Comscore Tracker

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali 

Alasan penggratisan mungkin karena penumpukan sepanjang 4 km

Bandung, IDN Times - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan akan melakukan pertemuan dengan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, Selasa (7/5). Pertemuan itu membahas mengenai persiapan jalur mudik yang akan dilalui sepanjang Provinsi Jawa Barat (Jabar).

Sebelum menggelar rapat dengan menteri, Ridwan Kamil mengumpulkan sejumlah pejabat di lingkungan provinsi untuk memberikan masukan terkait kondisi jalur seperti di pantai utara, Tol Cipali, dan jalur selatan. Dari pertemuan ini, Pemprov Jabar kemungkinan akan mengusulkan penggratisan tol jika terjadi penumpukan panjang di jalur tol.

"Kita ada analisa walaupun udah pakai bayar-bayar itu (cashless) ternyata bikin macet juga. Apakah ada cara tidak usah bayar itu selama mudik? Bayarnya nanti pascabayar atau gimana setelah kembali lagi oleh sebuah cara sehingga tidak ada slow antrean," ujar Ridwan Kamil di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (6/5).

1. Bermula dari Bekasi

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali Dok. IDN Times/Istimewa

Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, mengatakan, Bekasi diperkirakan menjadi titik pertama kemacetan arus mudik Lebaran 2019. Sebab di jalan tol sepanjang Bekasi hingga Karawang sedang dikerjakan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, proyek kereta layang (LRT), dan pembangunan lainnya.

Selama ini jalur tol di daerah tersebut setiap harinya juga kerap mengalami kemacetanan dan berdampak pada penumpukan kendaraan di sejumlah ruas.

2. Cipali menjadi kunci kemacetan dan waspada keselamatan

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali Twitter/@faisaldahlan

Kemudian tol cikampek-palimanan atau Cipali diperkirakan akan menjadi titik yang harus diwaspadai. Selain bisa menimbulkan kemacetan panjang, di ruas tol ini juga sering terjadi kecelakaan, baik tunggal maupun beruntun. Kondisi jalan yang mayoritas lurus, dan permukaan jalan tol bergelombang semakin memungkinkan kendaraan tidak seimbang.

Untuk meminimalisir kelelahan para pengemudi, Pemprov Jabar pun akan memberi masukan mengenai tambahan rest area. Selama ini keluhan dari para pengemudi yang memanfaatkan akses ini adalah minimnya rest area yang memadai.

"Intinya masalah yang lalu jangan sampai terulang lagi tahun ini. Solusinya seperti apapun bisa dicoba untuk diterapkan pada mudik tahun ini," ujar Emil.

Mengenai kemungkinan penerapan ganjl-genap pada saat mudik lebaran, Emil belum bisa memberikan pendapat. Tapi dia menilai harus ada perbaikan sistem yang dilakukan agar mudik bisa lebih lancar dan keselamatan terjaga.

3. Penggratisan tol dilakukan jika arus mudik menumpuk hingga 4 km

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali IDN Times/Nugroho Adi Purwoko

Kepala Dinas Perhubungan Pemprov Jabar Hery Antasari mengatakan, pihaknya bersama dengan kepolisian sudah melakukan pengecekan kesiapan Tol Cipali. Beberapa alternatif seperti penggratisan tol memang sempat terpikirkan.

Misalnya, ketika antrean di salah satu pintu keluar sudah mencapai 4 kilometer (km), baiknya langsung dibuka saja pintu tolnya alias gratis. "Tapi bukan digratiskan dari awal. Nanti kalau ada kemacetan. Ini akan kita coba usulkan," papar Hery.

Di sisi lain, khusus untuk Tol Cipali, Hery mengingatkan pemudik khususnya para pengemudi agar berhati-hati. Dengan selesainya jalur tol sepanjang Pulau Jawa, sebenarnya kemungkinan macet sedikit. Yang dikhawatirkan sekarang adalah keselamatan, karena pengemudi di tengah jalur yang sepi kerap memacu kendaraannya dengan cepat.

"Kalau tahun sebelumnya yang jadi masalah itu kelancaran, sekarang itu bagaimana arus lancar tapi mereka juga menjaga keselamatan," ungkap Hery.

Baca Juga: Wacana Ganjil Genap untuk Atur Arus Mudik dan Balik Saat Lebaran

4. Jalur alternatif pun sudah dipetakan

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali IDN Times/Galih Persiana

Selain jalur utama yang bisa digunakan pemudik, Dishub Jabar juga telah memetakan jalur-jalur alternatif bagi di Jabar bagian utara, tengah, dan selatan. Tiga minggu lalu Dishub Jabar sudah berkeliling dan melihat kondisi kelaikan jalur alternatif.

"Ada beberapa tapi untuk jumlah pastinya kita masih harus lihat data lagi. Tapi intinya jalur alternatif ini siap digunakan dan segera kita akan rilis," kata Hery.

Menurutnya, penggunaan jalur alternatif ini memungkinkan meski hampir semua jalan tol sudah bisa menyambungkan daerah ke daerah lain. Untuk itu perbaikan jalan alternatif tetap harus dilakukan.

Baca Juga: Siap Dilalui Saat Mudik, Tol Jakarta-Semarang Rp370 Ribu

5. Tol Cisumdawu diusahakan bisa dipakai pada mudik tahun ini

Hadapi Arus Mudik, Ridwan Kamil Siap Gratiskan Tol Cipali id.wikipedia.org

Pemerintah terus menggenjot pengerjaan akses jalan Tol Cisumdawu yang akan menghubungkan jalan di Cileunyi menuju Sumedang dan berakhir di Dawuan. Sekretaris Daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa mengatakan, progres pengerjaan jalan tol ini sangat signifikan.

Jalan Tol Cisumdawu terbagi dalam enam seksi. Seksi I dari Cileunyi-Rancakalong, Seksi II Rancakalong-Sumedang, Seksi III Sumedang-Cimalaka, Seksi IV Cimalaka-Legok, Seksi V Legok-Ujungjaya, dan Seksi VI Ujungjaya-Dawuan. Dari keenam seksi ini, baru seksi II dan seksi III yang memungkinkan dipergunakan untuk mudik tahun ini.

Iwa menuturkan, pengadaan lahan untuk seksi I telah mencapai 65,86 persen. Dengan lahan yang sudah cukup luas maka proses pembangunan sudah bisa dilalui. Hingga sekarang konstruksi di seksi I baru mencapai 14,26 persen.

Sedangkan untuk seksi II yang menghubungkan Rancakalong-Sumedang yang panjangnya mencapai 17,35 kilometer (km) pembebasan lahannya telah mencapai 92 persen dengan pembangunan konstruksi 81,71 persen.

Iwa menuturkan, seksi III saat ini pengerjaannya sedang dikebut. Dengan panjang jalan mencapai 4,5 km, akses yang menghubungkan Sumedang ke Cimalaka ini pembebasan lahan sudah 99,74 persen dengan konstruksi mencapai 60 persen.

"Untuk seksi II dan III diharapkan lebaran ini sudah bisa digunakan karena sebenarnya sudah hampir selesai semua pengerjaan jalan," ujar Iwa ditemui di kantornya, Senin (25/3).

Dia mengatakan, salah satu ikon dari tol Cisumdawu, yakni jalan tol yang melewati terowongan sepanjang 471 meter juga sudah selesai konstruksinya. Dengan ini maka akses jalan dari Cadas Pangeran hingga Cimalaka yang kerap mengalami kemacetan pada saat arus mudik bisa diminimalisir.

"Walaupun belum memadai tapi bisa dilalui. Itu kan sangat membantu apalagi seksi II dan III selesai dan bisa dipakai pada Idul Fitri," papar Iwa.

Sedangkan untuk seksi lainnya, terdapat yang belum ada pelepasan tanah maupun konstruksi, yakni seksi V. Sementara yang sudah ada pembebasan lahan tapi belum mulai dikonstruksi yaitu seksi IV dan VI.

Baca Juga: [LINIMASA] Fakta dan Data Arus Mudik Lebaran 2019

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You