Comscore Tracker

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikan

Jangan-jangan kamu salah satunya~

Acap kali orang berpikiran, bahwa tak ada bedanya antara seorang workaholic, dengan mereka yang memang seorang pekerja keras. Padahal, keduanya tidaklah sama. Bedanya, seorang pekerja keras masih tahu akan batas kemampuannya, dan menghargai dirinya sendiri dengan tidak memaksakan diri hanya demi pekerjaan. Dia tahu kapan harus berhenti bekerja, dan mengambil waktu untuk istirahat, serta berkumpul bersama keluarganya.

Sementara bagi seorang workaholic, pekerjaan adalah dunia dan segalanya untuknya. Dia gak bisa jauh dari pekerjaan, dan justru kurang menghargai dirinya sendiri.

Nah, selain perbedaan tadi, masih ada lagi lima ciri yang menunjukkan kalau seseorang cenderung menjadi workaholic. Penasaran apa saja? Simak artikel berikut ini.

1. Bekerja tak kenal waktu

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikanunsplash.com/ Tim van der Kuip

Bagi seorang workaholic, tak ada patokan jam yang pasti dalam bekerja. Walaupun dirinya terikat dalam sebuah perusahaan, bukan berarti dia akan sepenuhnya menurut dengan peraturan jam kerja yang ada. Tidak korupsi jam kerja, sebaliknya justru dirinya gemar menambah porsi pekerjaan.

Tak jarang, walaupun sudah di rumah sekalipun, dia tetap rajin mengecek tugas-tugasnya. Bagus sih, itu pertanda dia punya rasa tanggung jawab yang besar. Akan tetapi, kebiasaan tersebut juga gak baik bagi dirinya sendiri.

2. Dia bekerja demi mendapatkan uang, tapi setelah mendapat materi yang melimpah masih saja belum puas

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikanunsplash.com/ Austin Distel

Tentu saja, motivasi utama seseorang bekerja adalah untuk mendapatkan penghasilan. Begitu pula dengan seorang workaholic. Akan tetapi, materi yang berlimpah tak menjamin dia bakal merasa
puas.

Meskipun sudah terhitung mapan, tetapi dia akan tetap bekerja dengan giat. Maka orang-orang di sekitarnya suka dibuat heran, sebenarnya apa lagi yang dia cari. Ibarat harta gak habis tujuh turunan, masih saja bekerja secara berlebihan.

Baca Juga: 7 Penyakit yang Mengancam Workaholic, Jangan Lupa Istirahat!

3. Merasa kesulitan bila ditempatkan dalam sebuah kerja tim

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikanunsplash.com/ Matt W Newman

Ciri ketiga adalah, seorang workaholic sering merasa kurang nyaman saat harus bekerja dalam sebuah tim. Karena dia berpikir, orang lain akan kesulitan menyesuaikan diri dengan cara kerjanya. Di satu sisi dia ingin memimpin di depan, agar segala sesuatunya bisa berjalan sesuai kemauannya. Di samping itu, dia juga gak mau ambil pusing membagi tugas pada rekan kerjanya, kalau semua bisa dia selesaikan sendiri.

Memang, orang tipe ini lebih cocok kerja secara mandiri. Membiarkannya bekerja seorang diri, akan membuatnya lebih tenang dan fokus dalam menyelesaikan tugas yang diberikan. Gak perlu merasa bersalah, karena melimpahkan segala tugas padanya, sebab itu justru bisa membuatnya senang.

4. Saat liburan, dia merasa hampa dan selalu teringat akan pekerjaannya

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikanunsplash.com/ Vladimir Kudinov

Hampir semua orang di dunia ini, pasti menantikan waktu berlibur bersama keluarga atau teman-temannya. Apalagi, setelah hampir tiap hari dijejali banyak pekerjaan yang menguras tenaga serta pikiran. Menikmati liburan bisa membuat badan kembali segar. Namun, bagi seorang workaholic, libur bukan momen yang ditunggu-tunggu.

Walaupun sudah sampai di sebuah hotel yang mewah, atau menikmati sunset dari bibir pantai, tetap saja ada yang kurang karena di sana, dia gak bisa leluasa bekerja. Maka gak heran, kalau bukan ketenangan jiwa yang dia dapatkan, melainkan resah dan terus-menerus memikirkan pekerjaan yang ditinggalkan. Rasanya seperti ingin segera pulang dan kembali bekerja. Waduh, ekstrem juga ya!

5. Biasanya dia suka mengambil banyak pekerjaan sekaligus

5 Ciri Khas Seorang Workaholic yang Kerap Kali Diabaikanunsplash.com/ Mimi Thian

Tak jarang, satu pekerjaan saja sudah membuat kita lelah karena seperti gak ada habisnya. Lain halnya dengan si workaholic ini, baginya satu pekerjaan tidaklah cukup. Sebab dia merasa, tenaga juga pikirannya masih sangat longgar, untuk bisa mengambil pekerjaan lain.

Sekalinya melihat peluang usaha, atau pekerjaan baru yang bisa dikerjakan bersamaan,dia gak akan ragu mengambilnya. Terkadang orang lelah sendiri melihat dia bekerja. Akan tetapi anehnya, dia justru merasa nyaman dengan kondisi tersebut.

Gimana, apakah kelima ciri tadi ada padamu? Bila ya, lebih baik segera ubah pola pikirmu deh, sebab segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik, lho.

Baca Juga: Jangan Mengeluh, Ini 5 Cara Menyikapi Pasangan yang Terlalu Workaholic

Angel Rose Photo Verified Writer Angel Rose

Jadikan tulisanmu sebagai virus yang menularkan kebaikan <3 ^^ Ig: @caecilia.angel

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Just For You