Comscore Tracker

Hutama Karya Dorong UMKM Bertahan dan Naik Kelas di Tengah Pandemik

UMKM berkontribusi paling besar terhadap PDB Indonesia

Jakarta, IDN Times – Tidak hanya membangun infrastruktur untuk negeri, PT Hutama Karya (Persero) sebagai salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berpartisipasi aktif dalam mendorong sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) bertahan dan naik kelas di tengah pandemik. Oleh sebab itu, Hutama Karya berinisiatif menyelenggarakan webinar bertemakan ‘UMKM Kuat, Indonesia Sehat’, pada Kamis (24/9).

Dilaksanakan secara daring, webinar ‘UMKM Kuat, Indonesia Sehat’ mengangkat tiga poin utama, yaitu akselerasi yang perlu dilakukan UMKM untuk bertahan di tengah pandemik, strategi pemasaran UMKM berbasis digital, dan peluang untuk bergabung dalam program kemitraaan BUMN, khususnya di Hutama Karya. Hal ini dilakukan mengingat sektor UMKM berkontribusi paling besar terhadap total produk domestik bruto (PDB) Indonesia sebesar 60,3 persen.

1. Pelaku UMKM perlu meningkatkan skill dan strategi berbasis digital

Hutama Karya Dorong UMKM Bertahan dan Naik Kelas di Tengah PandemikDok.IDN Times

Hutama Karya menyadari banyak pelaku UMKM yang terhambat dan kesulitan dalam menjalankan usahanya akibat kondisi saat ini sehingga mengakibatkan daya jual produk UMKM semakin menurun.

“Kita tau bahwa pemerintah sebenarnya sudah memberikan berbagai stimulus untuk penyelamatan sektor UMKM. Namun, di samping stimulus, perlu juga adanya beberapa hal yang harus dikembangkan oleh pelaku UMKM agar UMKM bisa bertahan dan naik kelas,  khususnya dalam meningkatkan skill dan strategi pemasaran berbasis digital,” tutur EVP Sekretaris Perusahaan Hutama Karya, Muhammad Fauzan.

Untuk dapat bertahan, pelaku UMKM perlu memiliki kemampuan manajemen dan organisasi yang baik, memastikan inovasi produk sesuai kebutuhan di masyarakat dapat diterapkan,  hingga mengoptimalkan strategi pemasaran berbasis digital.

Senada dengan hal tersebut, Asisten Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Koperasi dan UMKM, Destri Anasari menyampaikan pentingnya mem-branding produk yang bukan sekadar logo saja, melainkan memberikan pengalaman menarik ketika konsumen mencoba produk tersebut, contohnya pada industri kuliner.

“Seenak apa pun rasanya, produk atau jasanya itu harus terlihat di pasar. Kemudian, belajar juga bagaimana membuat konten di digital dengan foto, lalu ada comment, dan like sudah menjadi barang yang perlu dikejar. Terakhir, jika sudah banyak pesanan, harus tetap diperhatikan konsistensi segi kualitasnya,” ucapnya.

2. Penguatan UMKM di masa pandemik

Hutama Karya Dorong UMKM Bertahan dan Naik Kelas di Tengah PandemikDok.IDN Times

Menurut Asisten Deputi Bidang Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan Kementerian BUMN, Agus Suharyono, menyebutkan empat kelompok peran BUMN mendukung UMKM, antara lain pinjaman modal usaha, stimulus relaksasi pinjaman, pelatihan/pembinaan, dan pemasaran melalui pameran/ekspo.

Masih dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum AKUMANDIRI, Hermawati Setyorini, menjelaskan selama ini ada hal sepele yang masih dilakukan agen UMKM.

“Jadikan produknya itu untuk masyarakat lain yang ingin menjadi reseller-nya. Salah satu yang mungkin UMKM kurang paham menuliskan contact person atau media sosialnya. Justru peluang itu akan hilang membantu proses marketing. Jadi solusinya adalah coba dibuatkan kartu nama atau brosur terlepas dari produk itu,” jelas Hermawati.

3. Ikuti kesempatan 'Hutama Karya Sayembara UMKM’

Hutama Karya Dorong UMKM Bertahan dan Naik Kelas di Tengah PandemikIDN Times/Hutama Karya

Sebelum webinar ditutup, Hutama Karya mengajak pelaku UMKM mengikuti Hutama Karya Sayembara UMKM 2020 yang bertujuan untuk menjaring lima UMKM terbaik yang akan dikembangkan dan diberikan modal usaha oleh perusahaan masing-masing Rp50 juta melalui Program Kemitraan Hutama Karya.

Bagi UMKM yang berminat, perlu perhatikan hal-hal sebagai berikut:

  • Bergerak di sektor industri, perdagangan, jasa, pertanian, perkebunan, peternakan, dan industri kreatif.
  • Belum pernah mengikuti Program Kemitraan BUMN lain.
  • Usaha berdiri sendiri.
  • Memiliki potensi dan prospek bisnis untuk dikembangkan.
  • Milik Warga Negara Indonesia.Belum memenuhi persyaratan perbankan / Lembaga Keuangan Non Bank.
  • Melakukan pendaftaran online di sini dan pengumpulan berkas di sini.

Selama lima tahun terakhir sejak tahun 2015 hingga tahun 2019, Hutama Karya telah menyalurkan puluhan miliar untuk program kemitraan dan membantu lebih dari 1200 UMKM di berbagai sektor industri, di antaranya Konveksi Unggul Barokah yang memproduksi jaket jeans di Cibiru, Bandung; Leewar Home Industry yang merupakan konveksi celana jeans di Cimahi, Jawa Barat; Marglobal Home Industry yang memproduksi pakaian apparel & screen printing di Arcamanik, Bandung; hingga Sipa Furniture yang memproduksi mebel di Subang, Jawa Barat.

#HutamaKaryaBangkitkanUMKM #BUMNUntukIndonesia #HutamaKaryaUntukIndonesia

Topic:

  • Ester Ajeng

Berita Terkini Lainnya