Comscore Tracker

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada Negeri

[Millennial of The Month] Mia, Community Writer IDN Times

Agar tercipta kehidupan bernegara yang tentram dan damai, Indonesia membutuhkan dukungan dan cinta kasih dari setiap penduduknya, khususnya dari para generasi muda. Sebabnya, generasi mudalah yang akan menjadi pengelola negara ini di masa mendatang.

Tak perlu muluk, banyak cara sederhana yang bisa kamu lakukan untuk mendukung negara. Salah satunya adalah dengan menulis kebaikan dan hal ini disadari dengan betul oleh Mia Lubis, Millenial of The Month IDN Times bulan April ini.

1. Dunia literasi mengubah hidupnya

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada NegeriDok. Pribadi

Tinggal di kota Medan, awalnya Mia sama seperti mahasiswa kebanyakan yang mengisi harinya dengan kuliah di Universitas Sumatera Utama (USU), jurusan Ilmu Perpustakaan dan Informasi.

Namun karena kecintaannya pada dunia literasi yang tinggi dan ingin meninggalkan warisan kebaikan, ia pun memberanikan diri untuk mengirimkan tulisannya pada bulan Oktober 2018.

Awalnya ada kisah lucu. Ia menceritakan bahwa sebetulnya ia sudah membuat akun IDN Times Community sejak tahun 2017. Namun karena saat itu masih sebatas niatan, maka ia membiarkan saja akunnya hingga terbengkalai.

"Akunnya jadi gitu-gitu mulu dan gak ada diisi-isi sampe lupa password. Singkat cerita, aku buat akun lagi dengan email baru di tahun 2018," kenangnya.

2. Buah manis jadi penulis obsesif kompulsif

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada NegeriDok. Pribadi

Begitu tahu bahwa artikel pertamanya yang berjudul "Skripsian Jadi Mudah, Ini Lho 5 Alasan Kamu Wajib Baca Jurnal Ilmiah" berhasil terbit, rasa excited dan bahagia ia rasakan.

Bahkan di awal-awal menulis, ia sempat jadi orang yang obsesif kompulsif alias setiap menit memeriksa berapa penambahan views, poin, dan ranking community yang ia dapatkan. Alhasil sejak saat itu ia pun membuat target menulis artikel per bulan, memasang target ranking community yang harus ia raih, dan menuliskan daftar topik artikel yang harus ia buat.

Dari target yang ia buat, hasil manis pun ia tuai seperti dari artikel tentang perceraian Gading dan Gisel dengan judul '5 Pesan Berharga yang Bisa Diambil dari Permasalahan Gading-Gisel' yang nilai views-nya bisa membludak hingga 180 ribu.

"Hasilnya, poin dan rankingku di community naik drastis tiss tiss," ungkapnya.

Baca Juga: Kumpulan Bonus Poin April 2019 IDN Times Community

3. Bonus poin IDN Times Community mengantarkan pada mimpinya yang lebih besar

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada NegeriDok. Pribadi

Mia mengakui bahwa menjadi community writer amatlah berperan dalam prosesnya menjadi seorang penulis. Ia begitu memperhatikan revisi dari editor pada setiap artikelnya yang direvisi hingga ditolak. Ia jadi terpacu untuk memperbaiki sehingga artikel yang ia tulis bisa bermanfaat bagi pembaca.

Saat ditanya berapa rupiah yang sudah ia hasilkan selama menjadi community writer, dengan malu-malu ia menjawab bahwa tak kurang Rp6.000.000 sudah ia kumpulkan. Ia menambahkan bahwa uang tersebut akan ditabung sebab ia memiliki obsesi untuk solo traveling hingga membuka bisnis kuliner.

4. Anak muda, jangan mudah terprovokasi!

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada NegeriDok. Pribadi

Selain keuntungan secara materi dan ilmu, Mia mengatakan bahwa IDN Times juga memberinya kesempatan untuk menantang dirinya sendiri yaitu menjadi pembicara di event sharing session di IDN Times Community Medan beberapa waktu lalu.

Tak hanya membagikan pengalaman tentang menulis, dalam event tersebut ia juga menyampaikan pendapat tentang pentingnya anak muda memiliki pemikiran terbuka sehingga tidak mudah untuk terprovokasi pada hal-hal sepele yang berujung hanya menggiring pada permasalahan dan perpecahan antar sesama.

5. Jangan lupa, tinggalkan warisan positif untuk bangsa

Menulis, Cara Sederhana Mewariskan Kebaikan pada NegeriDok. Pribadi

Di akhir wawancara, Mia mengatakan sebuah pesan menyentuh yang sekaligus menjadi motivasinya untuk menulis.

"Dengan menulis, selain nyalurin hobi dan menggapai keinginan menjadi seorang penulis, aku juga ingin menjadi orang yang terus dikenang dan terus bermanfaat. Karena setiap manusia bakal mati, aku ingin seterusnya jadi manusia yang meski jiwa raganya gak ada lagi di dunia tapi masih dikenang karena kebaikan dan hal positif yang ditinggalkannya yaitu karya. Makanya, kadang kalo nulis artikel aku suka hati-hati dan berusaha gak ada sesuatu yang bakal buat dosa atau dampak negatif ke depannya."

Dari kutipan tersebut kita bisa memetik pelajaran bahwa dengan menulis, kita bisa membagikan warisan kebaikan yang bermanfaat untuk mendukung kemajuan negeri.

Wah, sungguh sebuah pesan yang mulia ya, guys! Kalau kamu, apa nih yang memotivasi kamu untuk menulis? Share di kolom komentar ya!

Baca Juga: Kepedulian Terhadap Dunia Membuatnya Jadi Bijaksana Melalui Tulisan

IDN Times Community Photo Community Writer IDN Times Community

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ernia Karina

Just For You