Comscore Tracker

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus Corona

Tercatat 1.811 warga DKI Jakarta positif virus corona

Jakarta, IDN Times - Ketua II Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 DKI Jakarta, Catur Laswanto mengatakan, jumlah tenaga medis di Jakarta yang terpapar virus corona COVID-19 semakin meningkat. Pada Kamis (9/4) kemarin, ada 150 tenaga medis yang dinyatakan positif.

"Tenaga kesehatan yang positif terinfeksi COVID-19 sejumlah 161 orang. Di mana dua orang meninggal, dan 23 orang sembuh," kata Catur dalam keterangan tertulisnya yang diterima IDN Times, Jumat (10/4).

Baca Juga: PSBB Jakarta Dimulai Hari Ini, Polisi Siapkan Skema 3 in 1

1. Tercatat 1.811 warga DKI positif virus corona

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus CoronaKetua Tim Tanggap COVID-19 Catur Laswanto (IDN Times/Gregorius Aryodamar P.)

Sebanyak 161 tenaga medis yang dinyatakan positif COVID-19 itu tersebar di 41 rumah sakit, satu klinik, dan empat Puskesmas di Jakarta. Kemudian, untuk warga DKI yang positif terjangkit virus corona hingga hari ini ada 1.811 orang.

Dari 1.811 orang, 430 di antaranya melakukan isolasi mandiri di rumah. Lalu, 843 orang masih menunggu hasil laboratorium.

"Tercatat 82 orang dinyatakan telah sembuh, dengan jumlah pasien meninggal sebanyak 156 orang," jelasnya.

Catur menambahkan, untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) berjumlah 2.865 orang. Di mana 2.308 sudah selesai dipantau dan 557 masih dipantau. Sedangkan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 2.328 orang, terdiri dari 1.256 sudah pulang dari perawatan dan 1.072 masih dirawat.

2. Sebanyak 35.083 warga DKI telah melakukan rapid test atau tes cepat virus corona

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus CoronaIlustrasi rapid test COVID-19 dengan sistem "drive thru" kepada pengguna kendaraan di Serpong, Tangerang Selatan, Banten (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)

Rapid test atau tes cepat terus dilakukan di enam wilayah kota/kabupaten Administrasi DKI Jakarta dan Pusat Pelayanan Kesehatan Pegawai (PPKP). Hingga Kamis (9/4), sebanyak 35.083 orang telah menjalani rapid test.

"Dengan persentase positif COVID-19 sebesar 3 persen, dengan rincian 1.027 orang dinyatakan positif COVID-19 dan 34.056 orang dinyatakan negatif," ucap Catur.

3. Pemprov DKI hari ini distribusikan bantuan ke Kelurahan Jatinegara dan Cililitan

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus CoronaBantuan dari Pemprov DKI untuk warga miskin (Dok. Humas Pemprov DKI)

Hari ini Pemprov DKI mendistribusikan bantuan sosial untuk warga miskin dan rentan miskin terdampak COVID-19. Pendistribusian dilakukan di Kelurahan Jatinegara dan Kelurahan Cililitan.

Bantuan yang diberikan berupa paket bahan pangan pokok berupa beras 5 kg 1 karung, sarden 2 kaleng kecil, minyak goreng 0,9 lt 1 pouch, dan biskuit 2 bungkus. Selanjutnya masker kain 2 pcs, sabun mandi 2 batang, dan surat dari Gubernur Provinsi DKI Jakarta.

Paket bantuan itu disiapkan oleh Perumda Pasar Jaya. Bantuan sosial didistribusikan langsung ke rumah warga. Program ini berlangsung dua pekan selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besara (PSBB) diberlakukan.

"Sehingga, tidak ada warga yang berkumpul untuk mengambil bantuan, agar meminimalisir potensi penularan COVID-19," jelas Catur.

Catur menambahkan, hingga saat ini ada 76 kolaborator yang berpartisipasi dengan Pemprov DKI untuk membantu menangani virus corona. Rinciannya, 39 kolaborator berasal dari lembaga usaha,18 kolaborator merupakan LSM/OMS, Badan PBB, dan universitas.

"Sebanyak 16 kolaborator merupakan perorangan dan tiga kolaborator merupakan kementerian dan setingkat kementerian," katanya.

4. Pasien positif COVID-19 di Indonesia bertambah jadi 3.512 kasus

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus CoronaAchmad Yurianto dalam acara live streaming IDN Times dengan tema Jubir Jawab Pertanyaan Publik Soal Virus Corona pada 1 April 2020. IDN Times/Panji Galih

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona COVID-19, Achmad Yurianto mengatakan, jumlah kasus positif virus corona di Indonesia kembali bertambah. Ia mengumumkan, jumlahnya telah mencapai 3.512 kasus.

"Pada hari ini terdapat penambahan 219 kasus baru, sehingga total menjadi 3.512," ujar Yuri dalam keterangan persnya yang disiarkan langsung dari channel YouTube BNPB Indonesia, Jumat (10/4).

Data tersebut terhitung sejak 9 April 2020 pukul 12.00 WIB hingga 10 April 2020 pukul 12.00 WIB. Yuri meminta masyarakat untuk disiplin mengikuti protokol kesehatan guna mencegah virus corona.

"Mari bersama-sama kita harus menyadari betul bahwa proses penularan harus kita hentikan, harus kita akhiri dengan menjaga jarak, menggunakan masker, tidak perlu keluar rumah jika tidak mendesak," kata dia.

Yurianto menyampaikan bahwa pasien yang meninggal akibat virus corona di Tanah Air juga semakin meningkat. Update hari ini, jumlahnya mencapai 306 orang. Angka itu naik sebanyak 26 kasus dari data sebelumnya. 

"Ada 26 yang meninggal, sehingga total 306 kasus," kata Yuri.

Menjadi sebuah harapan di tengah angka kasus yang terus meroket, Yuri juga menyampaikan adanya penambahan pasien sembuh yaitu sebanyak 30 kasus. Sehingga, total pasien positif virus corona yang telah berhasil sembuh yaitu 282 kasus.

"Ada 30 pasien yang sudah sembuh sehingga totalnya menjadi 282 kasus," ujarnya.

5. Pasien positif COVID-19 di Indonesia tersebar di 34 provinsi

161 Tenaga Medis di Jakarta Positif Terjangkit Virus CoronaIlustrasi (ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko)

Berikut ini data lengkap rincian penyebaran virus corona di 34 provinsi di Indonesia:

  1. Aceh 5 kasus
  2. Bali 75 kasus
  3. Banten 243 kasus
  4. Bangka Belitung 3 kasus
  5. Bengkulu 4 kasus
  6. Yogyakarta 41 kasus
  7. DKI Jakarta 1.753 kasus (1.811 versi pemprov DKI)
  8. Jambi 2 kasus
  9. Jawa Barat 388 kasus
  10. Jawa Tengah 144 kasus
  11. Jawa Timur 256 kasus
  12. Kalimantan Barat 10 kasus
  13. Kalimantan Timur 35 kasus
  14. Kalimantan Tengah 24 kasus
  15. Kalimantan Selatan 29 kasus
  16. Kalimantan Utara 16 kasus
  17. Kepulauan Riau 21 kasus
  18. Nusa Tenggara Barat 25 kasus
  19. Sumatera Selatan 21 kasus
  20. Sumatera Barat 31 kasus
  21. Sulawesi Utara 13 kasus
  22. Sulawesi Tenggara 15 kasus
  23. Sumatera Utara 59 kasus
  24. Sulawesi Selatan 167 kasus
  25. Sulawesi Tengah 14 kasus
  26. Lampung 20 kasus
  27. Riau 13 kasus
  28. Maluku Utara 2 kasus
  29. Maluku 3 kasus
  30. Papua Barat 2 kasus
  31. Papua 38 kasus
  32. Sulawesi Barat 3 kasus
  33. Nusa Tenggara Timur 1 kasus
  34. Gorontalo 1 kasus

Dalam proses verifikasi di lapangan 35 kasus

Baca Juga: Gejala Virus Corona Tanda-tanda Terjangkit Corona dan Cara Pencegahan

Topic:

  • Sunariyah
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya