Comscore Tracker

Hari Pertahanan Sipil: Sejarah Panjang Hansip hingga Menjadi Linmas

Berperan penting dalam keamanan dan ketertiban Indonesia

Jakarta, IDN Times – Pertahanan Sipil atau yang selama ini dikenal dengan sebutan Hansip termasuk sebagai salah satu komponen penting negara untuk mencapai konsep pertahanan negara. Ternyata, keberadaan Hansip sudah dimulai sejak jaman kolonial Belanda dan berperan aktif dalam menghadapi serangan Jepang.

Di Indonesia sendiri, 19 April dinyatakan sebagai Hari Hansip. Dibentuk dari warga masyarakat dibekali pengetahuan serta keterampilan, hansir hadir untuk melaksanakan kegiatan demi keamanan negara.

Kegiatan tersebut antara lain penanganan bencana untuk memperkecil akibat, memelihara keamanan, ketentraman dan ketertiban masyarakat, serta aktif dalam kegiatan sosial kemasyarakatan.

Untuk merayakan Hari Hansip, berikut ini beberapa fakta menarik seputar hansip di Indonesia:

1. Sejarah hansip, dibentuk Belanda hingga berubah nama

Hari Pertahanan Sipil: Sejarah Panjang Hansip hingga Menjadi LinmasKakek Asiman bersama rekannya saat menjadi Hansip/tentara Jepang (Dok.pribadi)

Dilansir dari laman bpblinmas.surabaya.go.id, hansip memiliki sejarah yang cukup panjang. Awal bediri hansip merupakan bentukan Belanda dengan nama Lucht Bescherming Dients (LBD).

Tujuan pembentukannya adalah untuk menjadi tim reaksi cepat menginformasikan dan melindungi masyarakat dari serangan udara.

Memiliki struktur pemerintahan pusat hingga daerah yang jelas, LBD di bawah naungan Belanda berfisat defensif dan reaksional. Hingga akhirnya selama masa kedudukan Jepang di Indonesia tepatnya tahun 1943, LBD diubah menjadi Pertahanan Sipil (Hansip) yang diarahkan untuk pertahanan negara.

Baca Juga: Mulai 'Bersiaga' Sejak Zaman Kolonial, Begini Sepak Terjang Hansip

2. Keberadaan hansip setelah Indonesia merdeka

Hari Pertahanan Sipil: Sejarah Panjang Hansip hingga Menjadi LinmasIlustrasi Merdeka (IDN Times/Mardya Shakti)

Setelah Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan, hansip kemudian berada di bawah naungan hukum Indonesia, sesuai keputusan Wakil Menteri Pertama Urusan Pertahanan/Keamanan No. MI/A/72/62 tanggal 19 April Tahun 1962 tentang Peraturan Pertahanan Sipil. Keputusan ini pulalah yang menjadikan 19 April sebagai Hari Pertahanan Sipil.

Pada 1972, pembinaan hansip diserahkan Menhamkam/Pangab kepada Mendagri yang kemudian dikukuhkan dengan Keputusan Presiden (Keppres) No. 55 Tahun 1972. Bertahun-tahun setelahnya, peraturan ini dicabut saat SBY menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia.

Pada 2002, Hansip kembali mengalami perubahan nama yakni menjadi Perlindungan Masyarakat (Linmas). Seiring perubahan nama ini, ‘wajah’ hansip juga berubah dari yang awalnya bergerak dalam kegiatan pertahanan dan keamanan, menjadi membantu pengamanan lingkungan.

Tanpa menjalani pelatihan dasar militer, pembinaan Linmas sejak 2004 berada di bawah Pemerintah Daerah, tepatnya melalui Satuan Pamong Praja (POL PP) sesuai UU No. 32 tahun 2004 tentang urusan wajib yang menjadi kewenangan Pemda meliputi penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat termasuk di dalamnya perlindungan masyarakat.

3. Peranan Linmas di masyarakat, mulai dari keamanan sampai penanggulangan bencana

Hari Pertahanan Sipil: Sejarah Panjang Hansip hingga Menjadi Linmaspixabay/Tangkolo

Awal mula pembentukan hansip ialah dari upaya Belanda untuk melawanan Jepang. Selain itu, hansip juga bersinggungan erat dengan pengamanan negara secara keseluruhan.

Setelah mengalami pergantian nama menjadi Linmas, hansip kini menjadi lebih bersifat pengamanan lingkungan masyarakat. Namun kemudian, peranan Linmas sesungguhnya dapat ditingkatkan untuk semakin mendukung tercapainya keamanan di lingkungan masyarakat.

Beberapa pembekalan yang dapat diberikan pada Linmas sebagai pelatihan meliputi kemampuan dasar penanggulangan bencana, pengamanan lingkungan untuk acara kemasyarakatan, hingga tim lapangan saat ada peristiwa bencana.

4. Pengabdian Linmas dari dulu hingga sekarang

Hari Pertahanan Sipil: Sejarah Panjang Hansip hingga Menjadi LinmasIlustrasi apel siaga Satlinmas. IDN Times/Daruwaskita

Meskipun ketetapan Hari Hansip baru terlaksana pada 19 April 1962, sesungguhnya perjuangan dan pengabdian Hansip telah ada dari jauh sebelumnya.

Pengabdian hansip sebelumnya tidak dapat ditinggalkan dari partisipasi hansip dalam membantu mencapai kemerdekaan negara, serta terciptanya keamanan dan mewujudkan kesejahteraan rakyat.

Dalam membantu pemerintahan Indonesia hingga bekerja bersama TNI dan Polri, hansip memiliki beberapa prestasi menonjol, seperti dikutip dari laman satpolpp.jatengprov.go.id berikut ini:

  1. Membantu Operasi Pemulihan pada masa Agresi Belanda I dan II.
  2. Membantu Penumpasan Pemberontakan PKI Madiun Tahun 1948.
  3. Membantu Penumpasan DI / TII, PERMESTA.
  4. Membantu Penumpasan G 30 S/PKI Tahun 1965.
  5. Membantu Pengamanan Pemilu Tahun 1955 s.d Tahun 2004.
  6. Membantu Pengamanan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Tahun 2008
  7. Membantu Pengamanan Pemilihan Kepala Daerah Kabupaten / Kota.
  8. Membantu Operasi KAMTIBMAS Polri untuk Menanggulangi Gangguan Keamanan.
  9. Membantu Pemerintah dalam Pembangunan.
  10. Membantu Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi.

Baca Juga: Kemenkes Akan Latih Hansip Jadi Pelacak Penyebaran COVID-19  

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya