Comscore Tracker

Ulang Tahun ke 107, Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  

Selamat ulang tahun Kota Malang  

Malang, IDN Times - Kota Malang pada 1 April 2021 ini genap berusia 107 tahun. Secara resmi Kota Malang berdiri pada 1 April 1914. Tetapi cikal bakal dari Kota Malang sendiri sudah ada sejak masa Kerajaan Kanjuruhan pada abad ke 8 masehi.

Saat itu, pusat Kerajaan Kanjuruhan memang berada di kawasan yang saat ini menjadi Kota Malang. Luas wilayah Keraajaan Kanjuruhan adalah 145,28 kilometer persegi. Saat ini wilayah Kota Malang hanya tinggal 110,06 kilometer persegi.  Sejak dulu kota ini menjadi merupakan penyangga utama Surabaya sebagai ibu kota provinsi.

Berikut adalah 5 fakta Kota Malang.

1. Kota Malang memilik penduduk total 843.810 jiwa

Ulang Tahun ke 107,  Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  Forkopimda Malang saat apel persiapan penerapan Inpres no 6. IDN Times/ Alfi Ramadana

Situs Kemendikbud menyebut Kota Malang memiliki nama lengkap Malang Kucecwara yang berarti Tuhan akan membantu menaklukkan yang bathil. Lalu kemudian nama Malang Kucecwara lebih dikenal sebagai Malang setelah pasukan Raja Mataram, yang dipimpin Tumenggung Alap-alap mengalami kekalahan saat bertempur dengan pasukan di bawah pimpinan Bupati Malang, Ronggosukmo sekitar 1600 tahun lalu.

Pasukan Tumenggung Alap-alap yang berencana menyerang Surabaya tersebut terhalang oleh pasukan Bupati Ronggosukmo yang membuat pasukan Mataram tersebut mengalami kekalahan. Sejak saat itu nama Malang Kucecwara lebih dikenal sebagai Malang yang berarti menghalang-halangi. 

Secara topografi, wilayah Kota Malang dikelilingi pegunungan. Sisi utara adalah Gunung Arjuno, selatan Gunung Kawi dan timur Gunung Semeru. Untuk batasan wilayah, Kota Malang sendiri berada di bagian tengah wilayah Kabupaten Malang. Sebagian utama wilayah Kota Malang berisi perdagangan dan sebagian wilayah industri. Pusat niaga di Kota Malang sendiri berada di Pasar Induk Gadang dan Pasar Besar Kota Malang. 

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada bulan September 2020, total penduduk Kota Malang sebanyak 843.810 jiwa. Dalam jangka waktu 10 tahun atau sejak tahun 2010, jumlah penduduk Kota Malang mengalami penambahan penduduk sekitar 23.567 jiwa. 

Baca Juga: Kepala Dinas di Malang Nyabu, Dicopot dan Tak Diberi Bantuan Hukum

2. Kota Pendidikan di Jawa Timur

Ulang Tahun ke 107,  Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  Universitas Brawijaya memperoleh dana besar dari pengajuan 71 penelitian. Dok/Humas UB

Selain Yogyakarta, Malang juga dikenal sebagai kota pendidikan. Tercatat ada 16 universitas, 5 kampus politeknik, 27 sekolah tinggi, 8 akademi swasta, dan 4 institut swasta. Universotas Brawijaya, Universitas Negeri Malang, Universitas Islam Maulana Malik Ibrahim, Politeknik Negeri Malang, Universitas Islam Malang, Universitas Muhammadiyah Malang merupakan beberapa kampus-kampus ternama yang ada di Kota Malang. Setiap tahunnya puluhan ribu mahasiswa baru masuk ke Kota Malang untuk menuntut ilmu di kampus-kampus tersebut.

3. Kota sepak bola

Ulang Tahun ke 107,  Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  Perkenalan skuat Arema FC untuk musim 2020 di Stadion Kanjuruhan. IDN Times/Alfi Ramadana

Tak hanya dikenal sebagai kota pendidikan, Kota Malang juga dikenal sebagai kota sepak bola. Klub pertama yang menjadi menjadikan Kota Malang dikenal sebagai kota bola adalah Persema Malang. Tim berjuluk Bledeg Biru itu berdiri tahun 1953 dan merupakan klub tertua di Kota Malang dan hingga kini masih tetap aktif.

Berikutnya tentu saja ada nama Arema yang berdiri pada tahun 1987. Perlahan tapi pasti Arema kemudian berkembang menjadi tim besar yang merepresentasikan Kota Malang dan Malang Raya secara keseluruhan. Basis suporter besar yakni Aremani menjadikan Malang Raya menjadi salah satu barometer sepak bola nasional.

Sejumlah nama besar berlabel tim nasional Indonesia pernah merasakan berkostum Arema. Sebut saja nama Firman Utina, Ponaryo Astaman, Hendro Kartiko, Aji Santoso, Arif Suyono, Achmad Bustomi hingga yang terkini seperti Bagas Adi Nugroho, Feby Eka Putra dan Hanif Sjahbandi. 

4. Memiliki bahasa khas Jawa Malangan

Ulang Tahun ke 107,  Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  Para guru PAUD Annafi' Kota Malang belajar mengolah coklat topeng. IDN Times/ Alfi Ramadana

Satu lagi hal yang paling ikonik dari Kota Malang adalah bahasa walikan (terbalik). Bahasa walikan sendiri adalah sebuah dialek bahasa Jawa yang digunakan di Malang. Cara mengucapkannya adalah dengan membalikkan posisi posisi huruf pada kosakata bahasa Jawa atau juga bahasa Indonesia pada umumnya.

Bebagai literatur menyebut bahwa sejarah bahasa pertama kali muncul pada tahun 1949. Saat itu, para pejuang yang tergabung dalam kelompok Gerilya Rakyat Kota (GRK) menggunakan dialek walikan untuk mengelabui mata-mata pemerintah kolonial. Kala itu, pemerintah kolonial banyak menyusupkan mata-mata ke dalam kelompok pejuang yang mereka merupakan warga pribumi. Penyusupan tersebut dilakukan guna memburu sisa pejuang laskar Mayor Hamid Rusdi. 

Lantaran mengetahui hal itu, seorang pejuang bernama Suyudi Raharno menginisiasi penggunaan bahasa baru untuk sesama pejuang guna mengelabui mata-mata dari kolonial. Sekaligus juga menjaga keamanan dan kerahasiaan informasi. Maka kemudian para pejuang menggunakan bahasa yang kosakatanya dibaca terbalik.

5. Sempat tercoreng kasus korupsi

Ulang Tahun ke 107,  Berikut 5 Hal Menarik Tentang Kota Malang  Ilustrasi Koruptor (IDN Times/Mardya Shakti)

Kota Malang sempat menjadi sorotan nasional pada tahun 2017 dan 2018. Saat itu, Kota Malang terkena badai tsunami korupsi. Tercatat sejumlah orang penting mulai dari Wali Kota Malang, ketua DPRD hingga beberapa kepala dinas tersangkut kasus korupsi. Bahkan kemudian setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan pengembangan kasus, 41 anggota DPRD Kota Malang saat itu menjadi tersangka kasus korupsi APBDP tahun 2015. 

Hingga kini kasus tersebut menjadi catatan buruk dalam perjalan Kota Malang. Untuk itu, menyambut ulang tahun ke 107 ini semoga Kota Malang bisa bangkit dan terus berkembang menjai kota mandiri. 

Baca Juga: Salah Gerebek Kolonel TNI AD, Kasatresnarkoba Malang Dimutasi

Alfi Ramadana Photo Verified Writer Alfi Ramadana

Menulis adalah cara untuk mengekspresikan pemikiran

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya