Comscore Tracker

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi Digital

Untuk memenuhi kebutuhan talenta digital Revolusi 4.0

Saat ini, perkembangan teknologi kian pesat sehingga keterampilan di bidang STEM (Sains, Teknologi, Engineering/Teknik, Matematika) semakin dibutuhkan demi mendukung industri 4.0. Sayangnya, hanya 30 persen perempuan yang bekerja di sektor tersebut (BPS, 2017).

Mengatasi masalah ini, Mastercards dan YCAB Foundation berkolaborasi melalui platform Girls4Tech untuk para remaja putri atau siswi di sekolah agar bisa mengeksplorasi bakat dan kemampuannya di bidang STEM. Bentuk kolaborasi ini disampaikan dalam virtual conference pada Selasa (15/9/20)

1. Indonesia akan membutuhkan 9 juta talenta digital pada tahun 2030

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi Digitaldok. YCAB

Saat ini, perkembangan teknologi semakin meningkat. Maka dari itu, kemampuan di bidang STEM juga semakin dibutuhkan. Kemampuan dan pengetahuan ini adalah hal fundamental untuk mendukung industri 4.0 di Indonesia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia, Johnny G. Plate, memprediksi pada 2030, Indonesia akan membutuhkan 9 juta talenta digital. Talenta ini nantinya akan berkontribusi untuk mengembangkan inovasi digital, mengatasi cybersecurity, dan berbagai kesempatan pekerjaan lainnya di era digital.

2. Hanya 30 persen tenaga kerja di sektor STEM yang merupakan perempuan (BPS, 2017)

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi Digitalpexels.com/Anastasia Shuraeva

Sebuah studi dari UNESCO dan Korean Women’s Development Institute mengungkapkan, adanya permintaan yang tinggi akan pelajar perempuan di institusi pendidikan tinggi untuk mempelajari STEM. Hal ini terlihat dari jurusan kuliah seperti biologi, kimia, farmasi, dan kedokteran yang didominasi oleh pelajar perempuan. Akan tetapi, minat yang tinggi dalam bidang STEM ini tidak berlanjut sampai dunia kerja.

Sehubungan dengan data tersebut, Badan Pusat Statistik (2017) melihat adanya ketidaksetaraan gender yang besar di industri STEM Indonesia. Hanya 30 persen tenaga kerja di sektor STEM adalah perempuan. 

"Data kami menunjukkan bahwa 1 dari 5 pria mengejar karier di STEM, tapi 1 dari 20 wanita mengejar karier di STEM. Tentunya, ada kesenjangan yang sangat besar di sini," ungkap Charlie Hartono, Country Lead Social Impact and Philanthrophy PT. Mastercards Indonesia.

3. Mastercard dan YCAB Foundation berkolaborasi mengembangkan generasi perempuan dalam teknologi lewat Girls4Tech

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi Digitaldok. YCAB

Melihat adanya kebutuhan yang semakin bertambah akan remaja perempuan dalam teknologi, Mastercard Center for Inclusive Growth dan YCAB Foundation membentuk platform digital Girls4Tech. 

"Melalui program Girls4Tech, kami akan memperkenalkan sesuatu yang baru, sesuatu yang menyenangkan dan interaktif. Kami berinvestasi untuk masa depan para remaja ini sehingga mereka dapat terus maju di dunia teknologi. Kami berharap dapat menciptakan masa depan dengan lebih banyak remaja perempuan yang berpartisipasi dalam bidang STEM," ungkap Veronica Colondam, Pendiri dan CEO YCAB Foundation.

Baca Juga: Bentuk Milenial Pertanian Tangguh, Konstratani dan Pendidikan Vokasi Sinergi

4. Girls4Tech juga membuka potensi peluang perempuan dalam transformasi ekonomi digital bangsa

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi Digitalpexels.com/Vlada Karpovich

Dengan semakin banyaknya perempuan dalam pekerjaan digital, maka terbuka pula potensi transformasi ekonomi digital bangsa. Perempuan memiliki peluang untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi lewat karier digital.

"50 persen populasi Indonesia itu perempuan. Kalau talenta mereka bisa dieksplorasi, maka partisipasi mereka pada ekonomi pun juga meningkat. Karena sekarang pun, masih ada diskriminasi sedikit di perempuan dalam hal ekonomi," ungkap Veronica.

5. Tertarik terlibat dalam Girls4Tech? Ini caranya!

Girls4Tech Ajak Perempuan Kembangkan Potensi Teknologi DigitalVirtual Conference Empowering Girls: Reshaping the Future. 15 September 2020. IDN Times/Klara Livia

Girls4Tech akan dimulai di empat wilayah pada tahun pertamanya, yaitu Jawa Timur, Jawa Barat, Banten, dan Jakarta. Para siswi akan diberikan pelatihan berupa gamifikasi online yang materinya seputar digital, kriptologi, deteksi fraud, keamanan siber & cyber-hygiene, dan inovasi teknologi.

Sejak platform dirilis, terdapat 2000 remaja perempuan yang mendaftar dan 40 guru menjadi mentor sukarelawan. Sekolah dan guru yang ingin mengikuti program STEM dapat mendaftar di bit.ly/G4TIndonesia dan menghubungi YCAB Foundation untuk informasi lebih lanjut.

Baca Juga: Semangat Lanjutkan Pendidikan, 10 Artis Lulus Kuliah Setelah Menikah

Topic:

  • Klara Livia
  • Febriyanti Revitasari

Berita Terkini Lainnya