Comscore Tracker

Hore! Sekarang Warga Pulau Seribu Bisa Minum Air Laut Bersih

Teknologi SWRO mampu mengubah air laut menjadi air bersih

Jakarta, IDN Times - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui PAM Jaya dan Dinas Sumber Daya Air meresmikan instalasi pengolahan air laut yang menggunakan teknologi Sea Water Reverse Osmosis (SWRO) di Pulau Payung, Kabupaten Kepulauan Seribu.

Teknologi ini mampu mengubah air laut menjadi air bersih yang bisa digunakan warga sebagai air minum, mandi, dan mencuci.

Direktur Utama PAM Jaya Priyatno Bambang Hernowo menjelaskan bahwa SWRO di Pulau Payung mampu mengalirkan 0,25 liter air per detik untuk 199 warga lokal.

1. Ada 11 pulau yang akan memiliki IPAL, ditargetkan selesai pada 2020

Hore! Sekarang Warga Pulau Seribu Bisa Minum Air Laut BersihKepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Juaini Yusuf saat meninjau Instalasi Pengolahan Air Laut di Pulau Payung, Kepulauan Seribu, Rabu (20/11) (IDN Times/Gregorius Aryodamar P)

Kepala Dinas SDA DKI Jakarta Juaini Yusuf mengatakan ada empat pulau yang saat ini sudah dilayani SWRO yakni Pulau Payung, Pulau Pramuka, Pulai Panggang, dan Pulau Kelapa Dua. Ke depannya ada belasan pulau yang memiliki SWRO.

"Tahun 2020 kita masih lanjut ada beberapa pulau lagi, total ada 11 pulau yang kita bangun," ujar Juaini.

Baca Juga: Millennial dari Berbagai Negara Bersih-Bersih Sampah di Pulau Seribu

2. Anggarannya tergantung besaran kapasitas IPAL, biayanya sekitar Rp20 miliar

Hore! Sekarang Warga Pulau Seribu Bisa Minum Air Laut BersihIPAL (IDN Times/Gregorius Aryodamar P)

Menurut Juaini, besaran anggaran pembuatan SWRO tergantung kapasitas. Jika kapasitas kecil maka anggaran juga tergolong lebih kecil.

"Tergantung kapasitasnya, ini (IPA SWRO di Pulau Payung) agak kecil nih 0,25 liter per detik. Biayanya sekitar Rp 20 miliaran," katanya.

3. Anggaran membangun IPAL di Pulau Panggang paling besar

Hore! Sekarang Warga Pulau Seribu Bisa Minum Air Laut BersihPriyanto Bambang Hernowo, Juaini Yusuf, Husein Murad (IDN Times/Gregorius Aryodamar P)

Menurut Juaini, anggaran paling besar adalah untuk membuat instalasi pengolahan air laut di Pulau Panggang.

"Yang agak besar itu di Pulau Panggang. Buat kepala keluarga itu agak besar, anggarannya sekitar Rp30 miliar hingga Rp40 miliar," jelasnya.

Baca Juga: Kebocoran Minyak Hingga Pulau Seribu, Pertamina Diminta Segera Tangani

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Just For You