Comscore Tracker

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandiri

Anak masih boleh dimanja gak, ya?

Orangtua mana sih yang gak mau anaknya cepat mandiri? Apa benar semakin cepat anak mandiri, semakin baik? Orangtua memang menjadi pintu pertama yang mengajarkan kemandirian anak sedari kecil. Mulai dari mengajarinya mengurus diri sendiri sampai mengantarkannya mandiri secara finansial. 

Dalam prosesnya, masih banyak orangtua yang keliru memandirikan anak. Yuk, pahami apa saja yang perlu diperhatikan orangtua supaya gak salah kaprah saat melatih kemandirian anak.

1. Anak yang mandiri bukan berarti dia terbebas dari kesalahan

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandirifreepik.com/cookie-studio

Dalam melatih kemandirian anak, sebagian orangtua masih ada yang memberikan doktrin bahwa pilihan hidup itu cuma dua, kalau gak berhasil, pasti gagal. Anak yang sedang berusaha mandiri pada satu bidang, akhirnya merasa tertekan karena takut gagal, bahkan bisa tersiksa ketika dia gak berhasil. 

Padahal orangtua bisa mengganti kata gagal dengan kalimat yang lebih bijak seperti, "Kalau kamu gak berhasil, berarti kamu bisa belajar lebih baik lagi." Bukankah kita menjadi lebih baik karena belajar dari kesalahan?

2. Anak yang mandiri bukan berarti membebaskan orangtua dari kerepotan

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandirifreepik.com/senivpetro

Anak yang mandiri memang menurunkan level kerepotan orangtua. Melatih anak sampai bisa makan, mandi, bahkan memasak sendiri memang penting, tapi bukan untuk melepaskan orangtua dari perannya. Sepanjang kamu jadi orangtua, sepanjang itulah ladangmu untuk sesekali "direpotkan" anak-anak.

Coba bayangkan, saat kamu sudah kuliah dan jauh dari orangtua. Ketika pulang kampung, ada gak keinginanmu untuk dimasakin ibu padahal kamu sudah mandiri dan bisa masak sendiri? Sejatinya, anak tetaplah punya naluri anak dan orangtua tetap pada perannya. 

3. Memandirikan anak bukan berarti mengabaikan perasaannya

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandirifreepik.com/senivpetro

Misalnya anak jatuh dari sepeda dan menangis. Karena orangtua ingin anak mandiri, ia pun mengabaikan anak yang merengek minta dipeluk. Dengan dalih agar anak mampu mengatasi masalahnya sendiri, orangtua membiarkan anak berhenti menangis sendiri. Sikap inilah yang sebenarnya masih keliru.

Pahamilah bahwa anak punya perasaan dan pikiran. Tak mengapa memeluknya ketika anak memang butuh itu. Melatih kemandirian anak dalam kasus ini, bukan pada konteksnya. Orangtua bisa mengasah kemampuan problem solving anak pada banyak momen lain tanpa harus mengabaikan perasaannya.

Baca Juga: 5 Cara Dasar Mendidik Anak Agar Tidak Manja, Bisa Mandiri Sejak Dini!

4. Anak yang mandiri bukan berarti gak butuh dimanja

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandirifreepik.com/senivpetro

Ketika anak sudah bisa melakukan segala aktifitasnya sendiri, jangan lupa ia juga tetap ingin merasakan perhatian orangtua dengan sesekali dimanja. Misalnya, anak sudah pandai membaca buku dongeng dan tidur mandiri. Nah, gak ada salahnya orangtua untuk sesekali membacakan cerita dan menemani anak tidur.

Ketika anak sudah mahir bersepeda mandiri ke sekolah, tak mengapa bagi orangtua untuk sesekali mengantar jemputnya sekolah. Itulah sebentuk perhatian yang dirindukan anak. Beda lagi kalau anak gak bisa mandiri dan cuma mau ke sekolah kalau diantar jemput. Ini baru namanya terlalu memanjakan anak.

5. Menuntut anak mandiri secara finansial tanpa memperhatikan kedewasaan dan imannya

5 Teori Salah Kaprah Soal Melatih Anak Supaya Mandirifreepik.com/freepik

Mengajarkan entrepreneurship pada anak bukan dimulai dari bagaimana cara menghasilkan uang sebanyak mungkin, tapi bagaimana kita bertanggung jawab pada uang tersebut. Ajarkanlah akhlak sebelum prestasi. Penting pula menyesuaikan kemandirian anak secara bertahap sesuai usianya. 

Misalkan saja anak sudah mampu membayar uang kuliah sendiri, bahkan uang kos dan makan secara mandiri. Ketika orangtua menegur anak dalam satu hal, anak tanpa penanaman akhlak boleh jadi akan berkata, "Punya hak apa orangtua mengatur-ngatur saya?" Di sinilah pentingnya menanamkan ilmu sebelum amal.

Itulah beberapa kesalahan dalam melatih kemandirian anak. Semoga para orangtua bisa lebih aware lagi soal pentingnya menanamkan kemandirian dengan tepat.

Baca Juga: 5 Tips Mendidik Anak agar Lebih Berani Bebas Beropini dan Berkarya

Nita Nurfitria Photo Verified Writer Nita Nurfitria

Moms who spend time at sweet home and happy wife. Thank you for reading :)

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Berita Terkini Lainnya