Comscore Tracker

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!

Jangan dianggap jadi hal yang wajar, ya

Shaming berasal dari kata bahasa Inggris yang artinya rasa malu. Definisi rasa malu akan rasa bersalah, kekurangan, ketidakpantasaan, dan kondisi yang memalukan atau aib. Perilaku shaming yang dilakukan seseorang kepada orang lain merupakan kekerasan verbal yang dapat melukai psikologis seseorang. 

Perilaku-perilaku shaming kerap dianggap wajar karena banyak orang tidak mengetahui apa itu shaming serta jenis-jenisnya. Ada banyak jenis shaming yang kerap orang-orang lakukan. Enam di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Single shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi kesepian (pixabay.com/Engin Akyurt)

Single shaming artinya mengolok-olok orang yang tidak punya pasangan. Di Indonesia, single shaming sangat sering dilakukan oleh orang-orang yang sudah memiliki pasangan. Sebab, orang yang tidak punya pasangan identik dengan seseorang yang kesepian dan menyedihkan.

Bagi kamu sering melakukan single shaming kepada para jomblo, coba untuk dihentikan, ya. Ada banyak alasan seseorang memutuskan menjadi jomblo. Lalu hanya karena seseorang itu jomblo bukan berarti mereka kesepian dan tidak bahagia.

2. Body shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi orang gemuk (unsplash.com/Ehimetalor Akhere)

Body shaming artinya mengolok-olok tubuh seseorang. Entah orang yang diejek itu kurus, gemuk, seorang disabilitas dan lain sebagainya. Memang kalimat-kalimat seperti "kamu gendutan, ya?" bermaksud bercanda. Namun, sebenarnya itu tetap masuk ke body shaming. Jadi lebih baik dihentikan dari sekarang, ya.

3. Gender shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi no sexism (pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Gender shaming atau seksisme adalah perilaku mendiskriminasikan antara laki-laki dan perempuan. Terdapat banyak contoh-contoh gender shaming, salah duanya adalah laki-laki yng tidak boleh nangis dan perempuan yang tidak boleh menyatakan cinta duluan.

Gender shaming terjadi akibat banyaknya orang yang tidak bisa membedakan kodrat dan kontruksi sosial. Solusi dari gender shaming adalah dengan berhenti membedakan perilaku bagaimana seharusnya perempuan dan laki-laki bertidak. Sekarang pun sudah zamannya kesetaraan gender, di mana laki-laki dan perempuan bisa melakukan apa pun terlepas dari gender mereka.

Baca Juga: Selain Body Shaming, 5 Hal Ini Bisa Bikin Insecure Soal Fisik

4. Age shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi nenek dan cucu (pexels.com/Andrea Piacquadio)

Age shaming artinya menilai seseorang berdasarkan usia. Hal ini kerap dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada yang lebih muda. Orang yang lebih muda sering tidak dihargai pendapat dan keputusannya karena dianggap kurang berpengalaman.

Perilaku age shaming ini harus kita hentikan. Kita harus selalu menghargai pendapat setiap orang terlepas dari berapa umur mereka.

5. Color shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi perbedaan warna kulit (pixabay.com/Capri23auto)

Color shaming artinya diskriminasi warna kulit. Di Indonesia diskriminasi warna kulit masih kerap terjadi. Orang yang berkulit putih dianggap menarik daripada orang yang berkulit gelap.

Hal itu terbukti dari banyak acara yang sering menampilkan seorang berkulit gelap sebagai orang yang pantas diejek dan diolok-olok. Kita wajib menghentikan color shaming ini. Sebab seseorang tidak bisa memilih warna kulit apa yang didapatkan ketika mereka dilahirkan ke dunia.

6. Public shaming

6 Jenis Shaming yang Wajib Dihentikan, Salah Satunya Menghina Jomblo!ilustrasi keramaian (pixabay.com/Free-Photos)

Public shaming dapat diartikan sebagai mempermalukan seseorang di tengah keramaian dengan mengatakan kesalahan atau mengejek seseorang. Perilaku public shaming ini sangat tidak pantas karena dapat membuat seseorang menjadi malu dan reputasi baiknya hancur.

Jika kamu melakukan hal ini, bukan hanya orang lain saja yang kamu rugikan, tapi diri sendiri juga. Kamu akan dicap sebagai orang yang tidak sopan.

Itulah enam jenis shaming yang kerap dilakukan orang-orang. Alangkah baiknya kita lebih berhati-hati dalam bertindak dan berbicara agar tidak menyakiti perasaan orang lain.

Baca Juga: Sering Mengkritik, 5 Sikap Ini Buat Pasangan jadi Insecure

Dinda Chairun Nissa Photo Writer Dinda Chairun Nissa

Suka Menginspirasi dan Terinspirasi

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ines Sela Melia

Berita Terkini Lainnya