Comscore Tracker

Kasus Pengadaan Helikopter AW-101, KPK akan Koordinasi dengan TNI AU

Tersangka Irfan Kurnia Saleh diduga rugikan negara Rp224 M

Jakarta, IDN Times - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan berkoordinasi dengan TNI AU dalam mengusut dugaan korupsi pengadaan Helikopter TNI AU. Dalam kasus ini, KPK telah menahan tersangka Irfan Kurnia Saleh alias John Irfan Kenway selaku Direktur PT Diratama Jaya Mandiri.

Ketua KPK Firli Bahuri menegaskan, bahwa koordinasi itu wajib dilakukan. Sebab, hal itu diatur dalam Pasal 8 huruf a dalam Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019 tentang KPK.

"Disebutkan bahwa KPK tugasnya mengkoordinasikan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi," kata Firli Bahuri dalam konferensi pers di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta Selatan, Selasa (24/5/2022).

1. Firli sebut akan laksanakan Undang-Undang yang berlaku

Kasus Pengadaan Helikopter AW-101, KPK akan Koordinasi dengan TNI AUKetua KPK, Firli Bahuri (IDN Times/Aryo Damar)

Firli menjelaskan, koordinasi dilakukan untuk membahas penanganan perkara. Sebab, KPK punya kecukupan bukti untuk mengusut kasus ini, namun TNI AU menghentikan penyidikan ini.

"Tentu kita harus laksanakan amanat undang-undang itu," kata Firli.

Baca Juga: KPK Tahan Tersangka Dugaan Korupsi Helikopter AW-101 TNI AU

2. Irfan Kurnia Saleh diduga rugikan negara Rp224 miliar

Kasus Pengadaan Helikopter AW-101, KPK akan Koordinasi dengan TNI AUKPK menahan tersangka dugaan korupsi pembelian helikopter AW-101 TNI AU, Irfan Kurnia Saleh atau John Irfan Kenway (IDN Times/Aryodamar)

Firli mengatakan, Irfan diduga melanggar Peraturan Menteri Pertahanan Republik Indonesia Nomor 17 tahun 2014 tentang Pelaksanaan Pengadaan Alat Utama Sistem Senjata di Lingkungan Kementerian Pertahanan dan Tentara Nasional Indonesia. Bahkan, perbuatannnya diduga merugikan negara.

"Perbuatan IKS, diduga telah merugikan negara senilai Rp224 miliar dari nilai kontrak Rp738,9 miliar," jelas Firli.

Baca Juga: KPK Ungkap Awal Mula Dugaan Korupsi Pengadaan Helikopter AW-101 TNI AU

3. Irfan Kurnia Saleh ditahan di Gedung KPK Merah Putih

Kasus Pengadaan Helikopter AW-101, KPK akan Koordinasi dengan TNI AU(IDN Times/Irfan Fathurohman)

Untuk kepentingan penyidikan, KPK menahan Irfan selama 20 hari ke depan. Ia akan ditahan di Rutan KPK Gedung Merah Putih.

Atas perbuatannya, Irfan disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Topic:

  • Rendra Saputra

Berita Terkini Lainnya