Comscore Tracker

Ridwan Kamil Bagikan Ponsel Pintar ke 53 Ribu RW di Jabar, Untuk Apa?

Ada aplikasi Sapa Warga di setiap ponsel tersebut

Bandung, IDN Times - Dalam waktu dekat setiap ketua rukun warga (RW) di Jawa Barat akan mendapat smartphone atau ponsel pintar dari Gubernur Jabar Ridwan Kamil. Ponsel ini nantinya digunakan untuk berkomunikasi dua arah antara pemerintah daerah dan ketua RW yang merupakan perwakilan dari masyarakat.

Ridwan Kamil yang akrab disapa Kang Emil menuturkan, selama ini memang sudah banyak masukan dari warga berupa laporan atas kinerja pemerintah daerah setempat. Namun, sistem yang dijalankan sekarang masih satu arah.

"Saat ini kita ingin dua arah dalam komunikasi. Maka dalam setiap HP (ponsel) yang dipinjamkan ini ada aplikasi Sapa Warga, yang di dalamnya ada laporan dan informasi dari pemerintah provinsi," ujar Kang Emil usai meresmikan aplikasi Sapa Warga, Jumat (6/12).

Baca Juga: Lewat Instagram, Ridwan Kamil Kisahkan 'Sakit Dadakan' yang Dialami

1. Aplikasi Sapa Warga memudahkan proses komunikasi

Ridwan Kamil Bagikan Ponsel Pintar ke 53 Ribu RW di Jabar, Untuk Apa?Aplikasi Sapa Warga

Menurut Emil, melalui aplikasi Sapa Warga, masyarakat bisa semakin mudah mendapatkan informasi dari berbagai daerah maupun dari pemerintah daerah terkait banyak hal. Misalnya, ketika warga di sebuah RW ingin melakukan program tertentu, mereka bisa mengajukan ke pemerintah provinsi. Keinginan tersebut nantinya bisa dikomunikasikan dan kalau memang memungkinkan, langsung dieksekusi.

Masukan warga ini, lanjut Emil, bisa yang sifatnya darurat atau persoalan kemanusiaan. Jika memang informasi dari warga ini terkait dengan kedaruratan, maka pihaknya bisa segera melakukan penanggulangan.

"Pokoknya kita ingin (penanganan) itu lebih cepat saja. Walaupun nanti melihat ini kewenangan siapa (untuk penanggulangannya)," ujarnya.

2. Bisa untuk menangkal penyebaran hoaks

Ridwan Kamil Bagikan Ponsel Pintar ke 53 Ribu RW di Jabar, Untuk Apa?IDN Times/Sukma Shakti

Di sisi lain, ponsel pintar yang dimiliki RW yang di dalamnya sudah terunduh aplikasi Sapa Warga, bisa digunakan untuk menangkal penyebaran berita palsu atau hoaks. Selama ini, banyak informasi di masyarakat yang palsu dan dengan mudah dipercaya. Pemberitaan itu baik tentang kejadian tertentu atau pelintiran pernyataan pemerintah daerah.

Melalui program ini, Pemprov Jabar berupaya ikut serta meminimalisasi penyebaran hoaks. Caranya, informasi palsu itu nanti dibagikan ke setiap ponsel di RW dan diberitahukan bahwa informasi yang tersebar tidak benar.

"Kita sampaikan misalnya, ada berita A itu tidak disebarluaskan karena bohong. Jadi ini bisa sebagai alat proteksi untuk informasi yang berkualitas," papar Emil.

3. Ke depan setiap warga bisa mengunduh aplikasi ini

Ridwan Kamil Bagikan Ponsel Pintar ke 53 Ribu RW di Jabar, Untuk Apa?IDN Times/Debbie Sutrisno

Menurut mantan Wali Kota Bandung ini, aplikasi Sapa Warga merupakan tahap pertama di mana hanya Ketua RW saja yang bisa mengunduhnya. Tahun depan akan ada tahap kedua di mana masyarakat bisa mengunduh langsung di ponsel masing-masing, sehingga mereka mampu melakukan komunikasi dua arah dengan Ketua RW yang ada di lingkup rumahnya.

Dengan demikian, warga bisa secara langsung mengajukan apa yang ingin dilakukan di daerahanya, atau memberikan informasi jika ada kebutuhan tertentu yang berdampak pada lingkungan sekitar.

"Kita akan usahakan setiap keluhan dari warga akan dieksekusi. Tinggal bagaimana kecepatan eksekusinya," pungkas Emil.

4. Ada 53 ribu Ketua RW yang akan mendapat ponsel dari Pemprov Jabar

Ridwan Kamil Bagikan Ponsel Pintar ke 53 Ribu RW di Jabar, Untuk Apa?IDN Times/Debbie Sutrisno

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Infomatika (Diskominfo) Setiaji mengatakan, ada sekitar 53 ribu ponsel yang dibagikan kepada seluruh RW. Harga ponsel tersebut sektar Rp 1,3 juta. Total anggaran yang dibutuhkan untuk program ini sekitar Rp60 miliar.

Meski anggaran yang dipersiapkan cukup besar tapi program ini diyakini bisa membantu kinerja Pemprov Jabar dalam menjalankan visi dan misinya. Dalam program ini Pemprov Jabar juga akan bekerja sama dengan pihak ketiga, di mana mereka bisa ikut serta meramaikan aplikasi ini, misalnya dengan pembayaran pajak dan lainnya.

"Pihak ketiga itu nantinya bisa membantu warga dalam menjalankan aktivitas keseharian agar lebih mudah," ujar Setiaji.

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App, unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Baca Juga: 8 Alasan Ilmiah Kenapa Banyak Orang Indonesia Mudah Percaya Hoaks

Topic:

  • Sunariyah

Just For You