Comscore Tracker

Duh! 20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Positif COVID-19!

Gubernur akui Bali tak bisa lagi santai hadapi pandemik

Tabanan, IDN Times – Gubernur Bali, I Wayan Koster, secara terbuka mengakui bahwa lebih dari 20 orang di rumah dinasnya yang berlokasi di Jalan Surapati, Denpasar, positif COVID-19. Koster mengungkapkan informasi tersebut pada acara Digitalisasi Pembayaran Kawasan Wisata dan Soft Launching Website Pasar se-Bali yang diselenggarakan oleh BRI di Kebun Raya Bedugul, Tabanan, Kamis (24/9/2020) pagi. 

Baca Juga: Cerita 2 Remaja OTG di Bali, Sembuh Karena Terapi Arak Bali dan Madu

1. Ajudan, pramusaji, hingga tukang kebun positif COVID-19

Duh! 20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Positif COVID-19!Ilustrasi pasien COVID-19 (ANTARA FOTO/REUTERS/Ronen Zvulun)

Dalam sambutannya, Koster sempat menekankan agar masyarakat disiplin melaksanakan protokol kesehatan COVID-19. Menurutnya, dalam menjalankan protokol tersebut, hal yang paling susah untuk dikendalikan adalah adanya kerumunan. 

“Ramai-ramai. Gak bisa dihindari lagi. Saya kadang-kadang ngeri gitu. Kenapa ngeri? Karena terus terang saja. Saya buka sudah di sini, tidak perlu ditutup-tutupi. Itu di lingkungan wilayah saya, di tempat tinggal saya, di kediaman dinas di Jayasaba, itu lebih dari 20 orang positif corona. Ajudan saya 4, empat-empatnya kena corona. Yang satu sudah sembuh, yang satu sembuh tapi belum boleh saya izinkan ke kantor. Yang dua masih dikarantina,” ungkapnya.

Koster juga menyampaikan bahwa pramusaji hingga tukang kebun di kediamannya juga positif COVID-19.

“Banyak sekali. Jadi gak bisa lagi ini dianggap main-main,” tegasnya.

2. Koster berharap tidak tertular COVID-19

Duh! 20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Positif COVID-19!Gubernur Bali Wayan Koster saat menyampaikan Pergub Protokol Kesehatan COVID-19 (IDN Times/Ayu Afria)

Koster berharap agar seterusnya tidak terinfeksi COVID-19. Menyikapi banyaknya pegawai di rumah dinasnya yang positif COVID-19, ia menerapkan protokol kesehatan yang lebih ketat.

“Astungkara, saya mudah-mudahan ya gak. Jangan sampai. Gak gitu. Kalau sampai Gubernur kena, saya gak bisa lagi menangani kebijakan untuk keseluruhan hal yang harus dikelola di Provinsi Bali ini. Karena itu, saya betul-betul menjaga diri sekarang. Lingkungan saya harus saya kontrol dengan ketat supaya segala sesuatu itu bisa saya atasi dengan baik,” ucapnya.

Baca Juga: Bali Siapkan Tambahan 10 Titik Hotel Karantina Khusus OTG COVID-19

3. Bali tidak bisa lagi santai soal COVID-19

Duh! 20 Orang di Rumah Dinas Gubernur Bali Positif COVID-19!Suasana Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali (Dok.IDN Times/Humas Bandara Ngurah Rai)

Selain itu, Koster juga menekankan bahwa Provinsi Bali tidak bisa lagi santai karena kenaikan kasus COVID-19 belakangan ini harus ditangani dengan serius.

Ia mengatakan bahwa apabila ingin ekonomi tetap mau bergerak dalam situasi seperti ini, satu-satunya pilihan adalah masyarakat harus menerapkan protokol kesehatan. Dengan cara seperti itu, diharapkan perkembangan kasus baru COVID-19 di Bali tidak terlalu tinggi.

“Dunia naik. Indonesia naik. Bali kadang naik, kadang turun. Sempat bagus, kemudian naik lagi. Jadi saya anggap susah,” ucapnya.

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya