Comscore Tracker

Menkes Optimistis Vaksin Mandiri Bisa Percepat Herd Immunity

Kekebalan komunal diyakini tercapai pada 2021

Jakarta, IDN Times - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin optimistis pemerintah dapat mempercepat target untuk mencapai kekebalan komunal atau herd immunity. Kondisi itu bisa terjadi bila 70 persen atau 181,5 juta orang Indonesia sudah divaksin.

"Memang diharapkan, kita akan bisa mengejar 70 persen dari populasi, kita harapkan. Itu tergantung ketersediaan vaksin yang sampai saat ini masih baru bisa dipenuhi sampai Maret 2022," kata Budi dalam konferensi pers virtual, Senin (8/3/2021).

Baca Juga: Menkes Budi: 3 Juta Dosis Vaksin Sudah Disuntikkan ke Masyarakat

1. Vaksin mandiri dapat membantu mempercepat herd immunity

Menkes Optimistis Vaksin Mandiri Bisa Percepat Herd ImmunityIlustrasi Vaksinasi COVID-19 (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)

Menkes Budi mengatakan, vaksin mandiri dapat membantu target pemerintah dalam mempercepat herd immunity. Dia optimistis kekebalan komunal dapat tercapai di 2021.

"Kita sekarang melakukan vaksinasi mekanisme baru gotong royong. Kalau itu, bisa dipercepat vaksin gratis, kita bisa kurangi porsi yang harus di-deliver di awal 2022 sehingga bisa tercapai lebih cepat di 2021," tuturnya.

2. Ada 6 ribu lebih perusahaan mendaftar beli vaksin mandiri

Menkes Optimistis Vaksin Mandiri Bisa Percepat Herd ImmunityIlustrasi vaksin atau jarum suntik (IDN Times/Arief Rahmat)

Diberitakan sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyebutkan bahwa para pengusaha dari sektor swasta sudah siap memberikan vaksinasi terhadap para karyawannya.

Erick yang juga bertindak sebagai Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) menyatakan, sudah ada lebih dari 6.000 perusahaan yang mendaftar ke Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia untuk membeli vaksin ke pemerintah atau BUMN.

"Kadin sendiri kemarin baru rapat dengan saya bahwa mereka bilang sudah ada kurang lebih 6.644 perusahaan yg mendaftar di Kadin untuk kebutuhan vaksin yang hampir 7,5 juta," terang dia.

3. Vaksin mandiri gratis untuk karyawan

Menkes Optimistis Vaksin Mandiri Bisa Percepat Herd ImmunityIlustrasi skema vaksinasi COVID-19 di Indonesia (IDN Times/Muhammad Arief)

Adapun terkait pemberian vaksin tersebut, Erick kembali menegaskan bahwa vaksinasi diberikan secara gratis atau cuma-cuma, baik vaksin yang dari pemerintah atau gotong royong alias mandiri.

Hal yang membedakan dari kedua vaksin tersebut adalah dari jalur pendistribusiannya. Vaksin Gotong Royong disebut Erick menjadi kesempatan bagi pihak swasta atau pengusaha untuk terlibat dalam proses vaksinasi bagi para karyawannya.

Seperti dituliskan sebelumnya bahwa pemerintah mengklaim sudah mengamankan kurang lebih 340 juta dosis vaksin yang datangnya dari lima produsen berbeda. Mereka adalah Sinovac sebanyak 125,5 juta dosis, AstraZenenca 59 juta dosis, COVAX/GAVI sebanyak 54 juta dosis, Novavax 52 juta dosis, dan Pfizer sebanyak 50 juta dosis.

Program vaksinasi ini sendiri dibagi menjadi empat tahap. Tahap pertama diberikan kepada para tenaga kesehatan yang sudah dimulai sejak Januari.

Tahap kedua vaksinasi dikhususkan kepada para petugas publik dan lansia sejak bulan ini hingga Mei 2021. Kemudian tahap ketiga adalah untuk kelompok masyarakat rentan mulai Agustus 2021 dan terakhir masyarakat lain pada umumnya mulai September hingga Desember 2021.

Baca Juga: Ridwan Kamil Tegur Kepala Daerah karena Lambat Lakukan Vaksinasi

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya