Comscore Tracker

BPN Sebut Hacker Rival Politik, TKN: Jangan Pakai Jurus Dewa Mabuk

Lagi musim playing victim nih

Jakarta, IDN Times - Direktur Komunikasi Politik Tim Kampanye Nasional  (TKN )Jokowi-Ma'ruf, Usman Kansong meminta agar kubu Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi tidak bermain playing victim terkait kasus peretasan yang menimpa beberapa anggota mereka seperti Ferdinand Hutahaean, Imelda Sari dan Haikal Hassan.

"Lagi musim juga playing victim. Jadi kita tahan diri dulu jangan pakai jurus dewa mabuk," kata Usman dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (6/4).

1. Masalah peretasan, bukan cuma tim Prabowo yang rugi, Jokowi juga

BPN Sebut Hacker Rival Politik, TKN: Jangan Pakai Jurus Dewa MabukIDN Times/istimewa

Permasalahan peretasan ini menurut  Usman bukan hanya merugikan kubu Prabowo, tapi juga Jokowi. Alih-alih berkoar-koar, Usman menyebut beberapa anggotanya yang menjadi korban peretasan sudah melapor ke pihak berwenang.

“TKN yang kena retas belum ada. Mungkin ada tapi tidak perlu ribut, lapor diam-diam. Karena ada aplikasi yang bisa mencegah agar hack tidak berlangsung lama,” kata Usman.

Baca Juga: BPN Bantah 'Playing Victim' Soal Peretasan Akun Twitter Anggotanya

2. Tim Jokowi gak baper kok kalau disebut kemungkinan pelakunya dari kubu mereka

BPN Sebut Hacker Rival Politik, TKN: Jangan Pakai Jurus Dewa MabukIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Indra, dalam diskusi itu menyebut pelaku peretasan bisa berasal dari saingan politiknya ataupun pihak ketiga. Moderator diskusi lalu menanggapi dengan melemparkan pertanyaan ke Usman, apakah ia merasa tersindir dengan pernyataan tersebut.

“Gak, kalau masih sepertinya belum pasti. Belum beneran terjadi, masih takut dan ragu,” jawab Usman.

Baca Juga: TKN: Kepemimpinan Jokowi Memikat Keluarga Prabowo

3. TKN dukung kubu Prabowo ungkap pelaku peretasan secepatnya

BPN Sebut Hacker Rival Politik, TKN: Jangan Pakai Jurus Dewa MabukANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Usman juga mendukung rencana Indra agar pelaku peretasan segera diungkap. Ia tidak ingin kasus ini menjadi malah menjadi semakin buruk dengan saling tuduh.

“Kita setuju dengan kubu 02 dorong kasus ini diusut secara tuntas karena bisa menimpa kami dan siapapun juga. Bisa dilakukan siapapun,” katanya.

4. Anggota tim Prabowo yang diretas

BPN Sebut Hacker Rival Politik, TKN: Jangan Pakai Jurus Dewa MabukIDN Times/Rochmanudin

Juru Bicara BPN Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferdinand Hutahaean, mengklaim akun jejaring sosial Twitter miliknya menjadi korban peretasan sehingga muncul sejumlah foto syur yang diduga dirinya. Ada pula foto diduga Ferdinand Hutahaean bersama seorang wanita.

Warganet juga dihebohkan dengan postingan Penasihat Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Haikal Hassan Baras di Twitter soal ‘Prabowo tidak Jumatan dan minum bir’.

Lalu WhatsApp anggota BPN, Imelda Sari, diretas dengan mengirimkan gambar tidak senonoh ke grup WA yang dimilikinya.

Baca Juga: Prabowo: Kita Harus Menang Selisih 25 Persen

Topic:

  • Dwifantya Aquina

JADWAL SALAT & IMSAK

23
MEI
2019
18 Ramadan 1440 H
Imsak

04.26

Subuh

04.36

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

#MILLENNIALSMEMILIH

Versi: 23 May 2019 20:30:04

Progress: 769.135 dari 813.350 TPS (94.56384%)

Just For You