Comscore Tracker

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena Perselingkuhan

Bukan karena perempuan lemah, tapi begini penyebabnya

Fenomena Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT) kian santer terdengar akibat beberapa artis juga mengalami hal yang serupa. Kekerasan yang dilakukan oleh pasangan dapat mengakibatkan dampak fisik dan psikis, serta mengakibatkan trauma pada anak. 

Inilah beberapa faktor penyebab kasus KDRT yang banyak dialami oleh perempuan. Hal ini penting untuk dipahami agar bisa membantu kamu menghindarinya. 

1. Budaya patriarki yang membuat laki-laki lebih dominan dalam keluarga, dapat menyebabkan KDRT

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena PerselingkuhanIlustrasi pasangan bertengkar (pexels.com/Afif Kusuma)

Penyebab pertama kasus KDRT adalah faktor kultural. Dilansir Very Well Mind, perempuan kerap jadi korban kekerasan karena kuatnya peran laki-laki sehingga setiap tindakan perempuan yang dianggap sebagai bentuk tidak menghormati keluarga, dapat ditanggapi dengan penghakiman dan pelecehan. 

Hal ini karena kerap dikaitkan dengan konsep seksualitas perempuan yang berhubungan dengan kehormatan keluarga. Anggapan ini mungkin masih dialami oleh beberapa keluarga dengan dominasi peran yang kuat di salah satu pihak.

2. Ketimpangan gaji atau pendapatan dapat menjadi penyebab kekerasan dalam rumah tangga

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena PerselingkuhanIlustrasi pasangan sedang bertengkar (pexels.com/Alex Green)

Faktor ekonomi yang lemah atau tidak seimbang antarpasangan dalam rumah tangga, bisa jadi penyebab kekerasan dalam rumah tangga. Perempuan dengan tingkat kesejahteraan yang rendah, berisiko lebih tinggi untuk mengalami kekerasan fisik atau seksual. Hal tersebut dijelaskan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) Republik Indonesia dalam kemenpppa.go.id.

Hal ini muncul karena adanya perasaan lebih berkuasa oleh salah satu pihak dengan tingkat pendapatan yang lebih tinggi. Selain itu, dilansir sumber yang sama, perempuan dengan suami menganggur lebih berisiko mengalami KDRT daripada perempuan dengan suami bekerja. 

Baca Juga: Berani Seperti Lesti, 7 Alasan Perempuan Harus Lapor saat Terjadi KDRT

3. Perselingkuhan dapat menjadi salah satu faktor pemicu kekerasan dalam rumah tangga

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena PerselingkuhanIlustrasi pasangan sedang bertengkar (pexels.com/Alex Green)

Perilaku tidak setia yang dilakukan pasangan, bisa memicu kekerasan dalam rumah tangga. Hal ini tidak terbatas hanya pada laki-laki atau perempuan saja, namun apabila salah satu pihak melakukan perselingkuhan, besar kemungkinan muncul kekerasan dalam rumah tangga.

Perselingkuhan bisa jadi pemantik kekerasan dalam rumah tangga. Hal ini dijelaskan oleh KPPPA. Suami atau istri yang berselingkuh lebih beresiko mengalami kekerasan fisik maupun seksual daripada mereka yang tidak memiliki pasangan lain di luar pernikahan. 

4. Individu yang pernah mengalami KDRT, memiliki kemungkinan lebih besar untuk melakukan hal tersebut ketika dewasa

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena PerselingkuhanIlustrasi pasangan sedang bertengkar (pexels.com/Timur Weber)

Sanjana Gupta, penulis dalam Very Well Mind, menyebutkan salah satu penyebab KDRT adalah faktor lingkungan. Sanjana menjelaskan, orang yang tumbuh, menyaksikan, atau pernah mengalami kekerasan lebih memungkinkan untuk melakukan KDRT ketika dewasa. 

Siklus seperti ini disebut dengan siklus pelecehan antargenerasi. Menurut KPPPA, perempuan yang tinggal di perkotaan juga lebih rawan mengalami kekerasan fisik daripada mereka yang tinggal di pedesaan.

5. Alkohol hingga narkoba juga dapat menjadi penyebab kekerasan dalam rumah tangga

Penyebab KDRT pada Perempuan, Salah Satunya karena Perselingkuhanilustrasi orang bertengkar (suckhoecanha.com)

Tindakan kekerasan bisa disebabkan oleh faktor ekstenal, salah satunya adalah konsumsi alkohol dan narkoba, sebagaimana dilansir Very Well Mind. Hal tersebut selaras dengan penjelasan KPPPA.

Perempuan lebih rentan mengalami kekerasan dalam rumah tangga oleh suami yang mengonsumsi minuman keras. Tak hanya mengonsumsi minuman keras, suami yang sering mabuk (minimal seminggu sekali) juga lebih berisiko melakukan KDRT kepada pasangannya.

Itulah beberapa faktor yang dapat memicu kasus kekerasan dalam rumah tangga yang dialami oleh perempuan. Apabila kamu mengalami kekerasan dalam rumah tangga, jangan takut untuk menghubungi pihak berwajib yang dapat menolongmu, ya!

Baca Juga: Perhatikan 5 Hal ini Sebelum Nikah untuk Hindari KDRT

Topic:

  • Dina Fadillah Salma
  • Febriyanti Revitasari

Berita Terkini Lainnya