Comscore Tracker

Waspada Corona di Jatim, Persentase Kematian Melebihi Luar Negeri

Angka kematian PDP juga tak kalah tinggi

Surabaya, IDN Times - Provinsi Jawa Timur kembali mencatatkan rekor sebagai daerah penyumbang kasus baru COVID-19 terbanyak hari ini. 

"Jawa Timur melaporkan 409 kasus baru, namun melaporkan sembuh sebanyak 318 orang," kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona atau COVID-19 Achmad Yurianto melalui streaming YouTube BNPB Indonesia, Sabtu (11/7/2020)

Di bawah Jawa Timur, menyusul DKI Jakarta dengan kasus baru 378, lalu Sulawesi Selatan 180. Tidak hanya jumlah pasien positif yang bertambah, jumlah kematian akibat COVID-19 di Jawa Timur juga menjadi salah satu yang tertinggi.

Bahkan, Ketua Tim Pelacakan Pencegahan dan Penanggulangan COVID-19 Jawa Timur Dr Kohar Hari Santoso menyebut, persentase kematian pasien positif virus corona di Jawa Timur lebih tinggi dibanding rata-rata di luar negeri. Hal ini menurutnya perlu menjadi perhatian semua pihak.

"Persentase kematian pasien COVID-19 yang meninggal dunia di luar negeri itu antara 3 hingga 5 persen, dari total jumlah pasien positif," kata Kohar saat menjadi narasumber dalam acara sosialisasi pencegahan COVID-19 di Mandhapa Agung Ronggosukowati Pamekasan, Jumat 10 Juli 2020, seperti dikutip dari ANTARA.

Baca Juga: Data Lengkap COVID-19 di Indonesia Per Sabtu 11 Juli 2020 

1. Persentase kematian pasien COVID-19 di Jatim 15,58 persen

Waspada Corona di Jatim, Persentase Kematian Melebihi Luar NegeriIlustrasi Pemakaman jenazah dengan protokol COVID-19 (IDN Times/Ervan Masbanjar)

Di Indonesia sendiri, lanjut Kohar, persentase angka kematian pasien yang positif terpapar COVID-19 antara 15-40 persen. Salah satu faktor utamanya adalah kesadaran masyarakat yang masih rendah dalam menjalankan protokol kesehatan.

"Kabupaten Pamekasan ini termasuk kabupaten dengan persentase angka kematian pasien positif yang tinggi," katanya.

Adapun berdasarkan data Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jatim, persentase kematian pasien terpapar COVID-19 sebesar 15,58 persen. Pasien terbanyak yang meninggal dunia berusia lanjut antara umur 60 hingga 69 tahun.

Berdasarkan data terakhir dari Pemprov, per Jumat (10/7/2020), angka kematian pasien positif sebanyak 1.202 jiwa dan 15.720 kasus.

2. Angka kematian PDP di Jatim juga tak kalah tinggi

Waspada Corona di Jatim, Persentase Kematian Melebihi Luar NegeriLahan pemakaman jenazah COVID-19 klaster unit Kristen hanya berjarak lima meter dari jalanan kendaraan ambulans berhenti. (IDN Times/Candra Irawan)

Selain tingginya angka kematian pasien positif COVID-19, angka kematian pasien dalam pengawasan (PDP) juga sangat tinggi dan tersebar di 38 kabupaten/kota di Jawa Timur.

Tiga wilayah dengan persentase angka kematian PDP adalah Kabupaten Bangkalan, lalu Sumenep, dan ketiga adalah Kota Mojokerto. Rinciannya, di Bangkalan 48 persen, Sumenep 43 persen, dan Kota Mojokerto 39 persen.

"Yang paling sedikit sesuai dengan data tim adalah Kabupaten Bondowoso, Kota Surabaya, dan Kabupaten Sampang. Ini untuk PDP ya, bukan yang positif corona," ujar Hari.

Baca Juga: Tekan Kematian COVID-19, Jatim Siapkan Sistem Rujukan Satu Pintu

3. Lakukan pencegahan primer, sekunder, dan tersier

Waspada Corona di Jatim, Persentase Kematian Melebihi Luar NegeriKetua Rumpun Tracing Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Jawa Timur, dr Kohar Hari Santoso.IDN Times/Fitria Madia

Lantaran angka kematian masih cukup tinggi, Kohar pun meminta masyarakat melakukan pencegahan secara primer, sekunder, dan tersier.

Pencegahan primer adalah penerapan protokol kesehatan secara ketat. Sementara pencegahan sekunder adalah upaya pencegahan agar tidak sakit dengan memperbaiki imun tubuh.

Adapun pencegahan tersier adalah upaya warga yang telah terpapar COVID-19 tidak fatal sehingga menyebabkan yang bersangkutan meninggal dunia. "Caranya tentu dengan memperhatikan kapasitas dan daya tampung rumah sakit, termasuk kualitas pelayanan," katanya.

Baca Juga: Cegah Kematian Ibu dan Bayi, Bumil di Surabaya Wajib Rapid Test

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya