Comscore Tracker

Ada Wabah Corona, Kintamani Chinese Festival Diundur

Semoga Bali selalu aman

Denpasar, IDN Times – Dinas Pariwisata Provinsi Bali resmi mengundur perhelatan Kintamani Chinese Festival 2020. Acara diundur menyusul merebaknya virus corona (Coronavirus) asal Tiongkok yang telah menewaskan 81 orang.

Semula Dinas Pariwisata Provinsi Bali menargetkan kunjungan 1.500 wisatawan asal Tiongkok meramaikan acara yang akan digelar 8 Februari 2020 di kawasan Geopark, Kabupaten Bangli.

Karena tak hanya virus corona saja yang dikhawatirkan. Penyakit ASF (African Swine Fever) pada babi juga merebak di Bali.

1. Bentuk antisipasi menyusul penutupan sementara penerbangan dari Tiongkok

Ada Wabah Corona, Kintamani Chinese Festival DiundurWNA yang diduga terdampat virus Corona lagi di observasi pihak RSUD Raden Mattaher Jambi. (IDN Times/istimewa)

Pemprov Bali memutuskan menunda pelaksanaan festival tersebut sebagai langkah antisipasi terhadap potensi penyebaran virus corona.

Penerbangan dari dan menuju Tiongkok juga telah dilakukan pembatasan. Sehingga berdampak terhadap jumlah kunjungan wisatawan asal negeri Tirai Bambu tersebut. Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati alias Cok Ace, menegaskan bahwa penundaan festival ini juga sebagai rasa simpati Bali terhadap Tiongkok.

“Penundaan ini dalam batas waktu yang tidak ditentukan. Sambil menunggu situasi lebih kondusif, diusahakan tetap bisa berjalan tahun ini,” jelas Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Putu Astawa, di Renon, Senin (27/1).

Baca Juga: Antisipasi Corona, Dinkes Bali Sediakan Stok Tamiflu

2. Wabah virus corona berdampak pada perekonomian Bali. Bali juga diminta harus introspeksi

Ada Wabah Corona, Kintamani Chinese Festival Diundur(Nomor hotline untuk dihubungi soal virus corona) IDN Times/Arief Rahmat

Adanya wabah pneumonia berat yang disebabkan virus corona ini, diakui Astawa berdampak bagi perekonomian Bali, yang notabene bergantung pada pariwisata. Adanya penurunan kunjungan wisatawan Tiongkok, tentu juga akan dibarengi dengan kebijakan Pemerintah Tiongkok. Di sisi lain, pihaknya meminta agar Bali juga melakukan introspeksi secara sekala (Jasmani) dan niskala (Rohani atau gaib).

“Secara sekala, saatnya mulai berbenah terutama isu-isu terkait pariwisata, seperti masalah lingkungan, sampah, kemacetan dan air bersih di Bali,” terang Astawa.

Menurutnya, sudah saatnya Bali melakukan pembenahan di segala bidang demi menunjang pariwisata. Selain itu, pihaknya menyampaikan perlu meng-counter berita-berita miring yang bisa merugikan citra pariwisata Bali, semisal masalah sampah.

Sedangkan secara niskala, Astawa mengajak masyarakat Bali untuk terus berdoa agar wabah penyakit ini bisa segera teratasi dan tidak semakin parah. Tentu selain secara niskala, juga dibarengi koordinasi dengan dinas terkait sebagai upaya pencegahan.

3. Kunjungan wisatawan Tiongkok anjlok

Ada Wabah Corona, Kintamani Chinese Festival DiundurIDN Times/Ayu Afria

Seiring anjloknya kunjungan wisatawan Tiongkok yang semula menyumbang tiga besar kunjungannya ke Bali, Astawa menegaskan sudah saatnya Bali juga membidik wisatawan dari negara lain.

“Kita tidak bisa melupakan pasar potensial seperti Eropa dan Australia yang setiap tahunnya juga berkontribusi besar terhadap jumlah kunjungan,” tegasnya.

Baca Juga: Wisatawan Australia dan Tiongkok Kejar-kejaran Kunjungi Bali

4. Pelaku pariwisata diminta partisipasinya menghadapi Corona

Ada Wabah Corona, Kintamani Chinese Festival Diundurtoursofdistinction.net

Ketua Bali Tourism Board (BTB), IB Agung Partha Adnyana, meminta pihak hotel untuk tidak mengenakan cancelation fee terhadap agen perjalanan wisatawan Tiongkok. Hal itu karena terlepas bagaimana pun, ini adalah force majeure, yang tidak diinginkan oleh semua pihak.

Force majeure artinya suatu kejadian yang terjadi di luar kemampuan manusia dan tidak bisa dihindari. Sehingga suatu kegiatan tidak dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Pihak akomodasi wisata bisa memberikan keringanan berupa penundaan kepada para wisatawan, yang awalnya akan menginap.

“Bagi travel agent khusus wisatawan Tiongkok yang sudah membayar down payment¸, dijelaskan dalam edaran bisa menggunakannya untuk kunjungan berikutnya,” sarannya.

Baca Juga: 3 Penyakit yang Sering Menyerang Peternakan Babi di Bali, Bukan ASF

Topic:

  • Umi Kalsum

Berita Terkini Lainnya