Comscore Tracker

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno Hatta

Bandara Soekarno Hatta aplikasikan transformasi digital

Jakarta, IDN Times – PT Angkasa Pura II (Persero) sejak 2016 fokus menjalankan transformasi digital untuk mempercepat peningkatan standar operasional dan pelayanan di bandara-bandara yang dikelola perseroan.

"Digitalisasi di bandara bertujuan mengakomodir kebutuhan penumpang pesawat saat ini yang sekitar 60-70 persen berasal dari kalangan millennial," ujar VP Corporate Communications Angkasa Pura II Yado Yarismano dalam keterangan tertulis, Minggu (29/12).

Dia mengungkapkan Bandara Internasional Soekarno-Hatta menjadi tempat dalam mengembangkan platform digital kebandarudaraan sebelum nantinya digunakan di bandara lain.

Sejumlah konsep atau produk telah dilahirkan dari transformasi digital yang dijalankan PT Angkasa Pura II dan sudah diimplementasikan di Bandara Soekarno-Hatta untuk aspek operasional dan pelayanan. Yuk, tengok fasilitas apa saya yang sudah mulai digitalisasi.

1. Airport Operation Control Center (AOCC)

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno Hatta(Sebuat pesawat Emirates Airlines mendarat di Landasan Pacu atau Runway 3 setelah resmi dioperasikan pertama kalinya di Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (20/12/2019). ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Gedung AOCC terletak di kawasan perkantoran Soekarno-Hatta, dilengkapi dengan perangkat dan perlengkapan modern guna memantau seluruh aktivitas bandara.

Personil AOCC berasal dari PT Angkasa Pura II, maskapai, ground handling, Otoritas Bandara, Bea dan Cukai, Imigrasi, Karantina, dan AirNav. Seluruh stakeholder berkolaborasi di AOCC untuk mewujudkan efektivitas dan efisiensi penerbangan.

"Pada intinya, AOCC merupakan wadah kolaborasi di antara stakeholder sehingga tercipta Airport Collaborative Decision Making (ACDM)," jelas Yado.

2. Terminal Operation Center (TOC)

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno HattaANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

TOC terletak di setiap terminal, yaitu Terminal 1, Terminal 2, Terminal 3 dan Terminal Kargo. Fungsi dari TOC adalah sebagai pos komando terintegrasi guna memastikan fungsi dari masing-masing unit seperti keamanan, operasional dan pelayanan dapat berjalan maksimal di setiap terminal.

Personil TOC selalu berkoordinasi dengan AOCC guna menjamin kelancaran operasional bandara. Keempat TOCdi Bandara Internasional Soekarno Hatta ini mengandalkan keberadaan 2.000 CCTV yang beroperasi dalam 24 Jam.

3. iPerform Apps

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno Hatta(Penumpang beraktivitas di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten) ANTARA FOTO/Fauzan

Angkasa Pura II memiliki platform aplikasi iPerform di iOS dan android yang hanya dapat diakses oleh kalangan internal dan menjadi alat bantu operasi internal. Aplikasi ini dapat membantu memantau aktivitas di bandara seperti status parking stand, garbarata, data TOC, toilet, hingga terkait bisnis

4. Bandara Soekarno Hatta tingkatkan pelayanan

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno Hatta(Ribuan calon penumpang antre masuk ke dalam Terminal 1 B Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten) ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Yado menambahkan tidak kalah di aspek operasional, di aspek pelayanan juga didorong pemanfaatan teknologi digital dalam peningkatan customer experience di bandara. Konsep Airport Digital Journey Experience juga menjadi proses pelayanan yang memperhatikan aspek pre-journey, on-journey dan post-journey.

Beberapa diantaranya adalah, Contact Center 138, layanan contact center 138 menjadi pusat pengendali layanan dan response kepada pelanggan melalui phone-in service, Whatsapp Messengers dan juga social media.

"Bekerja dalam 7 hari dalam seminggu dan 24 jam dalam 1 hari, contact center agent selalu merespons kebutuhan masyarakat untuk layanan jasa kebandarudaraan

5. Solusi atas pertanyaan pertanyaan penumpang pesawat mau pun pengunjung bandara ada di sini

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno HattaIlustrasi (IDN Times/Hana Adi Perdana)

DODD, lebih dikenal dengan Petugas DiLan (Digital Melayani), merupakan personel PT Angkasa Pura II yang dilengkapi gadget digital supaya dapat dengan cepat menangani permasalahan di lapangan atau memberikan solusi atas pertanyaan pertanyaan penumpang pesawat mau pun pengunjung bandara.

Personil yang menjadi DODD berasal dari Terminal Services, Aviation Security, dan Safety, Risk & Quality Control. Di setiap gadget personil DODD terdapat aplikasi iPerform, Indonesia Airports, Flight Management Module, dan lainnya.

6. PT Angkasa Pura II melakukan digitalisasi di layanan bus

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno HattaIDN Times/Uni Lubis

Selain itu, PT Angkasa Pura II telah menyediakan self boarding gate di Terminal 3 Soekarno-Hatta agar operasional maskapai dapat lebih efisien dan efektif, selain tentunya memastikan proses boarding berjalan teratur.

Autogate dan E-Ticket di Shelter Bus PT Angkasa Pura II melakukan digitalisasi di layanan bus melalui autogate dan e-ticket di shelter bus Bandara Soekarno-Hatta. Autogate akan mengatur antrian penumpang untuk naik ke bus, dan e-ticket dapat menyederhanakan proses pembelian tiket di samping juga membuat operasional operator bus dapat lebih efisien.

Self Check-in Kiosk dan Self Baggage Drop "Adanya mesin self check-in kiosk dan self baggage drop membuat traveler lebih mudah dan cepat dalam memproses keberangkatan. Adanya kedua mesin ini merupakan salah satu upaya menciptakan pengalaman perjalanan yang bebas ribet (hassle free service)," paparnya.

7. Tasya layanan untuk traveler

Ini Fasilitas Digital untuk Milennialls di Bandara Soekarno HattaIDN Times/Uni Lubis

Sementara itu, bagi traveler ada aspek pelayanan lainnya, konsep atau produk yang telah diimplementasikan di Bandara Internasional Soekarno Hatta, yakni i-Millennial Airport Travel Experience Lounge (iMATE Lounge)

Yado menerangkan iMATE Lounge merupakan tempat bagi traveler untuk menikmati berbagai layanan berbasis digital mulai dari virtual assistant, digital wayfinding, informasi pariwisata, hingga berbagai kebutuhan lainnya. iMATE Lounge bagaikan one stop service dan one stop solution bagi traveler di bandara bandara PT Angkasa Pura II.

Ada juga Travel Assistant System Angkasa Pura II (Tasya) yakni layanan berbasis chat dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence), yang dapat menemukan solusi atas kebutuhan, keluhan, atau pertanyaan dari traveler.

Lebih lanjut, Tasya dapat memberikan sejumlah informasi diantaranya informasi mengenai proses check-in, mulai dari check-in island hingga Boarding Gate, cukup dengan menuliskan flight number; fasilitas-fasilitas yang ada di bandara seperti tenant, prayer room, free charging spots, dan lainnya; informasi mengenai event-event yang akan di selenggarakan di Indonesia; dan menyediakan seluruh channel Contact Center Angkasa Pura II mulai dari nomor telepon, e-mail, media sosial dan juga website korporasi.

" Layanan Tasya ini dapat ditemukan di aplikasi Indonesia Airports dan E-kiosk di terminal," imbuhnya.

Aplikasi ini bisa diunduh di iOS dan android, berisi tentang berbagai kebutuhan traveler semisal mobile check-in, concierge express, jadwal penerbangan, hingga informasi terkait transportasi publik, layanan Tasya, dan sebagainya.

Melalui pemanfaataan Indonesia Airports App, dalam prakteknya menjadikan pelayanan bandara ada di dalam genggaman (airport in your hand).

Baca Juga: Desain Pembangunan Terminal 4 Bandara Soekarno-Hatta Dimulai

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya