Comscore Tracker

Erick Thohir: Indonesia Diguyur Rp70 T Demi Industri Baterai

Perusahaan besar Tiongkok, CATL bakal kerja sama dengan

Jakarta, IDN Times - Menteri BUMN, Erick Thohir, memastikan Indonesia bakal menggaet perusahaan besar asal Tiongkok untuk menjalin kerja sama dalam proses produksi baterai kendaraan listrik. Hal itu diungkapkannya dalam konferensi pers bersama Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, dan Menteri Perdagangan, Muhammad Luthfi, Jumat (2/4/2021).

"Saya akan memberikan informasi terbaru, salah satunya rapat terkait pembangunan electric vehicle (EV) battery antara konsorsium PLN Pertamina, Mind ID, dan Inalum dengan perusahaan besar CATL dan CPL," ujar Erick kepada awak media.

1. Nilai investasi kerja sama pembangunan electric vehicle (EV) battery mencapai Rp70 triliun

Erick Thohir: Indonesia Diguyur Rp70 T Demi Industri BateraiMenteri BUMN Erick Thohir (Dok. IDN Times/Humas BUMN)

Pria yang baru saja membeli klub sepak bola Persis Solo bersama Kaesang Pangarep ini menyebutkan, kerja sama pembangunan electric vehicle (EV) Battery, disepakati dengan nilai investasi sebesar US$5 miliar atau sekitar Rp70 triliun.

Erick menyiratkan, keikutsertaan produsen asing ini dapat mempercepat laju pembangunan industri baterai tanah air. 

Baca Juga: Menteri Erick Umumkan IBC Terbentuk, RI Menatap Era Kendaraan Listrik

2. Kementerian BUMN meminta bantuan BPKM

Erick Thohir: Indonesia Diguyur Rp70 T Demi Industri BateraiMenteri BUMN Erick Thohir (IDN Times/Kevin Handoko)

Guna memastikan proyek kerja sama ini berjalan dengan baik, Erick memastikan jika Kementerian BUMN bakal membantu agar ada akselerasi dalam pembangunannya.

"Kami sebagai Kementerian BUMN akan memastikan jika pada prosesnya ada kesulitan apa-apa di lapangan, itu kami bekerja sama dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM)," ujar pria berusia 50 tahun itu.

3. IBC baru diresmikan pekan lalu

Erick Thohir: Indonesia Diguyur Rp70 T Demi Industri BateraiLogo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020) (ANTARA FOTO/Aprillio Akbar)

Sebelumnya, pada Jumat, 26 Maret 2021, Kementerian BUMN baru saja meresmikan Indonesia Battery Corporation (IBC). Holding ini merupakan konsorsium BUMN yang didapuk sebagai pengelola dan mengembangkan industri baterai kendaraan listrik.

Mereka juga bakal fokus memastikan rantai pasok baterai listrik ini berjalan dengan baik di Indonesia.

Adapun perusahaan yang terlibat di dalamnya adalah Mining and Industry Indonesia (MIND ID), PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), PT Pertamina (Persero) Tbk, PT Aneka Tambang, dan  Contemporary Amperex Technology Co. Ltd (CATL).

Baca Juga: IBC Bidik Investor AS dan Jepang Jadi Mitra

Topic:

  • Satria Permana

Berita Terkini Lainnya