Comscore Tracker

BPOM: Vaksin untuk Usia 3 Tahun Masih Tunggu Kelengkapan Data Sinovac

Usia balita masih rentan, keamanan vaksin amat diperhatikan

Jakarta, IDN Times- Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI sedang menunggu kelengkapan data keamanan dari vaksin Sinovac untuk diberikan kepada kelompok usia 3 tahun ke atas di Indonesia.

"Untuk Sinovac kami sedang menunggu data lebih lengkap lagi untuk bisa diberikan pada anak usia 3 tahun ke atas karena memang usia tersebut lebih rentan, jadi membutuhkan data yang lebih lengkap lagi untuk aspek keamanannya," kata Kepala BPOM RI Penny K Lukito dikutip dari ANTARA, Senin (9/11/2021).

1. BPOM keluarkan EUA Sinovac bagi kelompok usia 6 tahun ke atas

BPOM: Vaksin untuk Usia 3 Tahun Masih Tunggu Kelengkapan Data SinovacIlustrasi Vaksinasi COVID-19 (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)

Penny mengatakan BPOM telah mengeluarkan Izin Penggunaan Darurat (Emergency Use Authorization/EUA) untuk penggunaan Sinovac bagi kelompok usia 6 tahun ke atas.

Menurut Penny sejumlah vaksin lainnya yang juga dipersiapkan bagi kelompok anak di Indonesia adalah Sinopharm dan Pfizer.

"Saat ini sedang dalam proses juga untuk vaksin Sinopharm dan tentunya Pfizer sudah mendapat EUA di negaranya melalui Food and Drug Administration (FDA) Badan Amerika Serikat," katanya.

Baca Juga: Menkes: Mohon Maaf Bapak Ibu DPR, Vaksin Booster Bayar Sendiri

2. BPOM tunggu proses registrasi

BPOM: Vaksin untuk Usia 3 Tahun Masih Tunggu Kelengkapan Data Sinovacilustrasi Vaksinasi COVID-19 (IDN Times/Herka Yanis).

Menurut Penny BPOM RI sedang menunggu proses registrasi kedua vaksin tersebut agar bisa dipergunakan di Indonesia.

"Kami menunggu untuk segera diregistrasikan di BPOM dalam waktu yang tidak terlalu lama kalau kami sudah mendapatkan datanya," ujarnya.

 

3. 13 vaksin telah dapat EUA

BPOM: Vaksin untuk Usia 3 Tahun Masih Tunggu Kelengkapan Data SinovacVaksin COVID-19 AstraZeneca (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Penny menjabarkan saat ini sudah terdapat 13 vaksin COVID-19 di Indonesia yang telah memperoleh EUA, di antaranya CoronaVac (Sinovac), Vaksin COVID-19 Bio Farma, AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, Pfizer, Sputnik V, Janssen, Convidecia (CanSino) dan Zifivax.

"Vaksin yang telah mendapatkan izin EUA BPOM sampai dengan saat ini sudah cukup banyak ada sekitar 13 vaksin COVID-19 dari berbagai platform yang sudah mendapatkan EUA, ini menyangkut inactivated virus, viral factor, mRNA dan protein subunit," katanya.

Penny menambahkan varian vaksin tersebut telah menambah ketersediaan vaksin di Indonesia yang mewakili semua platform yang ada di dunia.

Baca Juga: [BREAKING] BPOM Izinkan Penggunaan Vaksin Sinovac untuk Anak 6 sampai 11 Tahun

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya