Comscore Tracker

Viral! Daftar Pasien Positif Klaster Warung di Semarang Tersebar!

Daftar nama itu menyebar luas di WhatsApp Group

Semarang, IDN Times - Deretan nama-nama pasien positif COVID-19 dari klaster warung di Kota Semarang viral tersebar di WhatsApp Group (WAG) beberapa hari terakhir. Menanggapi kabar tersebut, Dinas Kesehatan Kota Semarang menegaskan bahwa daftar nama tersebut tidak resmi.

1. Dinkes Kota Semarang beri klarifikasi

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, dr. Abdul Hakam, mengatakan bahwa meski diakui ada klaster warung di Semarang,  pihaknya tidak tahu terkait daftar nama positif yang tersebar dalam WAG beberapa hari terakhir ini.

“Memang benar ada klatser rumah makan di daerah Krobokan. Sampai saat ini masih dalam penanganan dan penelusuran. Namun, saya tegaskan bahwa informasi tempat makan beserta nama-nama yang tersebar di WAG seperti sekarang ini bukan resmi dari Dinkes,” ungkapnya dalam keterangan resmi yang diterima IDN Times, Sabtu (12/9/2020). 

Baca Juga: Muncul Klaster COVID-19, Warung Kepala Manyung Bu Fat Disemprot Disinfektan

2. Penyebaran nama pasien COVID-19 tidak bertanggung jawab

Viral! Daftar Pasien Positif Klaster Warung di Semarang Tersebar!(Pasien COVID-19) Dok. IDN Times/Humas RSUD Klungkung

Untuk diketahui, semua nama pasien yang terkonfirmasi positif COVID-19 harus dirahasiakan, kecuali untuk kepentingan penanganan medis.

"Itu ada kode etiknya bahwa nama pasien dilindungi, kan ya gak mungkin kita sebar-sebar. Termasuk nama rumah makannya. Jika sampai tersebar, berarti ada oknum yang kurang bertanggung jawab, dan saya pastikan itu bukan dari orang Dinkes,“ tuturnya. 

Hakam menjelaskan, kronologi penemuan klaster baru tersebut berawal dari salah seorang yang terkonfirmasi positif virus corona dan diketahui dari sistem info COVID-19 Kota Semarang.

Lantas, Dinkes meneruskan info tersebut ke Puskesmas setempat untuk segera dilakukan tracing. Setelah melakukan pemeriksaan kontak erat pada keluarga pasien tersebut, petugas epid puskesmas juga melakukan pemeriksaan kepada kontak erat lainnya yang diketahui memiliki aktivitas di rumah makan tersebut. 

3. 20 dari 30 orang yang dites swab terkonfirmasi positif

Viral! Daftar Pasien Positif Klaster Warung di Semarang Tersebar!Ilustrasi Warung Makan Kepala Mangut Bu Fat di Jalan Ariloka, Krobokan, Semarang. IDN Times/Anggun Puspitoningrum

“Sejumlah 30 kontak erat sudah kami tes swab. Hasilnya 20 konfirmasi positif. Saat ini 18 orang sudah ditangani pihak Dinkes di Rumah Isolasi Rumdin, dua orang lainnya dirawat di rumah sakit karena ada keluhan sesak napas,”  jelas Hakam. 

Dinkes mengimbau kepada masyarakat untuk selektif menerima informasi dan jangan mudah percaya jika tidak jelas sumbernya.

“Insyaallah, semua tertangani dengan baik. Jadi mohon masyarakat untuk tidak resah, dan sekali lagi bijak menerima informasi. Tetap jaga kesehatan, disiplin protokol kesehatan dengan selalu memakai masker, rajin cuci tangan dan hindari kerumunan," tandasnya. 

4. Selama pandemik, warung makan tidak pernah sepi dan tidak menerapkan protokol kesehatan

Viral! Daftar Pasien Positif Klaster Warung di Semarang Tersebar!Tangkapan layar channel YouTube Ganjar Pranowo

Sementara itu, kronologis penyebaran virus corona di Warung Makan Kepala Manyung Bu Fat bermula dari menantu pemilik yang sakit panas, pilek, dan sesak napas, lalu dibawa ke rumah sakit dan ternyata terkonfirmasi positif.

Kemudian, karena yang bersangkutan tinggal di warung, maka sebanyak 30 orang baik anak dan karyawan warung ikut di tes swab hingga akhirnya ada diketahui ada 18 orang juga terkonfirmasi positif.

Menurut Lurah Krobokan, Sarno, selama pandemik warung tersebut tidak pernah sepi, pengunjung datang silih berganti sepanjang jam operasional mulai pukul 09.00 - 21.00 WIB.

"Tamunya banyak karena sudah terkenal, tidak hanya pembeli dari luar kota tapi juga sampai luar negeri. Namun, sayangnya di sana penerapan protokol kesehatan tidak ketat. Pemeriksaan thermo gun juga kadang ada kadang tidak, tamu tidak diminta cuci tangan dulu sebelum masuk warung, dan antar-tempat duduk juga tidak berjarak," ungkapnya. 

5. Warung makan ditutup hingga 18 September

Viral! Daftar Pasien Positif Klaster Warung di Semarang Tersebar!Protokol kesehatan di sebuah restoran di Tangsel (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)

Setelah ada kasus positif di kuliner khas kepala manyung itu, warung ditutup hingga 11 September dan semula akan buka 12 September. Namun, karena ada perkembangan jumlah, kasus positif penutupan warung diperpanjang mulai 12 hingga 18 September 2020 mendatang.

"Penutupan warung diperpanjang berdasarkan kebijakan dari Gugus Tugas Kecamatan Semarang Barat, Puskesmas Krobokan dan Dinas Kesehatan Kota Semarang, karena kasus masih bertambah," katanya. 

Baca Juga: Relawan Sinovac Kena COVID-19, Dinkes Semarang: Vaksin Belum Sempurna

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya