Comscore Tracker

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatang

Kita harus percaya pada kemampuan anak

Menyayangi binatang dengan memeliharanya memang tidak sama. Orang yang memelihara binatang dengan baik sudah tentu menyayanginya juga. Akan tetapi, memiliki sifat penyayang pada hewan tak berarti harus memeliharanya di rumah.

Sebab terkadang ada hal-hal yang kurang memungkinkan untuk seseorang memelihara binatang. Seperti alergi yang parah, rumah yang terlalu sempit, sering bepergian sehingga binatang dapat telantar, adanya larangan dari pemilik kos-kosan, dan sebagainya.

Namun yang pasti, rasa sayang pada binatang seharusnya ada dalam diri setiap orang. Ini penting guna menjamin kesejahteraan binatang yang hidup berdampingan dengan manusia. Rasa sayang ini perlu ditanamkan pada anak-anak agar mereka tidak pernah bersikap jahat pada sesama makhluk ciptaan Tuhan. Cara yang bisa dilakukan, yaitu:

1. Mulai mengajarkan kasih sayang dari binatang yang dipilih anak untuk dipelihara atau paling disukainya

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatangilustrasi sayang binatang (pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Bila anak tertarik untuk memelihara binatang, ini bagus sekali buat memperkuat rasa sayangnya terhadap hewan. Awalnya bisa saja anak ingin memeliharanya karena sekadar ikut-ikutan teman. Namun dengan pendampingan orangtua, anak akan benar-benar sayang pada binatang peliharaannya.

Andai pun anak tidak punya binatang peliharaan; ia pasti pernah membaca dalam buku cerita, buku pelajaran, atau menyaksikan tayangan televisi tentang berbagai satwa. Tanyakan apa binatang favorit anak dan tekankan supaya anak menyayanginya. Caranya bisa dengan sesimpel anak tidak mengganggu binatang itu saat bertemu langsung.

2. Boleh jadikan binatang sebagai teman bermain, tapi bukan mainan

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatangilustrasi sayang binatang (pexels.com/Alex Kviatkouski)

Ada perbedaan besar di antara keduanya. Kalau anak hanya menjadikan binatang sebagai mainan, ia justru akan menyakiti binatang itu atau paling tidak membuatnya gak nyaman. Anak menganggap binatang sebagai objek, bukan subjek.

Sementara itu, jika anak menjadikan binatang sebagai teman bermain, yang dijadikan mainan memang betul-betul mainan. Bukan binatangnya. Misalnya, bermain bola-bola. Baik anak maupun binatang akan mendapatkan rasa senang. 

Baca Juga: 5 Plus Minus Orangtua Sibuk Kerja, Materi Tercukupi tapi Anak Kesepian

3. Katakan bahwa manusia memang harus berbagi tempat dengan makhluk lain di muka bumi ini

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatangilustrasi sayang binatang (pexels.com/Farhan Alkhaled)

Bumi ini diciptakan bukan cuma buat manusia. Ada binatang dan tumbuhan yang juga punya hak untuk hidup dan berkembang biak. Sebagiannya memang bisa dikonsumsi manusia. Namun, manusia tetap tidak boleh bersikap semaunya sendiri.

Manusia harus mampu hidup berdampingan dengan makhluk lain, termasuk binatang. Konsumsilah daging, telur, ikan, dan susu secukupnya saja. Selebihnya manusia justru punya tugas besar menjaga kelestarian semua makhluk.

4. Jelaskan pentingnya binatang dalam kehidupan manusia dan rantai makanan

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatangilustrasi sayang binatang (pexels.com/Gustavo Fring)

Bila anak paham betul manfaat dari binatang dalam kehidupannya, ia akan terdorong untuk bersyukur pada Tuhan dan 'berterima kasih' terhadap binatang-binatang itu. Binatang ternak jelas memberikan manfaat berupa bahan makanan.

Kemudian masih ada anjing yang mampu menjaga rumah, kuda yang tenaganya dapat membantu pekerjaan manusia, ular dan kucing yang menjaga populasi tikus agar tidak berlebih, dan sebagainya. Pengetahuan akan peran binatang dalam kehidupan manusia serta rantai makanan mencegah anak dari keinginan berbuat semaunya sendiri.

5. Sebagai makhluk yang paling cerdas, peran manusia penting untuk melindungi binatang

5 Tips Tumbuhkan Rasa Sayang Anak pada Binatangilustrasi sayang binatang (pexels.com/Dmitry Egorov)

Kecerdasan manusia bisa memberi akibat baik dan buruk. Akan mendatangkan kebaikan bagi semua makhluk di dunia jika kecerdasan tersebut digunakan dengan bijaksana. Akan tetapi, kecerdasan manusia juga dapat menjadi pemusnah makhluk lainnya bila digabungkan dengan keserakahan.

Pastikan anak mengerti bahwa dengan kecerdasan yang dimiliki, ia harus melindungi kesejahteraan dan kelestarian seluruh binatang. Lama-kelamaan, beberapa jenis binatang yang telah langka mungkin harus punah juga. Namun yang pasti, manusia wajib berusaha semaksimal mungkin guna memperlambat kepunahan tersebut.

Saking lucunya binatang apalagi yang masih kecil, anak kerap kali terlalu gemas dan menjadikannya seperti mainan. Selalu ingatkan anak bahwa binatang peliharaan sekalipun bukan artinya boleh diperlakukan dengan sesuka hati. Tumbuhkan empati anak pada sesama makhluk hidup, bukan cuma dengan sesama manusia.

Baca Juga: Ini 5 Manfaat Anak Bermain Kotor, Jangan Langsung Dimarahi!  

Marliana Kuswanti Photo Verified Writer Marliana Kuswanti

Esais, cerpenis, novelis. Senang membaca dan menulis karena membaca adalah cara lain bermeditasi sedangkan menulis adalah cara lain berbicara.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Berita Terkini Lainnya