Comscore Tracker

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! 

Sudah tersedia dalam versi bahasa Indonesia, lho!

Eric Blair atau yang dikenal dengan nama pena George Orwell adalah seorang penulis dan jurnalis Inggris yang berjuang melawan ketidakadilan sosial dan totalitarianisme. Dia dianggap sebagai salah satu penulis paling berpengaruh di abad ke-20, dan penulis Inggris terbaik kedua sejak 1945 menurut The Times.

Orwell menulis kritik sastra, puisi, dan novel. Dia juga terkenal karena esainya tentang masalah politik, sastra, bahasa dan budaya dan telah secara kritis mempengaruhi konsepsi kontemporer kita tentang realitas. Berikut ini lima novelnya se tentang melawan ketidakadilan yang kudu masuk booklist-mu.

1. Down and Out in Paris and London (1933)  

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! kobo.com

Pada tahun 1928 penulis muda dari buku ini belum disebut "George Orwell" (nama pena), tetapi Eric Blair. Dia menulis buku ini bertahun-tahun sebelum karya fenomenalnya Animal Farm dan 1984 menjadi terkenal dalam skala global. Novel semi autobiografi ini adalah gambaran seni sastranya yang unik, penuh humor dan memberikan deskripsi yang sangat realistis tentang pengalamannya di  berbagai kota metropolis Eropa, Paris dan London.

Penulis menghadapi kelaparan, kondisi yang kejam, pengabaian dan ketidakpedulian di jalanan dan di asrama para tunawisma. Buku ini adalah kecaman keras atas ketidakadilan sosial yang menyebabkan orang mati karena kekurangan makanan dan tempat tinggal. Down and Out di Paris and London mungkin bukan mahakaryanya, tetapi sama pentingnya, yang sebenarnya merupakan penggambaran yang akurat dari kenyataan sehari-hari yang sangat kejam.

2. Keep the Aspidistra Flying (1936)  

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! kobo.com

Novel ini mengisahkan Gordon Cosmstock yang berjuang melawan struktur kapitalis masyarakat Inggris selama Periode Perang. Gordon berhenti dari pekerjaannya di sebuah perusahaan periklanan, menolak kepercayaan masyarakatnya dan berkonsentrasi untuk menulis buku.

Dia hidup di pinggiran masyarakat, tidak menerima nilai uang dan organisasi masyarakat. Ini adalah salah satu dari banyak karya Orwellian yang karakter sentralnya rusak setelah berkonflik dengan sistem dominan. Orwell menggunakan karakter Gordon Comstock sebagai sarana untuk menggambarkan gagasan dan pemikirannya sendiri tentang kekuatan uang, pemisahan kelas sosial, dan eksploitasi ekonomi dari kelompok masyarakat yang lebih lemah.

Gordon menolak gaya hidup mereka, memutuskan untuk tidak menjadi bagian dari sistem, namun sebuah keputusan yang secara paradoks membuatnya tidak bebas. Di pinggiran masyarakat dia tidak bisa menulis, tidak bisa bepergian, tidak bisa hidup. Pada akhirnya dia harus berkompromi, kembali ke pekerjaannya, menikah dan menjadi terintegrasi sepenuhnya dalam masyarakat yang dia benci. 

Baca Juga: 5 Rekomendasi Novel untuk Menemani Waktu Weekend Kamu! 

3. Homage to Catalonia (1938)  

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! orwellfoundation.com

Keterlibatan Orwell dalam Perang Saudara Spanyol pada tahun 1936, menulis laporan untuk surat kabar Inggris, tidak terjadi secara eksklusif dalam kerangka identitas jurnalis, tetapi berkembang menjadi partisipasi yang nyata dan aktif, di mana dia mengangkat senjata dan berdiri di garis depan untuk mendukung cita-citanya sendiri dan perjuangan bersama rakyat Spanyol melawan fasisme Franco.

Buku Homage to Catalonia adalah deskripsi pengalaman penulis dalam pertempuran demi kebebasan dan pencarian dunia yang lebih baik.

4. Animal Farm (1945)  

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! amazon.com

Ini adalah alegori Orwellian unik tentang Stalinisme dan berbagai sistem totaliter apa pun. George Orwell adalah pendukung kuat sosialisme, yaitu anarko-sindikalisme, dan juga Trotskisme. Namun Orwell percaya bahwa Uni Soviet jauh dari negara sosialis sejati, tetapi hanya bentuk lain dari negara totaliter.

Beberapa tahun setelah menulis Homage to Catalonia, dia memutuskan untuk menuliskan pengalaman dan ide-idenya tentang subjek ini dengan cara yang lebih fasih, menarik secara simbolis. Novel ini mengisiahkan sebuah peternakan hewan, di mana dua babi, Snowball dan Napoleon, termotivasi oleh ide-ide revolusioner dari babi yang baru saja meninggal, Old Major, memimpin revolusi yang didukung oleh semua hewan.

Bos mereka, manusia, terpaksa meninggalkan peternakan dan babi mulai mengatur rezim penuh. Namun, kehausan Napoleon akan kekuasaan segera menghasilkan pengasingan Snowball dan terciptanya rezim totaliter dengan moto: 'Semua hewan sama, tetapi beberapa hewan lebih setara dari yang lain'. Untuk memahami pesan yang terkandung di dalam novel ini memang lebih baik membaca dulu tentang revolusi yang terjadi di Rusia dan peristiwa setelahnya.

5. 1984 (1948)  

5 Novel George Orwell Tentang Melawan Ketidakadilan, Bikin Menohok! amazon.ca

Ketika 1984 pertama kali diterbitkan, novel ini dianggap sebagai deskripsi imajiner dari masyarakat distopia di masa depan. Namun sekarang banyak orang percaya bahwa masyarakat ini menjadi kenyataan dari masyarakat hari ini. Tidak peduli apa keyakinan pribadi seseorang tentang subjek ini, novel ini tidak diragukan lagi adalah salah satu karya terbesar abad ke-20.

Novel ini menggambarkan kerangka rezim totaliter bernama Big Brother, di mana setiap orang dan segala sesuatu diawasi dan direkam setiap saat melalui televisi interaktif yang tak terhitung jumlahnya. Semuanya harus disesuaikan dengan satu-satunya kebenaran, yang disebarkan oleh Partai satu-satunya.

Big Brother bahkan memiliki kendali penuh atas tindakan dan kesadaran setiap orang. Kejahatan dalam novel ini adalah kejahatan pemikiran,  kebebasan, bahasa dan perasaan harus lenyap, siapa pun yang menolak akan dihukum mati. Novel politik yang melawan setiap sistem totaliter ini telah diterjemahkan ke dalam 65 bahasa dan telah terjual jutaan eksemplar. 

Itulah lima karya Eric Blair alias George Orwell yang sangat layak untuk masuk dalam daftar bacamu. Tema yang disajikannya begitu menarik perihal ketidakadilan dalam sejarah manusia yang pernah terjadi, juga kritik terhadap pemerintah yang semena-mena lewat totaliterianisme.

Baca Juga: 5 Novel Klasik Terbaik Leo Tolstoy yang Menggugah Jiwa, Wajib Baca!

Ganjar Firmansyah Photo Verified Writer Ganjar Firmansyah

A Reader who love hiking hitchiking camping and other-Ings

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Berita Terkini Lainnya