Comscore Tracker

1,8 Juta Orang Mudik dari Jabodetabek, Padahal Ada Wabah COVID-19 

Sudah mudik belum tentu bisa balik

Jakarta, IDN Times - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta menghitung setidaknya ada 1,8 Juta orang mudik dari wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) pada libur hari raya idulfitri 1441 Hijriah.

"Total yang sudah keluar Jabodetabek lebih kurang 1,7 juta atau 1,8 juta orang. Ini yang harus kami antisipasi pada saat arus balik ini," ujar Syafrin dalam dialog yang disiarkan langsung akun YouTube BNPB Indonesia, Kamis (28/5).

1. Ada 465.500 kendaraan yang tinggalkan Jabodetabek

1,8 Juta Orang Mudik dari Jabodetabek, Padahal Ada Wabah COVID-19 Pengendara terjebak kemacetan saat malam Idul Fitri 1 Syawal 1441 H di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu (23/5/2020). Meski Provinsi DKI Jakarta masih dalam masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), namun saat malam Idul Fitri 1441 H sejumlah jalan di Ibu Kota masih ramai oleh kerumunan warga hingga menimbulkan kemacetan. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Angka 1,8 juta pemudik didapatkan melalui penghitungan dari PT Jasa Marga adanya 465.500 kendaraan yang meninggalkan Jabodetabek selama periode tersebut. Syafrin mengatakan, jika jumlah tersebut okupansinya dikali dua, maka terdapat sekitar 900 ribu orang yang telah meninggalkan ibu kota.

"Yang sudah terlanjur mudik dan menggunakan angkutan umum itu kurang lebih 750.000 (orang)," jelasnya.

2. Sudah mudik belum tentu bisa kembali ke Jabodetabek

1,8 Juta Orang Mudik dari Jabodetabek, Padahal Ada Wabah COVID-19 Kadishub DKI Jakarta, Syafrin Liputo (IDN Times/Muhammad Athif Aiman)

Syafrin menyayangkan hal tersebut. Sebab, menurutnya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah mengimbau aturan tersebut dan yang sudah terlanjur mudik belum tentu bisa kembali ke ibu kota.

"Jadi mereka harus ajukan izin, tentu ada syaratnya," jelas Syafrin.

3. Perbatasan Jabodetabek akan disekat

1,8 Juta Orang Mudik dari Jabodetabek, Padahal Ada Wabah COVID-19 Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melakukan pemantauan akses masuk ke Jakarta (Dok. Humas DKI Jakarta)

Selain itu, sejumlah aparat terkait telah menyekat wilayah perbatasan Jabodetabek. Syafrin mengatakan, tujuan penyekatan agar menyeleksi siapa yang diizinkan melintas dan tidak

"Yang gak punya (SIKM) kita putar balik," jelasnya.

Baca Juga: Polri: Keluar Masuk Jakarta Tak Punya SIKM Langsung Diputar Balik

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya