Comscore Tracker

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakat

#AkuPerempuan Teater boneka bukan sekedar hiburan lho!

Pada tahun 2000, tepatnya di acara XVIII Congress of the Union Internationale de la Marionnette (UNIMA) di Magdeburg, seniman teater boneka Iran bernama Javad Zolfaghari mengajukan proposal hari Teater Boneka. Dua tahun kemudian, usulnya disetujui dan tahun 2003 adalah perayaan Hari Teater Boneka Sedunia (World Puppetry Day) yang pertama.

Ada seorang wanita inspiratif bernama Meyda Bestari. Ia merupakan salah satu penggerak teater boneka yang gigih di Indonesia dan patut diapresiasi. Mari intip usahanya kenalkan teater boneka ke seluruh lapisan masyarakat berikut ini!

1. Meyda memulai kiprahnya sejak empat tahun lalu. Bersama dengan pasangannya, ia membangun Flying Balloons Puppet

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatfacebook.com/pg/flyingballoons.puppet

Perjalanan Meyda dalam dunia teater boneka, bisa dibilang cukup unik. Pada tahun 2015, tepatnya bulan Januari, ia terjun ke bidang tersebut dengan mendirikan Flying Balloons Puppet (FBP). "Karena pasangan saya mendirikan grup teater boneka tersebut," jawab Meyda menjawab latar belakangnya berkariernya.

Namun lebih dari sekedar ikut pasangan, ia juga punya latar belakang mulia. "Alasan lainnya adalah ketertarikan saya pada pembuatan boneka dan bagaimana boneka bisa menjadi media untuk berbagi kepada orang banyak," ungkapnya.

2. Menjadi salah satu pendiri teater boneka membuat Meyda harus memegang beberapa posisi sekaligus. Meski begitu, ia bahagia menjalaninya

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatfacebook.com/pg/flyingballoons.puppet

Berhubung FBP adalah sanggar teater boneka pertamanya, upaya Meyda membangun nama FBP cukup rumit dan dipenuhi jatuh bangun. "Saya berangkat sebagai tim wardrobe di pementasan pertama Flying Balloons Puppet berjudul "Hadiah Kecil". Lalu di tahun yang sama, saya menjadi puppet maker dan puppeteer," papar perempuan kelahiran tahun 1993 ini.

Di saat yang sama, tim FBP hanya terdiri dari dirinya sendiri dan Rangga (pasangan kekasih yang kini jadi suaminya). Namun mereka memberanikan diri berkolaborasi dengan salah satu penari di Yogyakarta. Setelah itu, ia sempat vakum setengah tahun untuk urusan pendidikan.

Tahun 2016, akhirnya FBP kembali lagi. Kolaborasi dengan grup teater di Yogyakarta dilakukan. Hal ini turut menandai tugas Meyda yang baru, yaitu creative manager yang merangkap sebagai puppeteer, puppet maker, serta costume designer.

3. Tidak cuma menghibur, Meyda dan timnya selalu mengutamakan pesan sosial di setiap pertunjukan. Salah satunya adalah soal lingkungan hidup

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatdok. Flying Balloons Puppet

Tak sekadar mengadakan pementasan, upaya Meyda cukup keras untuk mendaftarkan FBP ke beberapa ajang/ruang agar publikasi tentang mereka bertambah. Saat ditanya apa yang membedakan teater bonekanya dengan yang lain, Meyda mengaku FBP masih dalam proses mencari bentuk yang tepat untuk menggambarkannya.

"Isu yang FBP bawakan kebanyakan berbau tentang isu lingkungan, mitos, dan hal-hal supranatural. Ini dikarenakan founder kami sangat dekat dengan isu tersebut," kisahnya. Di antara banyak cerita yang pernah dibawakan, kisah tentang makhluk yang kehilangan rumahnya (seputar isu lingkungan) adalah yang paling sering. Salah satunya adalah "Natuh" yang dipentaskan sebanyak tujuh kali.

Baca Juga: Kisah Melisa Irene: 3 Tahun Lulus, Jadi Petinggi Perusahaan Investasi

4. Perjuangan Meyda dan seluruh timnya berbuah manis. Dalam waktu empat tahun, beberapa prestasi sudah mereka telurkan

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatinstagram.com/flyingballoons.puppet

"Prestasi, saya rasa tidak hanya berupa penghargaan tapi keikutsertaan kami pada beberapa event yang kami rasa cukup memengaruhi karier kami di teater boneka," jelas Meyda. Keikutsertaan yang Meyda maksud, salah satu di antaranya adalah bergabung dalam Pesta Boneka sebanyak dua kali, dapat bertemu dengan banyak pelaku teater boneka dari dalam dan luar negeri, serta mendapatkan banyak ilmu dari sana.

"Kami terpilih sebagai salah satu komunitas pada program Ruang Kreatif Seni Pertunjukan 2017, yang didukung oleh Galeri Indonesia Kaya serta Bakti Budaya Djarum Foundation. Kami juga mengisi Art Jakarta di tahun 2018," sebut Meyda soal prestasi FBP lainnya.

5. Meski gadget menjadi salah satu hiburan masa kini untuk masyarakat, Meyda tidak pesimis dan berkecil hati

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatfacebook.com/pg/flyingballoons.puppet/photos

"Saya masih yakin bahwa teater boneka tetap bisa jadi alternatif hiburan dan penyampai pesan bagi masyarakat umum dan anak-anak. Meskipun suatu kesempatan, yang datang menikmati pertunjukan kami sangat sedikit, tapi tidak membuat kami kecil hati," ungkapnya legawa.

Menurutnya, ada yang menonton dan menghargai karyanya saja, ia cukup bersyukur. Karena ia memahami kesulitan teater boneka selama ini adalah kurangnya dukungan berbagai pihak. "Image yang ada tentang teater boneka itu, seolah-olah hanya pertunjukan untuk anak-anak. Padahal menurut saya, teater boneka bisa dibuat untuk siapa saja dengan isu apa pun," tandas perempuan yang lahir di Mataram tersebut.

6. Untuk kamu yang ingin berkiprah di bidang yang sama, Meyda berpesan agar kamu tetap menjaga komitmen dan konsisten

Meyda Bestari, Kenalkan Teater Boneka ke Seluruh Lapisan Masyarakatfacebook.com/pg/flyingballoons.puppet

Selama menjalani kegiatan di FBP, Meyda mengaku pengalaman teruniknya adalah saat harus pentas dengan 1/3 area panggung dan sisanya untuk penonton. "Kami pernah pentas di atas panggung dengan riging. Akhirnya kami ajak penonton naik ke atas panggung dan 1/3 panggung saja untuk pentas," ungkapnya dengan sumringah.

Jika kamu ingin seperti Meyda dan kawan setimnya di FBP, Meyda punya pesan istimewa untukmu. "Memulai sesuatu itu pasti susah dan jalannya gak serta merta gampang. Kalau saya merasa bahwa komitmen dan konsistensi jadi cara utama untuk terus berbagi melalui teater boneka atau apa pun yang teman-teman pilih. Hal-hal yang datang selanjutnya, hanya berkah dari apa yang kita lakukan dengan tulus," tutupnya.

Itu dia upaya Meyda Bestari dalam mengenalkan teater boneka ke seluruh lapisan masyarakat. Bagaimana dengan kamu? Tertarik menonton teater boneka pada 21 Maret ini? Atau mau meneladani komitmen dan konsistensi Meyda yang inspiratif itu?

Baca Juga: Tak Harus Mahal, Ini Tips Sukses Jadi Influencer ala Olivia Lazuardy

Topic:

  • Febriyanti Revitasari
  • Pinka Wima

JADWAL SALAT & IMSAK

22
MEI
2019
17 Ramadan 1440 H
Imsak

04.25

Subuh

04.35

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

#MILLENNIALSMEMILIH

Versi: 22 May 2019 21:15:05

Progress: 763.838 dari 813.350 TPS (93.91258%)

Just For You