Comscore Tracker

Gelar Dangdutan saat Pandemik, Wakil Ketua DPRD Tegal Jadi Tersangka

Meski tersangka, dia tidak ditahan

Jakarta, IDN Times - Kepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Pol. Argo Yuwono, mengatakan Wakil Ketua DPRD Kota Tegal, Wasmad Edi Susilo, telah ditetapkan menjadi tersangka. Penetapan tersangka terhadap Wasmad Edi merupakan buntut dari acara dangdutan di tengah pandemik COVID-19.

"Tadi sore gelar perkara dan kesimpulan gelar menaikkan tersangka," kata Argo saat dikonfirmasi, Senin (28/9/2020).

1. Wasmad tidak ditahan

Gelar Dangdutan saat Pandemik, Wakil Ketua DPRD Tegal Jadi TersangkaArsip. Sejumlah warga tidak mengenakan masker menyaksikan musik dangdut di Lapangan Tegal Selatan, Tegal, Jawa Tengah, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah/foc.

Atas perbuatannya, Wasmad dikenakan Pasal 93 Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan Jo Pasal 216 ayat (1) KUHP Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP dengan denda sebesar Rp100 juta. Dia tidak ditahan karena ancaman hukuman penjara masih di bawah 5 tahun.

"Gak ditahan. (Karena) Ancaman 1 Tahun (penjara) UU Karantina Pasal 93," ujarnya.

Baca Juga: COVID-19, Presiden Cile Gelontorkan Rp30 Triliun Buka Lapangan Kerja

2. Kapolres Tegal Selatan telah dicopot

Gelar Dangdutan saat Pandemik, Wakil Ketua DPRD Tegal Jadi TersangkaWakil DPRD Kota Tegal, Wasmad Edi Susilo. Dok. DPRD Kota Tegal

Argo mengatakan pihaknya memproses Wasmad Edi Susilo karena menggelar acara dangdutan di Lapangan Tegal Selatan pada Rabu, 23 September 2020. Bahkan, Kapolsek Tegal Selatan, Joeharno, sudah dinonaktifkan dari jabatannya.

“Kapolsek sudah diserahterimakan dan Kapolseknya diperiksa oleh Propam,” kata Argo dalam keterangan tertulisnya, Sabtu 26 Agustus 2020.

3. Acara dangdut menimbulkan kerumunan massa

Gelar Dangdutan saat Pandemik, Wakil Ketua DPRD Tegal Jadi TersangkaSejumlah warga tidak mengenakan masker saat menyaksikan musik dangdut di Lapangan Tegal Selatan, Tegal, Jawa Tengah, Rabu (23/9/2020). Konser musik dangdut yang diadakan Wakil Ketua DPRD Kota Tegal Wasmad untuk perayaan pernikahan di tengah pandemi COVID-19 tersebut dihadiri banyak warga yang tidak menerapkan protokol kesehatan dengan tidak memakai masker dan tidak jaga jarak. ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

Argo mengatakan, Polri sebelumnya mendalami laporan polisi (LP) bernomor LP/A/91 / IX/2020/Jateng /Res Tegal Kota tertanggal 25 September 2020, atas dugaan pelanggaran Pasal 93 Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan dan Pasal 216 KUHP.

"Karena menyelenggarakan acara dangdut yang menimbulkan kerumunan massa. Sehingga, dimungkinkan menimbulkan percepatan penyebaran COVID-19 atau klaster baru penularan," ujarnya.

Baca Juga: [UPDATE] Kasus COVID-19 di RI Bertambah 3.509 Hari Ini, Total 278.722 

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya