Comscore Tracker

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!

Ada yang masih kamu percaya?

Meskipun zaman sudah berkembang, akan tetapi masih ada saja pemikiran salah mengenai cara melamar kerja yang dipercaya oleh beberapa orang. Hal ini terus diyakini selama turun temurun hingga tidak dapat diketahui siapa yang pertama kali mencetuskannya.

Padahal, itu hanyalah mitos yang seharusnya sudah tidak kamu percayai lagi. Kira-kira, apa saja itu? Yuk, intip ulasannya di bawah ini.

1. Semua perusahaan pasti akan mempublikasikan lowongan kerja yang ada

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!unsplash/linkedinsalesnavigator

Pada dasarnya, tidak semua perusahaan menyebarkan lowongan pekerjaan yang mereka miliki kepada publik. Sebab, cara ini terbilang merepotkan dan dapat membebani divisi HR dalam memilih kandidat yang tepat. Bayangkan saja, jika sebuah lowongan pekerjaan mencakup lebih dari jutaan orang, maka seberat apa pekerjaan divisi HR ke depannya nanti. 

Untuk itu, beberapa perusahaan lebih memilih kandidat berdasarkan rekomendasi atau kenalan dari para karyawannya. Oleh karena itu, kamu harus memiliki networking yang luas dengan reputasi yang bagus.

2. Kalau mau cepat dapat kerja harus menyebar CV sebanyak-banyaknya

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!unsplash/dylandgillis

Ketahuilah bahwa orang yang cepat dapat pekerjaan adalah orang-orang yang fokus, tidak pantang menyerah, memiliki portofolio yang bagus, dan CV yang sesuai dengan lowongan pekerjaan yang ada. Jadi, tidak tepat jika kamu mau cepat dapat kerja harus menyebarkan CV sebanyak-banyak.

Cukup 1-2 lamaran saja yang kamu sebar secara bertahap. Kalau masih tidak dipanggil, cobalah untuk lebih menyesuaikan CV dengan lowongan pekerjaan yang dibutuhkan.

3. Setelah mengirim berkas via online, kita tidak perlu membuat surat lamaran kerja atau cover letter dalam bentuk fisik

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!pixabay/deeezy

Untuk hal yang satu ini, memang tidak semua perusahaan masih menerapkannya. Akan tetapi, kamu harus tetap jaga-jaga dengan memberikan cover letter atau surat lamaran karena ini merupakan etika utama dalam melamar pekerjaan. Tidak ada ruginya juga kan kalau kamu mempersiapkannya?

Baca Juga: 6 Realita yang Harus Kamu Terima Saat Melamar Kerja, Sabar Ya!

4. Ketika tidak mendapatkan kabar setelah mengirim CV, itu artinya sudah pasti tidak diterima kerja

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!Pixabay/sreza24595-9538179

Jangan langsung berkecil hati ketika tidak kunjung mendapatkan informasi diterima kerja usai melakukan wawancara. Sebab, itu bukan berarti bahwa kamu tidak diterima. Melainkan bisa jadi mereka masih harus mewawancarai beberapa kandidat lain. Atau, bisa juga kamu menjadi cadangan yang akan dipanggil ketika ada posisi yang benar-benar sesuai denganmu.

5. Seseorang dengan banyak prestasi dan nilai yang tinggi sudah pasti akan diterima kerja

5 Mitos Tentang Melamar Pekerjaan yang Harus Kamu Berhenti Percayai!pexels/@fauxels

Prestasi dan nilai yang bagus memang menjadi salah satu kualifikasi standar yang dicari oleh perusahaan. Akan tetapi, terdapat faktor lain yang lebih penting, yaitu karakter dan kepribadian. Jadi, jangan pesimis dahulu bahwa kamu tidak akan diterima karena ada kandidat dengan kualifikasi seperti itu.

Masih mau percaya dengan hal-hal di atas? 

Baca Juga: 9 Kesalahan Melamar Kerja via Email yang Perlu Kamu Ketahui

Topic:

  • Muhammad Tarmizi Murdianto
  • Pinka Wima

Berita Terkini Lainnya