Comscore Tracker

KPK Duga Formula E DKI Bayar Kemahalan karena Jakarta Kurang Menarik

KPK masih dalami dugaan korupsi Formula E

Jakarta, IDN Times - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata meduga balap mobil listrik Formula E di DKI Jakarta kurang menarik dibanding kota penyelenggera lainnya sehingga harus bayar lebih mahal. Alex pun membandingkan Jakarta dengan kota-kota penyelenggara lainnya.

"Bisa saja misalnya kota kota lainnya kan sudah terkenal pak, jadi itu penyelenggaraannya sudah negara misalnya Roma, mereka kan mungkin kotanya lebih terkenal kan," kata Alex di Gedung Merah Putih KPK, Setiabudi, Jakarta Selatan, Kamis (25/11/2021).

Baca Juga: Formula E Habiskan Biaya Rp357 Miliar Sekali Balapan

1. Wakil Ketua KPK bandingkan Jakarta dengan kota lain

KPK Duga Formula E DKI Bayar Kemahalan karena Jakarta Kurang MenarikWakil Ketua KPK, Alexander Marwata (Dok. Humas KPK)

Alex menduga, biaya mahal yang dikeluarga untuk penyelenggaraan Formula E Jakarta untuk mengimbangi kota-kota penyelenggara lainnya. Sebab, menurutnya kota-kota lain lebih unggul dari Jakarta.

"Kenapa harus membayar lebih dibanding kota-kota yang lain, mungkin dianggap sudah populer, sudah bisa menarik wisatawan untuk menyaksikan formula E dan seterusnya," kata Alex.

Baca Juga: Fakta-Fakta Terkini Pelaksanaan Formula E di Jakarta

2. KPK masih dalami dugaan korupsi Formula E

KPK Duga Formula E DKI Bayar Kemahalan karena Jakarta Kurang MenarikWakil Ketua KPK, Alexander Marwata (Dok. Humas KPK)

Alex menegaskan bahwa KPK masih terus mendalami dugaan korupsi Formula E DKI Jakarta. Ia memastikan, Tim Penyelidik masih medalami sejumlah informasi yang telah didapat.

"Ini kan masih dalam proses penyelidikan, kami juga masih belum mendapatkan perkembangan sejauh mana proses penyelidikan itu dilakukan oleh teman-teman lidik," jelasnya.

3. KPK tak akan pandang bulu menindak oknum yang terlibat

KPK Duga Formula E DKI Bayar Kemahalan karena Jakarta Kurang MenarikKetua KPK Firli Bahuri (Dok. Humas KPK)

Ketua KPK, Firli Bahuri, sebelumnya menegaskan tak akan pandang bulu dalam mengusut kasus Formula E. Dia memastikan bakal menindak tegas siapapun pelaku yang terlibat dalam dugaan tindak pidana korupsi.

"KPK tidak akan pandang bulu. KPK bekerja profesional sesuai kecukupan bukti," ujarnya.

Baca Juga: Istana: Jalur Formula E Ditentukan oleh Anies Baswedan, Bukan Jokowi

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya