Comscore Tracker

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran Rumah

Keluarga Slamet tetap berniat pindah dari Dusun Karet

Bantul, IDN Times - Setelah pemberitaan tentang penolakan yang menimpa diri dan keluarganya ramai di media, Slamet Jumiarto mengaku menerima banyak tawaran rumah untuk dihuni.

"Jadi, tetangga di sini baik-baik. Bahkan, mereka yang tidak tahu kasus yang menimpa diri dan keluarga, kemudian tahu dari media massa, justru menyapa sehingga berkenalan," kata Slamet, Selasa (2/4).

Baca Juga: Kronologi Slamet: Umat Katolik yang Ditolak Tinggal di Dusun Karet

1. Psikologis istri dan anak masih tertekan

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran RumahRumah kontrakan yang dihuni Slamet - IDN Times/Daruwaskita

Meski saat ini tetangga sudah sangat baik terhadap keluarganya, menurut Slamet, istri serta kedua anaknya secara psikologis sudah tertekan dan minta pindah. "Kalau istri dan anak mintanya pindah saja," ungkapnya.

2. Tak ingin ada korban lain yang bernasib sama seperti dirinya

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran RumahIDN Times/Sukma Shakti

Terlepas keputusannya untuk membawa keluarga keluar dari Dusun Karet, Slamet mengaku tetap bersyukur karena peraturan itu sudah dicabut. "Saya memang minta agar aturan dusun itu direvisi karena bertentangan dengan Pancasila," ucapnya.

Dia tak ingin ada korban lain mencicipi pengalaman pahit seperti yang ia rasakan di Dusun Karet.

3. Tidak ada penolakan di rumah kontrakan sebelumnya

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran RumahIDN Times/Daruwaskita

Sebelum mengontrak di Dusun Karet, Desa Pleret, Kecamatan Pleret, Bantul, keluarga Slamet mengontrak rumah di Gang Permadi, Notoprajan, Kota Yogyakarta, yang hampir semua penduduknya adalah Muslim.

"Saya tinggal lama di sana, namun penduduknya tak mempermasalahkan saya beragama non-muslim. Tak ada aturan yang diskriminatif. Mereka baik dan perbedaan itu indah," kenang Slamet yang berprofesi sebagai seniman.

4. Kepala Dusun: Peraturan resmi dicabut

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran RumahIDN Times/istimewa

Kepala Dusun Karet, Iswanto, mengatakan bahwa keputusan melarang non-muslim menetap di dusun disahkan oleh dirinya bersama sekitar 30 tokoh masyarakat dan pemuka agama pada tahun 2015 lalu. Alasannya, untuk menghindari adanya percampuran makam antara yang Muslim dan pemeluk agama lain.

Dalam Surat Keputusan bernomor 03/POKGIAT/Krt/Plt/X/2015 itu, secara gamblang dijelaskan bahwa penduduk baru yang ingin tinggal di Dusun Karet harus beragama Islam. Terdapat pula butir yang menjelaskan bahwa dusun tidak menerima pendatang yang menganut aliran kepercayaan.

Akan tetapi, menyusul desakan dari Pemerintah Kabupaten Bantul, serta besarnya sorotan masyarakat atas kejadian yang menimpa keluarga Slamet, peraturan dusun tersebut sudah resmi dibatalkan.

"Mulai hari ini sudah dicabut. Karena melanggar peraturan dan perundangan. Kami sepakat aturan tersebut kami cabut. Dan permasalahan dengan Pak Slamet sudah tidak ada lagi," kata Iswanto.

5. Slamet dan keluarga dipersilakan tinggal di Dusun Karet

Peraturan di Dusun Karet Dicabut, Slamet Dapat Banyak Tawaran RumahIDN Times/Sukma Shakti

Iswanto menjamin warga tidak akan mempermasalahkan lagi latar belakang agama maupun suku pendatang yang ingin menetap di Dusun Karet. Sang Kepala Dusun hanya ingin semua warganya hidup rukun.

"Nantinya kita mengikuti aturan yang ada dipemerintah saja," ucapnya.

Menurutnya, dari sekitar 540 Kepala Keluarga (KK) yang ada di Dusun Karet, ada satu KK non-Muslim yang sudah lama tinggal di sana tanpa permasalahan.

Meski Iswanto tidak keberatan jika keluarga Slamet tetap ingin tinggal di Dusun Karet, keputusan terakhir tetap berada di tangan keluarga yang sudah telanjur trauma tersebut. 

Baca Juga: Bukan Mengutuk, FKUB Bantul Tak Mau Labeli Dusun Karet 'Intoleran'

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya