Comscore Tracker

Waspada! Para Ibu Terancam Alami Kelelahan Mental di Tengah Pandemik

Pandemik COVID-19 membuat ibu harus mampu berperan ganda

Jakarta, IDN Times - Hari Kesehatan Mental Sedunia tahun ini diperingati dalam kondisi pandemik COVID-19. Berbagai riset telah menemukan bahwa pandemik berdampak buruk bagi kesehatan mental setiap orang, termasuk para orangtua.

Pandemik yang menyebabkan kebijakan pembelajaran jarak jauh alias belajar dari rumah, membuat para orangtua harus mendampingi anak belajar secara daring di rumah. Peran ganda tersebut sering kali membuat orangtua, terutama ibu mengalami burnout atau kelelahan mental.

Psikolog sekaligus Spesialis Pendidikan Wahana Visi Indonesia, Saskia Panggabean mengatakan, orangtua mau tidak mau harus beradaptasi saat anak harus belajar dari rumah karena pandemik.

“Beradaptasi dengan situasi baru dengan segala peran dan tugasnya itu tidak mudah, sehingga orangtua rentan mengalami stres bahkan burnout. Sumbu menjadi pendek, dan akhirnya, disadari atau tidak, orangtua kerap melampiaskannya ke anak,” ujar Saskia dalam siaran tertulis, Kamis (1/10/2020).

1. Seorang ibu sangat rentan mengalami parental burnout

Waspada! Para Ibu Terancam Alami Kelelahan Mental di Tengah PandemikIlustrasi trauma (IDN Times/Dwi Agustiar)

Saskia menerangkan seorang ibu sangat rentan mengalami parental burnout, yaitu situasi tingkat lanjut dari stres, atau ketika stres terjadi dalam jangka panjang. Biasanya ini
terjadi ketika orangtua sudah merasa lelah secara fisik maupun mental dengan berbagai aktivitas dan tanggung jawab.

"Untuk mengatasinya, orangtua perlu menyisihkan sedikit waktu untuk me time, setidaknya untuk beristirahat sejenak, melepaskan diri dari berbagai gangguan walau hanya sesaat," sarannya.

Baca Juga: Cerita Sopir Bus Sekolah Antar Anak-anak Pasien COVID ke Wisma Atlet 

2. Burnout karena keinginan menjadi orangtua yang sempurna

Waspada! Para Ibu Terancam Alami Kelelahan Mental di Tengah PandemikSejumlah siswa-siswi mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) melalui daring di Padalarang, Kabupaten Bandung Barat. (IDN Times/Bagus F)

Psikolog Anak dan Remaja dari Rumah Dandelion, Agstried Elisabeth menjelaskan, parental burnout ini rentan terjadi karena keinginan untuk menjadi orangtua yang sempurna. Padahal, pada kenyataannya, tidak ada orangtua yang sempurna.

“Tidak ada yang bisa menjadi orangtua yang sempurna. Tapi ada banyak cara untuk menjadi orangtua yang baik,” kata Agstried.

3. Kurangnya kemampuan dalam memanajemen stres jadi faktor

Waspada! Para Ibu Terancam Alami Kelelahan Mental di Tengah PandemikUnsplash.com / Nik Shuliahin

Agstried menambahkan hal lain yang membuat orangtua rentan terhadap parental burnout adalah kurangnya kemampuan dalam memanajemen stres, kurangnya dukungan entah dari pasangan atau lingkungan, kurang teredukasi tentang mengasuh anak, dan tipisnya batasan antara kerja di kantor dan di rumah.

"Ketika pandemik COVID-18 ini berlangsung, batasan tersebut telah hilang," ungkapnya.

4. Ciri-ciri orangtua alami lelah emosi jiwa

Waspada! Para Ibu Terancam Alami Kelelahan Mental di Tengah PandemikIlustrasi. unsplash.com/engine akyurt

Agstried mengungkapkan parental burnout adalah ketika orangtua mengalami lelah emosi jiwa raga dalam hal mengasuh anak.

Ciri-ciri orangtua mengalami parental burnout adalah ketika merasa lelah terus menerus walaupun sudah beristirahat. Kemudian detachment, yaitu merasa jauh dengan anak walaupun sedang menghabiskan waktu dengan anak.

"Ciri yang lain adalah merasa tidak mampu, yang berujung dengan merasa bahwa kita bukan orangtua yang baik,” tutur Agstried

Baca Juga: Cegah Virus Corona, Pemerintah Siap Tes COVID-19 di Sekolah-Sekolah

Topic:

  • Dwifantya Aquina
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya