Comscore Tracker

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anak

Jangan sampai kesalahan memberi hukuman disesali setelahnya

Memperbaiki perilaku anak yang salah adalah tugas semua orangtua. Kebanyakan orangtua percaya kalau memberi hukuman pada anak bisa membuatnya jera dan tidak lagi mengulangi perbuatan buruknya. Pendapat ini memang benar, tapi gak selamanya harus begitu. 

Bentuk hukuman yang seringkali kita lihat di lingkungan adalah orangtua yang membentak, memukul dan mengancam anak. Tapi apakah hasilnya efektif? Boleh-boleh saja memberi hukuman pada anak dalam rangka mendidik sedari kecil, sebab hukuman yang tepat juga menjadi bagian dari bentuk pendisiplinan anak. Tapi, yuk perhatikan dulu beberapa aturan berikut!

1. Hindari menghukum anak saat amarah sedang meluap

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Shelby Deeter

Kedengarannya memang gak realistis, tapi aturan inilah yang benar. Antara amarah dan hukuman, keduanya gak boleh dicampurkan. Kadang tingkah anak memang bikin orangtua hilang kesabaran, tapi menghukum anak saat marah mengajarkan mereka bahwa hukuman adalah suatu bentuk pembalasan. Untuk mematahkan anggapan ini, orangtua harus meredakan dulu amarah sebelum menghukum anak.

Pergi saja sejenak ke luar rumah atau alihkan pada aktivitas yang bisa mengurangi rasa marah, baru kemudian menghadapi perilaku buruk si kecil. Tujuan hukuman adalah mengajari anak supaya mau mengubah perilaku menjadi lebih baik di kemudian hari, bukan agar kedua belah pihak impas dengan saling "menyakiti". Terkadang, keputusan yang diambil saat amarah meluap bisa menjadi keputusan yang disesali setelahnya.

2. Jangan bikin anak malu dengan memberi hukuman di depan teman-temannya

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Jordan Whitt

Hukuman yang tepat itu tidak dengan cara mempermalukan, merendahkan atau menghina anak. Saat anak dibuat malu di depan teman-temannya, dalam diri anak bakal timbul perasaan negatif yang tidak sehat. Anak juga bakal menilai orangtuanya sebagai sosok yang jahat. Tujuan hukuman adalah memberi tahu anak kalau perilakunya salah.

Tahan dulu emosi untuk memarahi anak secara spontan. Ajaklah ia menjauh dari kawan-kawannya, baru kemudian bicarakan baik-baik tentang kesalahan dan hukuman apa yang pantas diberikan sebagai peringatan.

3. Hukuman yang berhasil memberi efek jera adalah hukuman yang tidak berulang-ulang

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Bruno Nascimento

Hukuman yang berhasil adalah hukuman yang gak diperlukan berkali-kali. Banyak orangtua yang salah mengambil sikap karena lebih fokus pada bentuk hukuman daripada perilaku buruk anak. Membentak, mengancam bahkan memukul sering dianggap sebagai hukuman yang baik.

Padahal saat perilaku buruk anak gak berubah meski sudah dihukum berkali-kali, berarti hukuman itu gak berjalan efektif dan harus diganti dengan bentuk hukuman yang lain. Orangtua harus bisa membedakan mana hukuman yang mendidik dan mana hukuman yang hanya jadi bentuk pelampiasan dalam melepas kemarahannya.

Baca Juga: 5 Alasan Orangtua Tak Harus Mengiyakan Anak yang Minta Pindah Sekolah 

4. Bersikaplah tegas dan tetap konsisten dengan aturan hukuman

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Jason Rosewell

Kebanyakan para ibu mengeluh karena perintahnya seringkali gak digubris oleh anak. Kenakalan atau perilaku buruk masih terulang meski hukuman sudah diberikan. Ternyata, faktor yang mempengaruhi hal itu adalah karena kurangnya ketegasan dan konsistensi dalam memberi hukuman. Orangtua hanya menghukum sesuai dengan keinginan saja. 

Saat anak kembali melakukan sikap buruk yang sama, orangtua kadang menyerah dan membiarkannya dengan alasan hukuman tidak berhasil. Padahal, bagaimana pun kondisinya, cobalah untuk tetap konsisten dengan aturan hukuman yang sudah disepakati bersama anak. Ketegasan ini bakal melatih anak untuk mau berubah.

5. Supaya mudah konsisten, pilih bentuk hukuman yang gak bikin repot

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Sai De Silva

Supaya lebih mudah konsisten, pilihlah bentuk hukuman yang mudah dan gak memberatkan pekerjaan. Misalnya, orangtua melarang anak bermain game dengan cara memindahkan semua perlengkapan game berikut kabel-kabel dari kamar anak setiap kali ia bersikap buruk. Karena cukup merepotkan, orangtua kadang membiarkan anak tetap bermain game padahal sikap buruknya kembali terulang.

Kenapa gak titipkan saja perlengkapan game anak ke rumah neneknya untuk sekian waktu? Selain orangtua gak repot memindahkan peralatan game berulang kali, anak juga bakal lebih jera. Carilah bentuk hukuman yang lebih praktis namun membekas pada anak karena konsistensinya.

6. Beri pemahaman pada anak bahwa hukuman adalah bentuk kepedulian, bukan pembalasan

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Eye for Ebony

Jangan sekadar memberi hukuman lalu meninggalkan anak begitu saja. Orangtua perlu memberi pemahaman kalau mereka bukanlah musuh bagi anak, mereka justru ingin membimbing dan memberi yang terbaik sebagai bentuk kepedulian. Bilang kalau hukuman itu justru tanda sayang. 

Mungkin anak bakal merespon dengan jawaban yang bikin jengkel, tapi orangtua cukup memberi penjelasan saja, gak perlu berdebat dan bertele-tele, sebenarnya anak bisa paham kok!

7. Beri hukuman yang sesuai dengan kadar kesalahannya, sebab hukuman berat belum tentu lebih baik

7 Aturan yang Perlu Diperhatikan Orangtua Saat Harus Menghukum Anakunsplash.com/Caleb Woods

Jangan salah, hukuman yang lunak bisa lebih ampuh daripada hukuman yang keras lho! Hukuman berat seringkali menimbulkan pembalasan akibat rasa marah dan dendam. Jangan gunakan meriam kalau hanya untuk membunuh nyamuk, artinya orangtua harus memberi hukuman yang relevan dengan kesalahan anak. Misalnya saat anak pulang terlambat, ia tidak boleh main di hari berikutnya. Carilah bentuk hukuman yang pas dan mudah bagi anak bertanggung jawab atas kesalahannya.

Itulah beberapa aturan yang perlu orangtua perhatikan saat harus memberi hukuman pada anak. Semoga membantu, ya!

Baca Juga: 5 Hal yang Sering Menyakiti Hati Anak, Orangtua Wajib Tahu!

Nita Nurfitria Photo Verified Writer Nita Nurfitria

Moms who spend time at sweet home and happy wife. Thank you for reading :)

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Just For You