Comscore Tracker

Bupati Anas Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021

Kembali mengajak untuk kuatkan langkah hadapi pandemi

Banyuwangi, IDN Times – Setelah Kebijakan Umum Anggaran serta Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) disepakati bersama oleh eksekutif dan legislatif, Bupati Abdullah Azwar Anas menyampaikan nota pengantar Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) 2021, Senin (23/11/2020).

Penyampaian nota pengantar RAPBD 2021 tersebut disampaikan Anas melalui rapat paripurna yang dipimpin Ketua DPRD Banyuwangi I Made Cahyana Negara. Anas hadir dalam forum rapat paripurna virtual tersebut melalui sambungan video conference dari pendopo Sabha Swagata Blambangan.

Anas mengatakan, di akhir masa jabatannya dia mengajak masyarakat untuk tetap menguatkan langkah, melakukan akselerasi seiring meningkatnya harapan masyarakat, serta berdoa bersama agar pandemi Covid-19 segera berakhir. 

”Sehingga kita dapat bersama-sama bangkit untuk melakukan pemulihan ekonomi kembali,” ajaknya.

1. Fokus pada pemulihan ekonomi

Bupati Anas Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021Ilustrasi Pertumbuhan Ekonomi (IDN Times/Arief Rahmat)

Anas menuturkan, menyongsong tahun 2021, Pemkab Banyuwangi akan berfokus pada upaya pemulihan ekonomi serta penyusunan kebijakan pemerintahan dan pembangunan daerah dengan memanfaatkan berbagai sumber daya yang tersedia secara optimal, efisien, efektif dan akuntabel. 

”Tujuan akhirnya untuk meningkatkan kualitas hidup manusia dan masyarakat secara berkelanjutan,” kata dia.

Lebih jauh dikatakan, pemkab menetapkan tema pembangunan tahun 2021 ”Mempercepat Pemulihan Ekonomi dan Sosial Melalui Kebangkitan Pertanian, Pariwisata Dan Penguatan SDM”. Tema ini lantas diterjemahkan dalam tujuh prioritas pembangunan daerah.

Prioritas pertama adalah stabilisasi perekonomian usaha menengah ke bawah yang terdampak Covid-19. Kedua memangkas rantai perizinan investasi yang rumit. Ketiga revitalisasi dan peningkatan nilai tambah sektor manufaktur. Sedangkan prioritas keempat menggairahkan kembali pariwisata prioritas.

Baca Juga: KUA-PPAS Disepakati, APBD 2021 Fokus pada Pemulihan Ekonomi Banyuwangi

2. Isu pada pendidikan dan kesehatan tetap jadi prioritas

Bupati Anas Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021Dok. Pemkab Banyuwangi

Selanjutnya, group of enterprise dengan nilai tambah tinggi di sektor pertanian dan perikanan menjadi prioritas kelima. Sedangkan prioritas keenam dan ketujuh yakni melanjutkan pembangunan infrastruktur yang berhimpitan dengan prioritas nasional dan provinsi, serta pemberdayaan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Di sisi lain, imbuh Anas, meskipun urusan terkait pendidikan dan kesehatan tidak disebutkan secara langsung dalam tema pembangunan tahun 2021, isu pada kedua urusan tersebut tetap menjadi prioritas daerah karena sudah masuk pada  prioritas yang wajib dengan sendirinya. 

“Terutama pada masa pandemi Covid-19 sekarang ini dan juga untuk tetap memperhitungkan penyediaan Jaring Pengaman Sosial atau social safety net,” ujarnya.

Sementara itu, Anas menuturkan bahwa proyeksi indikator makro pemkab harus betul-betul dikalkulasi dengan cermat. Dia mengatakan, titik rendah pertumbuhan ekonomi Banyuwangi tahun diproyeksikan sebesar 4,3 persen, dan titik moderat pertumbuhan ekonomi 5,4 persen.

Baca Juga: Banyuwangi Gelar Festival Tari dengan Menerapkan Protokol Kesehatan

3. Proyeksi tahun depan direncanakan sebesar Rp 2.768 triliun

Bupati Anas Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021Dok. Pemkab Banyuwangi

Anas lantas membeber proyeksi pendapatan, belanja, dan pembiayaan daerah tahun depan. Pendapatan daerah pada tahun anggaran 2021 direncanakan sebesar Rp2.786 triliun. Pendapatan daerah tersebut bersumber dari pendapatan asli daerah (PAD) yang direncanakan sebesar Rp56.741 miliar, pendapatan transfer direncanakan sebesar Rp2.089 triliun, serta lain-lain pendapatan daerah yang sah sebesar Rp133.969 miliar. Sedangkan komposisi belanja daerah dalam RAPBD tahun 2021 sebesar Rp2.881 triliun. 

“Kebijakan umum belanja daerah pada tahun 2021 diarahkan terutama sebagai upaya antisipatif terhadap dinamika situasi yang difokuskan antara lain untuk pemulihan ekonomi, peningkatan efisiensi, dan efektivitas pelaksanaan program kegiatan prioritas pembangunan daerah di tengah keterbatasan fiskal daerah,” kata Anas. 

Selanjutnya, Anas menyampaikan proyeksi pembiayaan daerah. Penerimaan pembiayaan daerah tahun depan direncanakan sebesar Rp99,75 miliar yang berasal dari sisa lebih perhitungan anggaran (silpa) 2020. Sedangkan pengeluaran pembiayaan daerah sebesar Rp4,4 miliar. 

“Pengeluaran pembiayaan daerah tersebut merupakan penyertaan modal daerah pada Perusahaan Umum Daerah Air Minum (PUDAM) Banyuwangi dalam program hibah air minum berbasis kinerja (AMBK),” pungkas Anas (CSC).

Topic:

  • Jordi Farhansyah

Berita Terkini Lainnya