Comscore Tracker

Keraton Agung Sejagat Bubar, Uang Pengikut Tak Bisa Dikembalikan 

Raja Keraton Agung Sejagat minta maaf telah membuat gaduh

Semarang, IDN Times - Sejak raja dan ratunya ditahan oleh Ditreskrimum Polda Jawa Tengah, Keraton Agung Sejagat dipastikan tidak dapat lagi beraktivitas. 

Kuasa hukum raja Keraton Agung Sejagat Totok Santosa, Muhammad Sofyan menyatakan, Keraton Agung Sejagat saat ini telah bubar.

"Prinsipnya sebagaimana disampaikan saat di Mapolda bahwa keraton sudah bubar," kata Sofyan saat dihubungi, Selasa (21/1). 

Baca Juga: Halu Tingkat Tinggi Sebab Muncul Keraton Agung Sejagat, Sunda Empire

1. Totok diklaim kooperatif menyerahkan semua proses hukum kepada Polda Jateng

Keraton Agung Sejagat Bubar, Uang Pengikut Tak Bisa Dikembalikan Penampilan kusut Dyah dan Totok saat dikeler ke Polda Jateng. IDN Times/Fariz Fardianto

Ia mengatakan, kliennya saat ini telah menyerahkan semua proses hukum kepada pihak Polda Jateng.

Ia berharap apa yang disampaikan oleh Totok secara kooperatif selama proses pemeriksaan, bisa jadi dasar pertimbangan bagi Polda untuk merampungkan proses hukumnya.

"Sekarang Pak Totok menyerahkan semua prosesnya ke Polda Jateng. Kita berharap apa yang disampaikan Pak Totok sebagai upaya kooperatif atas proses hukum yang berlaku," terangnya.

Walau begitu, ia mengaku proses hukum tetap berjalan dan tak bisa dihentikan begitu saja. "Harapan kita, proses berjalan seperti biasanya saja," ujar Sofyan.

Baca Juga: Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat Minta Pengikut Tetap Tenang

2. Totok menyampaikan permohonan maaf secara terbuka

Keraton Agung Sejagat Bubar, Uang Pengikut Tak Bisa Dikembalikan Foto raja dan permaisuri Kerajaan Agung Sejagat turut diamankan polisi. (IDN Times/Fariz Fardianto)

Sofyan juga menerangkan bahwa Totok secara terbuka telah menyampaikan permohonan maaf kepada publik, karena keberadaan Keraton Agung Sejagat telah membuat gaduh.

Permohonan maaf ini atas inisiatif Totok dan ratu Keraton Agung Sejagat, Dyah Gitarja alias Fanni Aminadia, yang kini masih ditahan di Polda.

"Dia sudah mohon maaf atas aktivitas yang bikin gaduh. Intinya Pak Totok selaku sinuhun menyampaikan permohonan maaf kepada semua khalayak, bahwa ada kegaduhan yang terjadi terkait aktivitas di Keraton Agung Sejagat. Prinsipnya itu atas inisiatif beliau dan mewakili ratunya juga," beber Sofyan.

3. Uang yang dihimpun dari pengikut keraton sudah dipakai beli seragam

Keraton Agung Sejagat Bubar, Uang Pengikut Tak Bisa Dikembalikan Topi prajurit Keraton Agung Sejagat juga disita polisi. IDN Times/Fariz Fardianto

Terkait keberadaan uang dari pengikut Keraton Agung Sejagat, Sofyan tidak mau berkomentar banyak. Sebab, uang itu hasil sumbangan sukarela dari pengikut keraton untuk membiayai pembelian seragam dan properti lainnya.

"Kan itu sudah dipakai beli seragam dan properti lainnya, tentunya saya tidak berani komentar banyak," pungkas dia.

Baca Juga: Ganjar Ungkap Komunikasinya Dengan Ratu Keraton Agung Sejagat

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya