Comscore Tracker

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baik

Salah-salah kamu sering disakiti orang lain

Punya sifat mudah memaafkan kesalahan orang lain secara umum memang baik. Kamu jadi terhindar dari kesukaan mendendam. Walau demikian, ada hal-hal yang perlu kamu antisipasi dari sifatmu ini.

Kalau kamu abai, sifat pemaaf justru bisa merugikan dirimu. Kamu tak perlu menjadi gampang membenci, tetapi waspadalah pada lima hal berikut ini.

1. Gak pernah bisa bersikap tegas

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baikilustrasi meminta maaf (pexels.com/Ron Lach)

Orang yang sadar akan kesalahannya dan menyesal tentu membutuhkan maafmu. Akan tetapi, sampai kapan kamu akan bersikap lunak pada orang yang berkali-kali menyakiti atau merugikanmu?

Supaya orang lain tak dengan mudahnya mengulangi perbuatan buruknya padamu, ketegasan sangat diperlukan. Hanya itu yang akan mampu mendorong mereka untuk berpikir ulang saat hendak kembali berbuat jahat terhadap kamu.

2. Tidak punya kepekaan perihal keseriusan orang dalam meminta maaf

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baikilustrasi meminta maaf (pexels.com/Liza Summer)

Ada orang yang meminta maaf lantaran betul-betul menyadari kesalahannya. Dia tahu ia tak boleh mengulangi hal tersebut. Namun, mendapatkan maaf darimu akan melegakan hatinya yang terbebani rasa bersalah.

Namun jangan terlalu lugu, ya. Ada pula orang yang permintaan maafnya hanya asal-asalan. Dia meminta maaf sekadar karena tuntutan orang-orang di sekitar kalian, misalnya. 

Tipe orang seperti ini biasanya meminta maaf sambil lalu saja. Kesalahannya sangat serius, tetapi dengan entengnya dia cuma bilang maaf, kemudian menganggap masalahnya selesai. Seumpama kamu menanggung kerugian, dia tak menunjukkan tanggung jawabnya.

Baca Juga: 5 Langkah Bijak untuk Berhenti Jadi Seorang People Pleaser

3. Terjebak toxic relationship

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baikilustrasi pasangan bertengkar (pexels.com/MART PRODUCTION)

Untuk dapat keluar dari toxic relationship, kamu kudu mampu bersikap tegas. Sekalipun memaafkan adalah kebajikan, memberikannya pada orang yang toksik lalu menganggap tak pernah ada masalah di antara kalian bisa menjebakmu dalam hubungan yang tak sehat.

Kenyataannya, memperbaiki toxic relationship sama sekali tak mudah. Pelaku tindak kekerasan akan cenderung terus mengulangi perbuatannya, begitu pula korban kesulitan keluar dari kekuasaannya.

4. Merasa bersalah saban kamu marah atas perlakuan buruk orang lain

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baikilustrasi merenung (pexels.com/MART PRODUCTION)

Tidak setiap kesalahan orang lain perlu disikapi dengan kemarahan. Pasalnya, tak jarang mereka cuma tidak sengaja melakukannya sehingga kamu perlu menoleransinya.

Hanya saja kamu tetap berhak marah kok, jika ada orang yang terang-terangan memperlakukanmu dengan amat buruk. Contohnya, dia sampai menghina orangtuamu. Tak perlu merasa bersalah karena kamu menjadi marah pada orang itu.

Sejauh ada penyebab yang jelas, marah juga menjadi tanda dari emosi yang sehat. Bukankah justru aneh kalau kamu merasa bahagia atau sama sekali tak terusik oleh penghinaannya terhadap orangtuamu?

5. Kamu hanya dijadikan lelucon oleh orang lain

5 Hal yang Perlu Diantisipasi dari Sifat Pemaafmu, Tak Selalu Baikilustrasi ditertawakan teman (pexels.com/Keira Burton)

Di balik punggungmu, orang-orang sebenarnya sedang dan selalu meledakkan tawa. Mengapa? Sebab seseorang yang telah berkali-kali membuat masalah denganmu akan beranggapan jika kamu pasti akan memaafkan mereka lagi.

Anggapan tersebut pun tak hanya sekedar isapan jempol belaka karena terbukti terjadi lagi. Saban kamu dengan mudahnya memaafkan kesalahannya, dia merasa menang. Maaf sekali bila membuatmu terkejut, tapi sebagian orang menilaimu gampang sekali dibodohi.

Sepakat bahwa memaafkan adalah tindakan yang baik dan perlu diapresiasi. Namun selama kamu berhadapan dengan manusia yang punya sifat serta motivasi beragam, sebaiknya kamu gak terlalu polos, ya.

Baca Juga: 5 Hal Baik yang akan Menghampiri Orang Pemaaf, Hatinya Tenang!

Marliana Kuswanti Photo Verified Writer Marliana Kuswanti

Esais, cerpenis, novelis. Senang membaca dan menulis karena membaca adalah cara lain bermeditasi sedangkan menulis adalah cara lain berbicara.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ines Sela Melia

Berita Terkini Lainnya