Comscore Tracker

Kuasa Hukum Novel Pesimistis Kapolri Ungkap Pelaku Teror Pekan Depan 

Kuasa hukum tuntut Kapolri dicopot bila gagal mengungkap

Jakarta, IDN Times - Kuasa Hukum Novel Baswedan Al Ghifari Aqsa mengaku tetap pesimistis terhadap pertemuan Presiden Joko 'Jokowi' Widodo dan Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Idham Aziz pada Senin (9/12) di Istana Negara. Rencananya, Jokowi akan menagih hasil kinerja Polri dalam mengungkap kasus teror air keras yang menimpa kliennya penyidik senior Novel Baswedan. Akibat air keras yang masuk ke matanya, penglihatan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengalami kerusakan permanen. 

Ghifari mengatakan tetap pesimistis pertemuan Jokowi dengan Idham tidak akan menghasilkan apapun karena diduga ada beberapa jenderal Polri yang terlibat dalam kejadian teror tersebut.

"Sedari awal kita tidak berharap banyak kepada kepolisian karena kita paham ada jendral-jendral di kepolisian yg diduga terlibat," ujar Ghifari saat dihubungi oleh IDN Times melalui pesan singkat pada Sabtu (7/12).

Lalu, apa tuntutan dari pihak kuasa hukum seandainya pertemuan pada pekan depan tak berhasil mengungkap pelaku teror di lapangan?

1. Kuasa hukum Novel mengaku kecewa karena Jokowi berkali-kali memberi kepercayaan ke polisi

Kuasa Hukum Novel Pesimistis Kapolri Ungkap Pelaku Teror Pekan Depan Presiden Jokowi memberikan keterangan pers di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Senin 2 Desember 2019 (IDN Times/Teatrika Handiko Putri)

Ghifari meluapkan kekecewaan terhadap Jokowi karena masih menaruh kepercayaan kasus Novel kepada kepolisian. Padahal, ia menambahkan, Polri sudah terbukti gagal mengungkapkan pelaku teror.

Sudah hampir tiga tahun dan tiga tim yang dibentuk, tapi hasilnya tetap nihil. 

"Yang kita sayangkan, presiden memberikan kepercayaan tanpa batas kepada kepolisian yang terbukti gagal," ujar Ghifari kepada IDN Times

Baca Juga: Tagih Kasus Novel Baswedan, Jokowi Panggil Kapolri ke Istana Senin

2. Kuasa hukum Novel tuntut Jokowi copot kapolri bila tak berhasil ungkap pelaku teror di lapangan

Kuasa Hukum Novel Pesimistis Kapolri Ungkap Pelaku Teror Pekan Depan Dokumen Humas Polri

Ghifari juga menuntut Jokowi agar Presiden Jokowi mencopot Idham Aziz sebagai Kapolri apabila pada Senin esok ia tidak berhasil mengungkapkan pelaku lapangan yang menyiram air keras terhadap Novel. Kuasa hukum juga meminta kepada presiden agar jenderal yang terlibat dalam kasus teror Novel segera diproses hukum. 

"Pecat kapolri yang gagal ungkap penyerang Novel Baswedan dan proses hukum jendral yang diduga terlibat," kata dia. 

3. Kuasa hukum meminta agar tarik ulur kasus Novel Baswedan dihentikan

Kuasa Hukum Novel Pesimistis Kapolri Ungkap Pelaku Teror Pekan Depan Penyidik senior KPK, Novel Baswedan. IDN Times/Margith Juita Damanik

Ghifari juga meminta agar seluruh pihak berwenang berhenti melakukan tarik ulur penyelesaian kasus Novel. Alih-alih terus mengulur waktu, kuasa hukum kembali meminta agar dibentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) yang bertanggung jawab langsung ke presiden. 

Bila hal itu tidak terjadi, dikhawatirkan kasus Novel tak akan bisa diungkap. 

"Jadi, segera bentuk TGPF karena sudah cukup tarik ulur kasus Novel," katanya menegaskan. 

Kita tunggu ya, guys pada Senin esok, apakah pertemuan Jokowi dan Idham Azis akan mengungkap nama pelaku yang menyiram air keras ke Novel Baswedan. 

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App, unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

https://www.youtube.com/embed/k64IqcB8R7g

Baca Juga: [Wawancara Khusus] Istri Novel: Setiap Perjuangan Akan Ada Risiko

Topic:

  • Santi Dewi

Just For You