Comscore Tracker

Terima Suap Rp1,6 M, Penyidik KPK Stepanus Robin Dipecat Tidak Hormat

Suap itu diduga supaya KPK hentikan penyidikan kasus korupsi

Jakarta, IDN Times - Dewan Pengawas (Dewas) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi memecat penyidik Stepanus Robin Pattuju dengan tidak hormat melalui sidang etik. Sebab, ia terbukti menerima suap Rp1,6 miliar dari mantan Wali Kota Tanjung Balai M Syahrial.

"Terperiksa telah menikmati hasil dari perbuatannya berupa uang kurang lebih sejumlah Rp1.697.500.000," kata anggota Dewas KPK Albertina Ho di Kantor Dewas KPK, Jakarta Selatan, Senin (31/5/2021).

Albertina menjelaskan, tindakan Robin tidak bisa diampuni. Sebab, tindakan Robin dinilai sudah menyalahgunakan kepercayaan pimpinan dan instansi saat penanganan perkara. Dalam menimbang vonis, tidak ada hal yang memberikan keringanan dari tindakan Robin.

Baca Juga: Suap Penyidik KPK, Wali Kota Tanjungbalai: Saya Mohon Maaf

1. Stepanus Robin melanggar kode etik

Terima Suap Rp1,6 M, Penyidik KPK Stepanus Robin Dipecat Tidak HormatKetua Dewan Pengawas KPK Tumpak Panggabean(IDN Times/Aryodamar)

Ketua Dewan Pengawas KPK Tumpak Panggabean menjelaskan bahwa Stepanus bersalah karena melanggar kode etik dan pedoman pimpinan. Sebab, ia terbukti berhubungan langsung dan tidak langsung dengan tersangka, terpidana, dan pihak lain yang ditangani oleh KPK.

"(Stepanus Robin) Menyalahgunakan pengaruh selaku penyidik untuk kepentingan pribadi dan menyalahgunakan tanda pengenal insan komisi, sebagaimana yang dianjurkan dalam Pasal 4 ayat 2 huruf a b dan c Peraturan Dewas Nomor 2 Tahun 2020 tentang Penindakan Kode Etik dan Pedoman Perilaku," jelas Tumpak.

2. Dewas KPK enggan tanggapi soal adanya pihak lain yang terlibat

Terima Suap Rp1,6 M, Penyidik KPK Stepanus Robin Dipecat Tidak HormatDewan Pengawas KPK (IDN Times/Aryodamar)

Mengenai adanya pihak lain di internal KPK yang terlibat, Tumpak tak menjawabnya. Namun, ia memastikan pihak yang terlibat diadili sesuai aturan yang berlaku.

"Yang bersangkutan kami adili sesuai dengan dugaan pelanggaran etik dan pedoman perilaku," jelasnya.

3. Robin disebut telah bersepakat terima Rp1,5 miliar

Terima Suap Rp1,6 M, Penyidik KPK Stepanus Robin Dipecat Tidak HormatPenyidik KPK Stepanus Robin Pattuju digiring petugas untuk mengikuti konferensi pers usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). (ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto)

Sebelumnya, Robin disebut telah menerima suap Rp1,3 miliar dari total Rp1,5 miliar yang disepakati dari Syahrial. Uang itu diduga diterima Robin terkait perkara dugaan korupsi di Tanjung Balai yang sudah dalam tahap penyidikan.

Robin melanggar Pasal 4 ayat 2 huruf a, b, dan c Undang-Undang Dewas Nomor 2 Tahun 2020 tentang Penindakan Kode Etik dan Pedoman Perilaku.

Baca Juga: Ada Penyidik KPK Disuap, Firli: Mungkin Pertanda Baik

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya