Comscore Tracker

Hermin Istiariningsih: Perempuan Maestro Wayang Beber Satu-satunya di Indonesia

#AkuPerempuan Satu-satunya seniman perempuan yang mengabdikan hidupnya untuk melukis Wayang Beber

Wayang. Kita pasti tidak asing lagi dengan budaya yang identik dengan cerita yang disajikan bersama iringan gamelan dan sinden yang melatari jalan cerita. Namun, beberapa dari kita masih asing dengan keberadaan wayang yang satu ini. Wayang beber.

Selain wayang kulit dan wayang golek yang tidak perlu lagi dipertanyakan ketenarannya, keberadaan wayang beber sebagai salah satu budaya warisan tanah Jawa perlu untuk diketahui agar tetap lestari. Wayang beber merupakan wayang yang terbuat dari kertas atau Daluwang (Kertas Jawa) yang dilukiskan per-empat episode cerita dan pementasanya berupa pertunjukan gambar yang digelar (dibeber).

Hal ini membuat wayang beber menjadi pertunjukkan teater tutur dengan obyek gambar yang dituturkan oleh dalang dan diceritakan per-adegan. Berbeda dari wayang kulit yang berupa pementasan bayangan (shadow play), tokoh-tokoh yang sedang berbicara ditunjuk dengan tongkat oleh dalang. Meskipun begitu, sama halnya dengan jenis wayang yang lain, pementasan wayang beber juga diiringi dengan gamelan jawa beserta sinden. 

Dari ekstistensi wayang beber yang hampir punah, Indonesia patut berbangga memiliki Hermin Istiariningsih atau yang sering dipanggil Bu Ning. Beliau adalah wanita satu-satunya yang mengabdikan diri sebagai pelukis wayang beber yang masih menghasilkan karya diusia senjanya. 

1. Masih bertanya-tanya dengan sebutan Maestro yang disematkan kepadanya

Hermin Istiariningsih: Perempuan Maestro Wayang Beber Satu-satunya di IndonesiaTwitter.com//KickAndyShow

Namanya asing jika dibandingkan dengan deretan pelukis nasional. Wanita kelahiran Jombang 66 tahun silam yang kini menetap di Kampung Wonosaren, Jagalan Surakarta ini telah mendedikasikan diri sebagai pelukis wayang beber sejak tahun 1985.

Bersama suaminya, Sutrisno (Mbah Tris) yang juga seorang pelukis, Bu Ning setia berkarya. Melahirkan goresan-goresan yang bermakna melestarikan budaya bangsa. Banyak karya-karyanya menghiasi ruangan hotel tanah air, bahkan hingga sampai ke Perancis, Suriname dan kolektor-kolektor di Indonesia. 

Sebagai seorang pelukis, Bu Ning tidak pernah mendapatkan pendidikan khusus sebagai pelukis tradisional. Beliau belajar secara otodidak dimulai tahun 1984. Bersama dengan sang suami beliau setia menggeluti profesi ini hingga sekarang.

Meskipun demikian, sebagai pelukis tradisional yang otodidak, beliau juga pernah melakukan Pameran tunggal di Hotel Lor In, pada tahun 2004. Semua itu dilakukannya sendiri dengan mengumpulkan biaya yang beliau peroleh dari hasil kerjanya, tanpa ada sponsor, dengan dibantu oleh suaminya. 

Karena berbagai prestasi itulah beliau disebut-sebut sebagai maestro sekaligus aset bangsa. "Saya mendengar istilah-istilah itu ya dari orang-orang, saya sampai berpikir heran. Apa iya saya ini maestro, wong sebutan itu jauh dari kehidupan yang saya jalani." Seloroh beliau pada suatu kesempatan. Beliau merasa bahwa sebutan itu jauh dari apa yang beliau rasakan. Mengingat pada saat beliau jatuh sakit, keluarga begitu kesulitan untuk mengurus Kartu Indonesia Sehat (KIS) dan penolakan saat memohon biaya ganti perawatan di rumah sakit menggunakan kartu BPJS.

2. Kartini masa kini, perempuan sebagai pelestari budaya

Hermin Istiariningsih: Perempuan Maestro Wayang Beber Satu-satunya di Indonesiapanduan.co

Keberadaan wayang beber yang semakin langka membuat Bu Ning menjadi satu-satunya pelukis wanita di Indonesia. Beliau meresahkan mengenai generasi penerusnya kelak yang akan melanjutkan melukis wayang beber agar tetap lestari.

Beberapa kalangan mahasiswa pernah datang mengunjunginya untuk belajar, namun hanya sebentar dan tidak tuntas. Rata-rata dari mereka tidak sabar karena teknik melukis wayang beber yang perlu ketelitian dan kesabaran tinggi untuk menyelesaikannya.

Atas dedikasinya dalam melestarikan budaya wayang beber, beliau pernah diundang sebagai bintang tamu acara talkshow pada salah satu televisi swasta. Beberapa hari yang lalu, beliau juga mendapat kesempatan untuk mengisi acara talkshow memperingai hari Kartini di Hotel Sunan Solo.

Namun, karena kodisi kesehatan beliau yang kurang baik akhirnya acara tersebut dibatalkan. Sebagai gantinya, pihak manajemen hotel menyambangi kediaman Bu Ning untuk menjenguk sekaligus memberikan penghargaan sebagai tokoh penerus Kartini dibidang seni rupa.

“Perempuan Indonesia itu bisa menjadi perempuan yang mandiri, kuat, bisa berkarya dan bermanfaat bagi masyarakat. Tapi jangan sampai melupakan kodratnya sebagai perempuan yang mampu mendampingi suami dalam suka maupun duka”, Begitulah harapan Bu Ning kepada perempuan-perempuan Indonesia. Selain itu beliau juga berharap agar generasi muda tetap melestarikan budaya-budaya warisan leluhur kita.

Nindy Kusumaningtias Photo Community Writer Nindy Kusumaningtias

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Community IDN Times

Topic:

  • Indra Zakaria
  • Arifina Aswati

Just For You