Comscore Tracker

Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak  

Bangkai ikan sudah mengeluarkan bau dan mencemari danau

Padang, IDN Times - Ratusan ton ikan Keramba Jaring Apung Danau Maninjau di Nagari Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Sumatra Barat (Sumbar), ditemukan mati mendadak.

Belum ada keterangan resmi dari otoritas terkait berapa total nilai kerugian petani ikan akibat kejadian ini. 

1. Bangkai ikan sudah mencemari lingkungan

Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak  Ratusan ton ikan Keramba Jaring Apung (KJA) di Nagari Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten, Agam, Sumatra Barat, Kamis 29 April 2021 ditemukan mati. Kematian massal ikan jenis Nila tersebut, disebabkan oleh faktor cuaca buruk yang menyebabkan kadar oksigen air Danau Maninjau berkurang. IDN Times / Andri NH  

Berdasarkan pantauan IDN Times di lapangan, bangkai ikan sudah mulai menepi dan mencemari danau. Selain menebar bau yang kurang sedap, kondisi air danau di beberapa titik juga sudah tampak sedikit berminyak dan bewarna putih. 

Hingga kini, para petani setempat masih berjibaku membersihkan bangkai ikan yang mengapung di dalam keramba. Petani setempat masih belum bisa memastikan kapan proses pembersihan itu selesai.

“Kalau kerugian belum kita hitung. Sekarang sedang kita bersihkan. Karena untuk satu petak keramba ada puluhan ton ikan,” kata Syafrudin seorang petani ikan setempat, Jumat (30/4/2021).

2. Disebabkan faktor cuaca dan enpadan pakan

Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak  Ratusan ton ikan Keramba Jaring Apung (KJA) di Nagari Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten, Agam, Sumatra Barat, Kamis 29 April 2021 ditemukan mati. Kematian massal ikan jenis Nila tersebut, disebabkan oleh faktor cuaca buruk yang menyebabkan kadar oksigen air Danau Maninjau berkurang. IDN Times / Andri NH  

Menurut pelaksana tugas Kepala Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam, Edi Netrial, kematian massal ikan sudah terjadi sejak pekan lalu. Berdasarkan analisis sementara, kejadian ini disebabkan oleh faktor cuaca.

Sebelum ikan di KJA Danau Maninjau mati mendadak, sempat terjadi angin kencang. Angin ini menyebabkan terjadinya upwelling atau pembalikan massa air yang menyebabkan kadar oksigen di dasar danau berkurang.

“Kurangnya kadar oksigen di dasar danau menyebabkan ikan naik ke permukaan, lalu kemudian mati,” kata Edi Netrial.

3. Kejadian ikan mati mendadak terus berulang

Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak  Ratusan ton ikan Keramba Jaring Apung (KJA) di Nagari Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten, Agam, Sumatra Barat, Kamis 29 April 2021 ditemukan mati. Kematian massal ikan jenis Nila tersebut, disebabkan oleh faktor cuaca buruk yang menyebabkan kadar oksigen air Danau Maninjau berkurang. IDN Times / Andri NH  

Edi menambahkan, kejadian kematian ikan secara massal di Danau Maninjau bukanlah yang pertama. Tercatat sudah tiga kali kejadian serupa sejak Januari hingga April 2021. 

“Sebelumnya, lima ton ikan milik petani ikan di Galapuang juga mati secara mendadak pada awal bulan ini. Lalu pada Januari dan Februari 2021, sebanyak 15 ton ikan mati di Bayua dan Koto Malintang. Kejadian ini hampir terjadi setiap tahun pada awal, pertengahan, dan akhir tahun," tutup Edi Netrial.

Baca Juga: 7 Penyebab Ikan Cupang Mati Mendadak, Cegah Sebelum Terlambat!

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya