Comscore Tracker

Mortir Sisa Perang Kemerdekaan Ditemukan di Sungai Cisadane

Dipastikan sudah tidak aktif lalu disimpan warga di rumah

Tangerang, IDN Times - Warga Desa Lengkong Kulon Kecamatan Pagedangan, Kabupaten Tangerang, Banten, digegerkan penemuan bom mortir di Sungai Cisadane yang mengalami penyusutan debit air akibat kemarau panjang. Artileri seberat 15 kilogram itu diduga sisa perang kemerdekaan melawan Jepang.

Penemuan tersebut berawal dari informasi seorang pemancing di Sungai Cisadane. Warga desa kemudian mengevakuasinya ke daratan tanpa peralatan khusus, meskipun belum mengetahui mortir dengan kondisi sebagian berkarat serta terendam lumpur itu masih aktif atau tidak.

1. Warga juga sempat temukan mortir pada tahun 1990-an

Mortir Sisa Perang Kemerdekaan Ditemukan di Sungai CisadaneIDN Times/Candra Irawan

Salah satu warga Kampung Kiyai Desa Lengkong Kulon, Kecamatan Pagedangan, Raden Muklis mengatakan penemuan mortir tersebut bukanlah yang pertama kali. Sebelumnya pada 1990-an, warga sekitar juga menemukan mortir dengan bentuk dan kondisi yang serupa di Sungai Cisadane.

"Warga yang penasaran itu kemudian membakar mortir tersebut. Namun setelah dibakar ternyata mortir itu masih aktif dan meledak. Beruntung warga tidak ada yang terluka karena pada saat dibakar jarak antara warga dam mortir cukup jauh," jelasnya saat ditemui IDN Times, Rabu (9/10).

Baca Juga: Ini 5 Cagar Alam & Peninggalan Sejarah di Sulsel yang Wajib Dikunjungi

2. Mortir itu ditemukan pemancing di Sungai Cisadane

Mortir Sisa Perang Kemerdekaan Ditemukan di Sungai CisadaneIDN Times/Candra Irawan

Menurut Muklis, mortir kedua yang ditemukan pemancing pada Selasa (8/10) lalu itu, langsung dievakuasi ke daratan, dengan peralatan seadanya. Berat mortir 15 kilogram. Kondisinya pada saat dievakuasi masih dipenuhi lumpur dan sebagian sudah berkarat.

"Usai dievakuasi kemudian saya menghubungi Babinsa Koramil untuk mengecek apakah mortir ini masih aktif atau tidak, karena ditakutkan dapat kembali meledak. Tetapi dari Babinsa usai mengecek katanya mortir ini sudah tidak aktif karena bagian atasnya sudah tidak ada," ujarnya.

3. Mortir diduga sisa perang kemerdekaan disimpan di rumah warga

Mortir Sisa Perang Kemerdekaan Ditemukan di Sungai CisadaneIDN Times/Candra Irawan

Muklis menjelaskan, mengetahui mortir tersebut sudah tidak aktif warga kemudian menyimpang mortir itu di dalam rumah, yang diselimuti oleh kain batik. Sementara petugas Babinsa yang mengecek mortir itu sendiri membiarkan warga untuk menyimpannya.

"Paling buat koleksi kaya benda-benda kuno begitu, enggak disita soalnya kan bom mortirnya sudah tidak aktif. Nanti juga rencananya mau diteliti itu dari sisa perang kemerdekaan Jepang atau Belanda, dan akan dikirim ke Museum Diorama sejarah Kabupaten Tangerang yang akan dibangun," ungkapnya.

4. Koramil Legok pastikan mortir sudah tidak aktif

Mortir Sisa Perang Kemerdekaan Ditemukan di Sungai CisadaneIDN Times/Candra Irawan

Sementara itu Babinsa Koramil Legok, Sertu Darmawan memastikan jika mortir tersebut sudah tidak aktif. Menurut Darmawan, mortir itu tidak diamankan atau disita dari tangan warga karena rencananya warga hendak membawa mortir itu ke museum sebagai bukti sejarah.

"Rencana memang saya mau amanin dahulu, itu sudah tidak aktif dan sudah terbuka sekarang tinggal selongsongnya saja. Mortir itu saya kurang tahu itu dari sisa perang melawan Belanda atau Jepang," ucap Darmawan.

Baca Juga: [FOTO] Peninggalan Sejarah, Potret Taman Tjong Yong Hian di Medan

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya