Comscore Tracker

5 Cara Menanam Markisa dari Biji

Markisa adalah tanaman yang cocok dibudidayakan di rumah

Jika kamu ingin menanam markisa di halaman rumah, itu juga bisa. Proses menanam hingga memanen buahnya pun mudah dilakukan bagi pemula yang ingin belajar bercocok tanam. Untuk kamu yang tertarik, berikut lima cara menanam markisa sendiri dengan memanfaatkannya bijinya.

1. Siapkan benih tanaman markisa 

5 Cara Menanam Markisa dari Bijiilustrasi biji buah markisa (pexels.com/Any Lane)

Untuk menanam markisa sendiri di rumah, kamu bisa memanfaatkan biji buahnya sebagai benih tanaman. Ambil langsung dari buah markisa yang sehat dan tidak terserang hama maupun penyakit. Atau, kamu juga bisa membeli benih tanaman markisa di toko pertanian.

Bagi kamu yang ingin menjadikan biji buahnya sebagai benih untuk nantinya ditanam. Jangan lupa membersihkan pulp (daging buah) yang masih menempel pada bijinya. Setelah itu, cuci biji sampai bersih dan tidak ada sisa pulp sedikit pun.

Kemudian, siapkan tisu untuk meletakkan biji tersebut dan taruh di tempat yang terkena paparan sinar matahari kurang lebih selama 24 jam. Setelah biji mengering, simpanlah dalam sebuah wadah, lalu tutup rapat dan letakkan di tempat yang sejuk.

2. Tahap menyemai benih markisa 

5 Cara Menanam Markisa dari Bijiilustrasi orang sedang menyemai benih tanaman (pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Tahap berikutnya yaitu, menyemai benih markisa supaya menjadi bibit yang siap ditanam. Siapkan media semainya berupa tanah gembur, sekam padi dan pupuk kandang dengan komposisi 1:1:1. Masukkan media semai ke dalam pot atau polybag. Pastikan media semainya sudah kamu aduk sampai merata, ya.

Kemudian, buatlah lubang tanam dan masukkan benih markisa 2-3 benih di setiap lubang. Lalu, tutup kembali dengan tanah dan sirami air secukupnya sampai kondisi tanahnya lembab. Setelah itu, simpanlah di dalam ruangan, upayakan agar media penyemaian tidak terpapar sinar matahari.

Sirami benih yang sedang disemai dengan air 1 kali sehari. Tunggu beberapa hari sampai benih bertumbuh tunas dan daun yang berjumlah sekitar 8 helai. Ketika, tunas sudah bertumbuh, maka itu sudah bisa menjadi bibit untuk ditanam.

Baca Juga: 7 Cara Menanam Lavender dari Semai Sampai Berbunga

3. Tahap pemindahan bibit markisa 

5 Cara Menanam Markisa dari Bijiilustrasi tahapan menanam bibit (pexels.com/Thirdman)

Setelah bibit tanaman markisa sudah siap, selanjutnya adalah tahap memindahkan bibitnya ke media tanam. Pilih lahan di rumahmu yang masih kosong dengan ukuran 25 x 25 cm untuk menanam bibitnya hingga bertumbuh menjadi pohon. Lalu, buat lubang tanam sedalam 30 cm. Jangan lupa untuk menyiapkan kayu atau bambu sebagai tempat pohon merambat. Tancapkan kayu di dekat lubang tanamnya.

Sebelum kamu memindahkan bibitnya, tambahkan campuran tanah gembur, sekam dan pupuk kandang terlebih dulu ke lubang tanamnya. Masukkan campuran tersebut sampai setinggi 20 cm. Kemudian, masukkan bibit markisa ke dalamnya secara hati-hati, supaya akar tanaman tidak rusak. Tutup kembali dengan tanah dan sirami media tanamnya dengan air secukupnya.

4. Merawat tanaman markisa 

5 Cara Menanam Markisa dari Bijiilustrasi pohon markisa yang bertumbuh subur (pexels.com/Quang Nguyen Vinh)

Jika proses menanam sudah selesai, lanjutkan dengan perawatan rutin terhadap pertumbuhan tanaman. Lakukan penyiraman 2 kali dalam sehari, bersihkan juga area tanamnya dari rumput liar yang mulai bertumbuh. Berikan pupuk tambahan setiap 4 bulan sekali.

Untuk merangsang pertumbuhan tanamannya, lakukan pemangkasan pada batang tanaman yang mulai keluar dari kayu atau bambu tempat merambatnya pohon. Apabila ditemukan hama dan penyakit yang menyerang tanaman, segera singkirkan bagian tanaman tersebut, supaya tidak mengganggu tanaman lainnya yang masih sehat dan subur.

5. Memanen buah markisa 

5 Cara Menanam Markisa dari Bijiilustrasi buah markisa yang sudah matang (pexels.com/Any Lane)

Pohon markisa bisa kamu panen buahnya saat tanaman memasuki umur 9-10 bulan. Panenlah buah markisa yang sudah matang di pohonnya. Ciri-ciri markisa yang matang dan siap panen yaitu, warna buahnya yang semula hijau muda sudah berubah menjadi warna kuning atau ada juga yang keunguan. Selain itu, tekstur buah markisa juga sudah empuk saat kamu pegang dengan sedikit ditekan, serta menimbulkan aroma harum markisa yang cukup kuat.

Cara panennya juga mudah yaitu, dengan langsung memetik atau menggunakan alat gunting tanaman. Saat memetik atau mengguntingnya, sebaiknya kamu sisakan sedikit tangkai buahnya, agar tetap menempel pada buah. Sehingga, buah markisa gak mudah rusak saat sedang proses memanennya.

Hasil panen buah markisa bisa kamu simpan di dalam lemari pendingin, supaya lebih tahan lama dan segar saat memakannya. Cara menanam markisa hingga tahap pemanenan, cukup mudah dilakukan. Bagi kamu yang masih belajar bercocok tanam, markisa bisa menjadi pilihan untuk ditanam.

Pertumbuhan pohonnya yang gak terlalu besar juga cocok untuk mengisi lahan rumahmu yang masih kosong. Selain memiliki rasa yang enak dan segar, markisa juga bermanfaat baik bagi kesehatan tubuh manusia. Mulai dari mencegah radikal bebas, meningkatkan kekebalan tubuh, melancarkan sistem pencernaan, hingga menjaga kestabilan kadar gula darah.

Tertarik untuk menanamnya? Ikuti kelima cara menanam markisa dari bijinya, seperti yang telah dijelaskan di atas. Caranya praktis dan mudah, tapi mampu menghasilkan panen buah markisa yang melimpah.

Baca Juga: 5 Cara Menanam Pisang di Lahan agar Berbuah Lebat

Adelbertha Eva Y Photo Verified Writer Adelbertha Eva Y

Tetap Semangat

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Merry Wulan

Berita Terkini Lainnya