Comscore Tracker

Banyak Warga ke Luar Jakarta karena PSBB, Wagub DKI: Itu Konsekuensi

Pemprov DKI Jakarta akan lakukan koordinasi

Jakarta, IDN Times - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria buka suara soal banyaknya warga Ibu Kota ke luar Jakarta, karena masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Riza mengatakan, hal itu merupakan konsekuensi dari kebijakan yang diambil Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Memang itu suatu konsekuensi ya, makanya kita terus berkoordinasi dengan daerah-daerah sekitar Jakarta supaya bisa bersinergi positif," kata Riza kepada wartawan di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (29/9/2020) malam.

Baca Juga: PSBB Ketat, Angka Kematian COVID-19 di DKI Jakarta Hanya Turun Sedikit

1. Riza Patria akui ada warga keluar Jakarta

Banyak Warga ke Luar Jakarta karena PSBB, Wagub DKI: Itu KonsekuensiWagub DKI Jakarta Riza Patria di Ruang Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta (Dok. Humas Pemprov DKI Jakarta)

Riza mengakui banyak warga Jakarta yang pergi ke luar daerah seperti ke Tangerang, Bekasi, Depok, dan Bogor. Menurut Riza, mereka yang ke luar Jakarta umumnya mencari makan.

"Karena daerah situ kan tidak menutup restoran seperti di Jakarta. Mal tidak ditutup seperti di Jakarta," jelas Riza.

2. Pemprov DKI Jakarta lakukan koordinasi

Banyak Warga ke Luar Jakarta karena PSBB, Wagub DKI: Itu KonsekuensiWakil Gubernur Riza Patria dan Pimpinan DPRD DKI Jakarta (Dok. Humas Pemprov DKI Jakarta)

Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Gerindra ini mengatakan, saat ini Pemprov DKI Jakarta sedang berkoordinasi terkait banyaknya warga yang keluar Jakarta karena PSBB. Tujuannya, agar mendapat solusi yang terbaik.

"Kita sedang koordinasikan untuk mencari solusi yang terbaik," ujar Riza.

3. Hanya ada 11 sektor pekerjaan yang boleh beroperasi selama PSBB

Banyak Warga ke Luar Jakarta karena PSBB, Wagub DKI: Itu KonsekuensiIlustrasi Bekerja (IDN Times/Dian Ayugustanty)

Pemprov DKI Jakarta memutuskan kembali menerapkan masa PSBB sejak Senin, 14 September 2020. Alasannya, angka kasus COVID-19 di Jakarta terus melonjak sementara ketersediaan tempat rumah sakit semakin menipis.

Selama PSBB, ada sejumlah hal yang dibatasi. Sebagai contoh, hanya ada 11 sektor pekerjaan yang boleh beroperasi dengan menerapkan pembatasan sementara, sisanya harus bekerja dari rumah. Kemudian restoran hingga kafe tidak boleh menerima pelanggan mengonsumsi di tempat.

Baca Juga: 15 Hari PSBB Jakarta, 113 Perusahaan Ditutup Sementara

Topic:

  • Gregorius Aryodamar P
  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya