Comscore Tracker

Selain Kuliah, 4 Program Ini Bisa Wujudkan Impianmu ke Jerman

Traveling sambil bekerja dan digaji, pasti bisa

Eropa adalah tempat impian banyak orang. Salah satunya adalah Jerman. Gak dipungkiri, Jerman memang menjanjikan banyak ilmu pengetahuan.

Lalu gimana caranya kamu bisa traveling ke Eropa sambil kerja dan dapat gaji pula, sementara namamu tidak juga terpilih untuk mendapatkan beasiswa S2 dan uangmu tidak cukup untuk membiayainya. Tenang, 4 program berikut ini bisa kamu jadikan batu loncatan menuju Jerman.

Bukan hanya bagi kamu yang sudah sarjana, bagi yang baru lulus SMA pun tidak ada salahnya juga mencoba. Selain mendapatkan pengalaman, kamu juga bisa belajar lebih mandiri.

1. Au Pair

Selain Kuliah, 4 Program Ini Bisa Wujudkan Impianmu ke Jermaninterexchange.org

Au Pair adalah sebuah program pertukaran budaya. Dulunya negara-negara Eropa hanya mengambil seorang au pair dari negara-negara Uni Eropa. Sejak tahun 2005 peraturan dirubah dan membolehkan warga negara non Uni Eropa menjadi seorang au pair. Tentu kebijakan ini membuka peluang besar bagi muda-mudi Indonesia yang belum berkesempatan untuk kuliah di negara-negara maju untuk bisa merasakan kehidupan disana sambil belajar dan bonusnya bisa traveling gratis.

Seorang au pair biasanya tinggal bersama satu keluarga di Jerman. Program au pair sendiri tidak membolehkan kamu yang sudah pernah tinggal ataupun bersekolah selama sedikitnya 2 tahun di Jerman untuk menjadi seorang au pair. Hal ini karena salah satu tujuan au pair sendiri adalah mengenalkan budaya dan Bahasa Jerman dimana kamu diwajibkan mengikuti sekolah bahasa yang teman-temanmu juga orang-orang asing dari seluruh dunia. Rentang usia untuk menjadi seorang au pair adalah 17 sampai 27 tahun untuk Jerman.

Setiap negara berbeda-beda soal ketetapan batas usia ini. Kamu akan diberikan uang jajan sebesar 4-5 juta rupiah per bulan untuk negara Jerman. Lagi-lagi semua syarat dan ketentuan memang tergantung negara masing-masing. Sejumlah 4-5 juta tentu lumayan bagi kamu yang baru lulus SMA ataupun fresh graduate yang masih pengangguran dimana dengan uang tersebut kamu tidak perlu lagi membayar segala kebutuhanmu karena sudah ditanggung keluarga angkatmu termasuk asuransi kesehatan. Belum lagi bonus yang kamu dapatkan jika kamu harus mengerjakan pekerjaan diluar kewajiban dan waktu kerjamu sebagai au pair yang tidak boleh lebih dari 6 jam per hari atau 30 jam per minggu.

Lalu apa pekerjaanmu saat menjadi seorang au pair?

Hal yang kamu lakukan selama menjadi seorang au pair tidak bisa disebut sebagai pekerjaan karena au pair bukanlah pekerja. Biarpun begitu tetap ada aturan-aturan yang ditetapkan negara-negara Uni Eropa untuk seorang au pair dan keluarga angkatnya. Kamu adalah bagian dari keluarga yang kamu tinggali. Jadi, berlakulah seperti anak dan anggota keluarga mereka. Patuhi aturan yang ada di rumah tersebut karena setiap keluarga memiliki aturannya masing-masing. Pada umumnya orang-orang mengambil seorang au pair untuk menjaga anak-anak mereka yang masih kecil. Tapi jangan kira bahwa au pair adalah babysitter atau seperti TKW di Malaysia dan Arab Saudi. Sama sekali berbeda karena au pair diperlakukan seperti anggota keluarga dan bukan non stop bekerja. Jadi, au pair itu sama seperti seorang kakak tertua yang menjaga adik-adiknya.

2. FSJ atau Das Freiwillige Soziale Jahr

Selain Kuliah, 4 Program Ini Bisa Wujudkan Impianmu ke Jermannouvelleshebdo.com

FSJ yang adalah singkatan dari Das Freiwillige Soziale Jahr atau bahasa internasionalnya lebih dikenal dengan volunteer ini diperuntukkan bagi kaum muda dengan rentang usia 16-26 tahun. Di Jerman sendiri ada banyak pilihan untuk FSJ yang dilakukan selama 12 bulan ini, misalnya bidang pariwisata, kesenian dan musik, kesehatan dan sebagainya. Tentu kamu akan diberikan uang saku saat menjalani program FSJ sekitar 5-7 juta rupiah per bulan.

Sebagian ada juga yang diberikan tempat tinggal tergantung FSJ apa yang kamu pilih. Selain itu kamu juga mendapatkan jaminan sosial dan asuransi kesehatan gratis. Dalam masa 12 bulan program FSJ mu, kamu akan mendapatkan jatah liburan selama 24 hari, tentunya itu selain hari liburmu yang memang sudah seharusnya seperti weekend dan hari libur nasional.

Jangan kira bahwa kamu akan bekerja full time selama FSJ karena di Jerman sendiri FSJ bukanlah sekedar menjadi pekerja sosial, melainkan seperti sekolah sambil kerja. Kamu juga diharuskan mengikuti seminar-seminar yang berhubungan dengan bidang FSJ yang kamu ambil agar program FSJ mu itu tidak hanya meninggalkan bekas lelah, tetapi juga ilmu yang bermanfaat.

3. BFD atau Bundesfreiwilligendienst

Selain Kuliah, 4 Program Ini Bisa Wujudkan Impianmu ke Jermanbundesfreiwilligendienst.de

Masih berkeinginan menjelajah dunia dan mencari pengalaman dari negara-negara luar, sementara usiamu sudah diatas 26 tahun? Tentu Au pair dan FSJ mutlak bukanlah jawabannya karena umurmu sudah expired. Tapi jangan berputus asa dulu! Banyak jalan menuju Jerman.

BFD adalah jawaban yang tepat untukmu karena BFD memang diperuntukkan bagi orang-orang yang berusia mulai dari 27 tahun keatas. BFD yang merupakan kepanjangan dari bundesfreiwilligendienst ini sama dengan FSJ. Hanya peraturan mengenai rentang usianya saja yang berbeda. Kamu bisa menemukan pekerjaan sesuai dengan passion-mu disini karena ada banyak pilihan pekerjaan yang ditawarkan.

Tentunya melalui program ini teman-temanmu juga akan bertambah dengan batas usia yang berbeda-beda karena program BFD ini juga banyak dilakukan oleh orang yang sudah berumur.

4. Ausbildung

Selain Kuliah, 4 Program Ini Bisa Wujudkan Impianmu ke Jermanlmbv.de

Bisa dikatakan program ausbildung yang tak terbatas usia ini setingkat lebih maju dari ketiga program di atas. Sebagaimana hukum dan peraturan yang berlaku di Jerman bahwa tidak semua orang boleh dan bisa kuliah di universitas. Hal ini semata-mata bukan soal biaya, melainkan kemampuan otak dan ausbildung merupakan alternatif lain jika tidak bisa kuliah di universitas. Tapi jangan salah sangka dulu, bukan berarti yang mengambil ausbildung itu bodoh.

Kadang lamanya waktu kuliah beserta kerepotan-kerepotan lainnya tidak sesuai dengan pendapatan yang nantinya didapat setelah lulus. Karena itu banyak orang yang lebih memilih ausbildung. Dalam program yang berlangsung sekitar 3-4 tahun ini kamu akan kuliah sambil bekerja. Selama 3 hari kerja dan 3 hari kuliah dan digaji sesuai pekerjaanmu. Ada banyak sekali pilihan ausbildung di Jerman, mulai dari perawat, perhotelan, guru TK, pariwisata, otomotif, IT dan masih banyak lagi.

Kamu tinggal pilih sesuai dengan seleramu yang nantinya setelah kamu lulus juga akan menjadi lahan pekerjaanmu karena di Jerman tidak seperti di Indonesia dimana sarjana teknik mesin bisa bekerja di bank. Di Jerman semua orang bekerja sesuai dengan jurusan pendidikannya.

Kamu anak muda yang suka traveling, menyukai tantangan serta hal-hal baru, apakah ada salah satu diantara 4 program diatas yang menarik minatmu untuk sekaligus menjelajah dunia? Jangan buang waktumu untuk hal yang tidak pasti. Tuntut ilmu sejauh mungkin untuk membangun negerimu.

Anne Yaa Photo Verified Writer Anne Yaa

Travel, food, flowers, nature enthusiast

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Berita Terkini Lainnya