Comscore Tracker

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampa

#IDNTimesLife Jika tak ada upaya sungguh-sungguh, bisa pisah

Goyahnya rumah tangga kalian bukan lagi isapan jempol. Sebagai pihak yang menjalani, kamu tahu bahwa perkawinan kalian telah begitu rapuh. Sukar untuk memperbaikinya dan membuat perasaanmu tentang pernikahan itu lebih baik.

Seharusnya, hari demi hari yang kamu lalui bersama pasangan memberikan arti lebih dalam kehidupan kalian. Akan tetapi, sudah lama kebersamaan itu justru terasa hampa. Kalian telah tiba di puncak ketidakharmonisan rumah tangga yang amat mengkhawatirkan. Berikut tanda-tandanya.

1. Pertengkaran yang tidak terhitung lagi

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampailustrasi pertengkaran (pexels.com/cottonbro)

Pertengkaran tidak sama dengan sekadar berbeda pendapat. Dua orang bisa berbeda pendapat hampir dalam segala hal tanpa perlu bertengkar. Cukup salah satu mengalah atau dua pendapat tersebut dijadikan sebagai alternatif pertama dan kedua secara bergantian.

Namun, dalam rumah tanggamu dengannya, kebijaksanaan untuk menyelesaikan perbedaan pendapat sudah tidak ada lagi. Kalian bahkan tidak bertengkar hanya karena perbedaan pandangan melainkan juga kecemburuan berlebihan, upaya mendominasi pasangan, dan sebagainya.

Semua hal dalam peristiwa sehari-hari bisa memicu pertengkaran hebat di antara kalian. Bertengkar bukanlah bahasa cinta, melainkan isyarat kebencian. Kian sering dan hebat cekcok yang terjadi, kian kuat rasa tidak suka di antara kalian.

2. Perasaan terabaikan, tidak dimengerti maupun didukung

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampailustrasi pasangan (pexels.com/Ron Lach)

Perbedaan penting yang seharusnya ada di antara kehidupan perkawinan dengan kehidupan seorang lajang ialah adanya support system yang lebih besar. Baik kamu maupun pasangan semestinya dalam posisi selalu belajar saling memahami, memedulikan, dan mendukung.

Akan tetapi, ketiganya malah tidak ada dalam perkawinan kalian. Dahulu sekali, di awal pernikahan ketiganya kamu rasakan dengan jelas. Namun makin ke sini, kamu justru merasa diabaikan oleh pasangan sendiri sekalipun dirimu telah berusaha keras buat mendapatkan perhatiannya.

Ketidakmampuannya untuk mengerti dan memberimu dukungan juga bukan dipengaruhi oleh sikapmu yang tertutup. Namun, ia sepertinya memang tidak peduli tentang problemmu dan apa yang kamu butuhkan darinya.

Baca Juga: 5 Tips Meredakan Konflik Rumah Tangga, Suami Istri Harus Sabar!

3. Hubungan hanya terasa sebagai mendulang luka, bukan bahagia

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampailustrasi pasangan (pexels.com/ANTONI SHKRABA production)

Jika perasaanmu seperti benda yang dapat dikeluarkan dari dada dan diletakkan di meja, barangkali bentuknya sudah tak keruan lagi. Penuh lubang dan sayatan. Hitam dan membusuk. Semua luka itu terbentuk oleh jalannya kehidupan perkawinan yang jauh dari harapan.

Kebahagiaan yang pernah diangankan akan diperoleh dalam kehidupan berumah tangga nyatanya tak terwujud. Dengan atau tanpa air mata, kamu sejatinya selalu menangis oleh penderitaan yang dialami selama menjalani hubungan dengan pasangan.

4. Tak ada alasan kalian masih bersama, selain menganggap perpisahan sebagai hal tabu

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampailustrasi pasangan (pexels.com/cottonbro)

Bila boleh jujur, baik kamu maupun dirinya sama-sama hanya menginginkan perpisahan. Kalian yakin itulah akhir terbaik demi masing-masing dapat melanjutkan hidup dan kembali merasakan kebahagiaan yang sejati. 

Namun, kalian tidak pernah berani melangkah lebih jauh. Perpisahan suami istri tampak sebagai hal yang amat memalukan di masyarakat dan keluarga besar kalian. Cuma kekhawatiran akan rasa malu dan kecaman dari orang-orang di sekitarlah yang memaksa kalian tetap hidup di bawah atap yang sama.

5. Kebahagiaan justru dirasakan secara penuh ketika tidak bersama pasangan

5 Puncak Ketidakharmonisan Rumah Tangga yang Bikin Hidup Terasa Hampailustrasi pasangan (pexels.com/Mikhail Nilov)

Kamu tahu bahwa perasaan ini tidak semestinya. Dalam perkawinan yang sehat, kebahagiaanmu yang paling penuh tentu ketika dirimu bersama dengan pasangan. Namun, kamu justru merasa sangat tidak nyaman saat bersamanya.

Dia menjadi orang yang paling ingin kamu jauhi. Tanpanya di sisimu, kamu merasa begitu lega dan ingin mempertahankan perasaan tersebut selama mungkin. Tak ada kerinduan pada pasangan, apalagi perasaan tidak lengkap jika tanpanya.

Banyak orang yang pernah berumah tangga tahu betapa menjalaninya sering kali tak semudah bayangan mereka ketika masih berpacaran. Kamu dan pasangan sedang mengalaminya sendiri. Bagaimana akhirnya nanti, tentu ada di tangan kalian.

Harapan untuk memulihkan hubungan kalian sebagai pasangan pasti masih ada. Namun, ini memerlukan usaha sepenuh hati dari kalian berdua. Bila usaha kalian buat kembali menyatukan hati cuma setengah-setengah atau dari satu pihak saja, kemungkinan besar tak akan berhasil. 

Baca Juga: 5 Tips Bersabar dalam Menghadapi Ujian Rumah Tangga, Mudah!

Marliana Kuswanti Photo Verified Writer Marliana Kuswanti

Esais, cerpenis, novelis. Senang membaca dan menulis karena membaca adalah cara lain bermeditasi sedangkan menulis adalah cara lain berbicara.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ines Sela Melia

Berita Terkini Lainnya