Comscore Tracker

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantara

Para srikandi yang berasal dari Tanah Rencong

Pada periodisasi kerajaan Islam yang ada di Indonesia, terdapat beberapa kerajaan yang dipimpin oleh wanita yang selanjutnya disebut dengan sultanah. Para wanita tangguh ini dalam pemerintahannya terkubur dalam buku sejarah Indonesia. Nama mereka jarang disebut, apalagi pada buku sekolah. Hal ini menjadi kabur padahal pada masa pemerintahan mereka, kerajaan adil sentosa dan membawa kejayaan.

Para sultanah ini memimpin selayaknya para sultan. Mereka begitu tegas namun juga membawa sifat keibuan dalam pemerintahan. Di balik itu semua, tanpa peran mereka, sejarah Indonesia tidak akan berwarna dan mereka merupakan emansipasi yang layak disebutkan dalam buku sejarah. Siapa saja sosok sultanah yang pernah memerintah di Indonesia?

1. Nahrasiyah

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantarajejaktapak.com

Dari semua nama pemerintahan Kerajaan Samudera Pasai, hanya Nahrasiyah adalah pertama dan satu-satunya sultanah. Ia sendiri mendapatkan gelar sebagai Malikah Muazzamah (Ratu Dipertuankan Agung) dan Ra-Baghsa Khadiyu (Penguasa yang Pemurah). Gelar ini ditemukan pada nisannya.

Pada masa pemerintahannya, Kerajaan Samudera Pasai pada masa kejayaan. Selama 23 tahun memimpin yakni tahun 1405-1428, Nahrasiyah membawa emansipasi. Tidak hanya kaum pria, para wanita juga turut serta dalam penyebaran agama Islam. Sayangnya, info mengenai sultanah ini banyak yang tidak diketahui. Nahrasiyah sendiri wafat pada 17 Zulhijah 832 atau 27 September 1428.

2. Safiatuddin

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantaratengkuputeh.com

Terdapat kontra pada saat pemilihannya sebagai sultanah. Sebelum menjadi sultanah, sang suami bernama Sultan Iskandar Tsani yang memimpin Kerajaan Aceh. Setelah sang suami meninggal, terdapat perdebatan pemilihan sultan selanjutnya dan mereka tidak memiliki putra yang meneruskan tahta kerajaan.

Perlu diketahui, Iskandar Tsani adalah menantu dari Sultan Iskandar Muda. Karena tidak ada pengganti sultan, maka Safiatuddin sebagai putri sulung Sultan Iskandar Muda yang melanjutkan tahta suaminya dan ia adalah sultanah pertama di kerajaannya. Sang sultanah ini memiliki gelar yaitu Sri Ratu Safiatuddin Tajul Alam.

Dalam masa pemimpinnya, Sultanah Safiatuddin lebih memilih dengan cara diplomasi. Sikap dari sultanah ini banyak disukai oleh rakyatnya dan para asing yang bekerja sama dengannya. Dibandingkan ayahnya, masa pemerintahan Sultanah Safiatuddin lebih lama yakni sekitar 34 tahun yang dimulai pada tahun 1641 hingga 1675.

Baca Juga: Sarat Makna dan Tradisi, Ini 5 Lagu Daerah Aceh yang Paling Terkenal

3. Naqiatuddin

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantaratengkuputeh.com

Berbeda dengan sultanah sebelumnya, Naqiatuddin yang bergelar Sri Ratu Naqiatuddin Nurul Alam ini memerintah Kerajaan Aceh selama 3 tahun yang dimulai pada tahun 1675 hingga tahun 1678. Pada masa pemerintahannya, ia membagikan otonomi daerah yang sekarang dipakai oleh provinsi Aceh.

Otonomi yang digerakkan oleh sultanah Naqiatuddin dikenal sebagai Tiga Sagi (lhee Sagoe) yang membagi Aceh menjadi tiga federasi. Namun, pemerintahan Naqiatuddin tersebut terdapat gejolak politik. Banyak masalah internal dan eksternal yang menghantam pada masa pemerintahannya, khususnya kaum oposisi Wujudiyah yang kurang menyukai pemerintahan wanita.

Namun Naqiatuddin mampu mengatasinya dengan baik. Salah satu kebijakannya yang paling dikenal adalah menyempurnakan undang-undang kerajaan yang banyak digunakan pada kerajaan Islam di Asia Tenggara.

4. Zaqiatuddin Inayat Syah

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantaratengkuputeh.com

Informasi mengenai sultanah yang satu ini, tidak banyak diketahui. Ia memerintahkan Kerajaan Aceh setelah sultanah Naqiatuddin meninggal dunia pada tahun 1678 hingga kematiannya pada tanggal 3 Oktober 1688. Sultanah ini digambarkan seorang wanita tegap dan lantang. Pada masa pemerintahannya, sultanah pernah memerintahkan Teungku Syiah Kuala menerjemahkan Hadits Arba'in karya dari Imam Nanawi.

5. Zainatuddin Kamalat Syah 

Perempuan Tangguh, 5 Sultanah Ini Pernah Memimpin Nusantaratengkuputeh.com

Terdapat dua versi mengenai asal keturunan sultanah ini walaupun ia merupakan keturunan kesultanan. Pertama ia merupakan anak dari adik angkat Zaqiatuddin Inayat Syah dan satunya merupakan anak angkat dari sultanah Safiatuddin. Ketika Zainatuddin memerintah, terdapat dua kubu yang membuat pemerintahannya goyah.

Pertama dari keinginan kembali memiliki sultan sedangkan satunya mempertahankan tahtanya. Karena kemelut itu, Zainatuddin Kamalat Syah terpaksa turun tahta pada bulan Oktober 1699 yang pemerintahannya dimulai pada tahun 1688. Selanjutnya tahta pemerintahnya diganti oleh suaminya bernama Sayid Ibrahim yang gelarnya sebagai Sultan Badrul Alam.

Ketangguhan para sultanah itu begitu besar dalam kerajaan mereka. Tanpa mereka, Kerajaan Samudera Pasai dan Aceh tidak akan besar dan mencapai kejayaan. Sikap mereka sebagai pemimpin patut kita contoh khususnya kaum wanita. Tidak hanya itu, kita patut mengingat peran mereka dalam membangun kerajaan walaupun terdapat kontra mengenai gender mereka tersebut.

Baca Juga: 9 Pahlawan Perempuan Indonesia yang Perlu Kamu Ketahui, Semuanya Hebat

Kristi Ani Photo Verified Writer Kristi Ani

Kepo yah?

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Berita Terkini Lainnya