Comscore Tracker

Surah Abasa, Teguran Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW

Allah SWT menegur untuk dapat menghargai siapapun

Jakarta, IDN Times - Surah Abasa merupakan surah ke-80 dalam Al-Qur’an. Surah ini terdiri atas 42 ayat, diturunkan setelah surah al-Najm dan tergolong surah Makkiyah. Allah SWT menurunkan surah ini sebagai teguran dan peringatan kepada Nabi Muhammad SAW.

Dikutip dari Juz Amma dari Khalilurrahman Al Mahfani, surah Abasa memiliki arti bermuka masam, yang dimaksudkan bermuka masam ialah Rasulullah SAW saat didatangi oleh Abdullah bin Ummi Maktum, seorang difabel sambil berkata, “Berilah aku petunjuk ya Rasulullah”.

Namun, Rasulullah SAW berpaling darinya, karena tengah menghadapi para pembesar Quraisy untuk mengajak masuk Islam. Sebagaimana hal tersebut terkandung pada surah Abasa ayat 1 dan 2 sebagai berikut:

عَبَسَ وَتَوَلّٰ اَنْ جَاۤءَهُ الْاَعْمٰىۗ

Artinya: Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling, karena seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah bin Ummi Maktum).

1. Teguran Allah SWT kepada Rasulullah SAW

Surah Abasa, Teguran Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAWIlustrasi (IDN Times/Aditya Pratama)

Dilansir dari tafsir Kementerian Agama Republik Indonesia, Rasulullah SAW tidak mengatakan sepatah kata pun kepada Abdullah yang bertanya dan meminta diajarkan Al-Quran, hal tersebut menyebabkan hati Abdullah terluka. Sehingga Allah SWT menegur Rasulullah SAW seraya berkata:

"Apa yang memberitahukan kepadamu tentang keadaan orang buta ini? Boleh jadi ia ingin membersihkan dirinya dengan ajaran yang kamu berikan kepadanya atau ingin bermanfaat bagi dirinya dan ia mendapat keridaan Allah SWT, sedangkan pengajaran itu belum tentu bermanfaat bagi orang-orang kafir Quraisy yang sedang kamu hadapi itu"

Allah SWT memperingatkan Rasulullah SAW dalam menetapkan skala prioritas yang harus lebih memberi perhatian kepada orang kecil yang ingin mendalami Islam, daripada mendakwahkan orang kafir yang angkuh terhadap Islam (Quraisy).

Baca Juga: Memohon Perlindungan Allah SWT, Doa-Doa Ini Bisa Tenangkan Hati

2. Pentingnya menghargai siapa pun

Surah Abasa, Teguran Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAWIlustrasi hangout dengan teman-teman (Pixabay.com/Dimhou)

Abdullah bin Ummi Maktum adalah sahabat Nabi Muhammad SAW yang awal masuk Islam dan ikut serta berhijrah ke Madinah. Dia terlahir dalam keadaan buta.

Acuhnya Rasulullah SAW terhadap Abdullah menyebabkan Allah SWT memberikan terguran melalui surah Abasa. Hikmah teguran tersebut menjadikan pelajaran untuk Rasulullah SAW sekaligus umat manusia, karena Al-Qur’an merupakan pedoman dalam menjalankan kehidupan manusia.

Hal ini pentingnya untuk menghargai siapa pun baik mereka yang sehat maupun yang memiliki kekurangan. Selain itu, perlunya mendahulukan yang membutuhkan, dan tidak meremehkan meski ia memiliki kekurangan.

3. Bacaan surah Abasa ayat 1 sampai 12

Surah Abasa, Teguran Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAWIlustrasi Al-Qur'an (IDN Times/Sunariyah)

Teguran Allah SWT kepada Rasulullah SAW terkandung dalam surah Abasa ayat 1 sampai 12, berikut bacaannya:

عَبَسَ وَتَوَلّٰىٓۙ

Artinya: "Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling".

اَنْ جَاۤءَهُ الْاَعْمٰىۗ

Arinya: "Karena seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah bin Ummi Maktum)".

وَمَا يُدْرِيْكَ لَعَلَّهٗ يَزَّكّٰىٓۙ

Artinya: "Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa)".

اَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنْفَعَهُ الذِّكْرٰىۗ

Artinya: "Atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, yang memberi manfaat kepadanya?".

اَمَّا مَنِ اسْتَغْنٰىۙ

Artinya: "Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup (pembesar-pembesar Quraisy)".

فَاَنْتَ لَهٗ تَصَدّٰىۗ

Artinya: "Maka engkau (Muhammad) memberi perhatian kepadanya".

وَمَا عَلَيْكَ اَلَّا يَزَّكّٰىۗ

Artinya: "Padahal tidak ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman)".

وَاَمَّا مَنْ جَاۤءَكَ يَسْعٰىۙ

Artinya: "Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran)".

وَهُوَ يَخْشٰىۙ

Artinya: "Sedang dia takut (kepada Allah)".

فَاَنْتَ عَنْهُ تَلَهّٰىۚ

Artinya: "Engkau (Muhammad) malah mengabaikannya".

كَلَّآ اِنَّهَا تَذْكِرَةٌ ۚ

Artinya: "Sekali-kali jangan (begitu)! Sungguh, (ajaran-ajaran Allah) itu suatu peringatan".

فَمَنْ شَاۤءَ ذَكَرَهٗ ۘ

Artinya: "Maka barang siapa menghendaki, tentulah dia akan memperhatikannya".

Baca Juga: 5 Fakta Umar bin Khattab, Pemimpin Sederhana Sahabat Rasulullah SAW

Topic:

  • Jihad Akbar
  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya