Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UI

Festival Hadhrami masih berlangsung hingga hari ini

Depok, IDN Times - Festival Hadhrami yang diselenggarakan di Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Indonesia (UI) Depok, Jawa Barat, dan mengangkat tema Merayakan Keragaman Etnis Keturunan Hadhramaut di Indonesia, turut dimeriahkan dengan dramatic reading 'Fatimah' oleh Teater Koma.

1. Penampilan Teater Koma sukses membius hadirin

Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UIIDN Times/Irfan Fathurohman

Festival Hadhrami pada hari pertama ini dimanjakan dengan penampilan anggota Teater Koma yakni Ratna Riantiarno, Budi Ros, Adri Prasetyo, dan Sir Ilham Jambak. Disutradarai Rangga Riantiarno, Teater Koma sukses membius hadirin. 

Lengkap dengan pakaian hitam, pembaca drama membawakan cerita Fatimah karya Hosein Bafagih (1938), di Auditorium Gedung 9 FIB-UI.

Pemain Teater Koma bergantian membacakan petikan drama dari cerita Fatimah. Dalam cerita ini, digambarkan bagaimana kaum perempuan tertindas.

“Cerita ini memang menggambarkan bagaimana tertindasnya perempuan. Tapi memang di naskah ini Fatimah tidak muncul, seolah-olah sudah mati aja, gitu,” tutur pendiri Teater Koma, Ratna Riantiarno yang juga ikut membacakan naskah drama.

2. Ratna mengaku sempat kesulitan membaca buku Fatimah

Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UIIDN Times/Irfan Fathurohman

Ratna mengaku sempat kesulitan membaca buku Fatimah, karena menggunakan bahasa Melayu. Namun, menurutnya, ini merupakan tantangan bagi Teater Koma, bagaimana memberi pemahaman bagi penonton.

“Itu kan bahasa lama, gak mudah membaca dan memainkan, apalagi kalau dibaca sama ‘zaman now’ tapi kita coba beri pemahaman,” kata dia.

Baca juga: Tiga Tokoh Hadhrami Ini Ikut Merintis Kemerdekaan Indonesia

3. Ada autokritik di dalam buku Fatimah

Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UIIDN Times/Irfan Fathurohman

Hoesin Bafagih, penulis Fatimah,  adalah seorang wartawan yang hidup pada 1900-an sampai 1958, sangat dikenal di kalangan keturunan Arab di masa akhir pemerintahan Kolonial Belanda.

Hoesin mendedikasikan dirinya untuk kesetaraan hak bagi keturunan Arab dan integrasi komunitas Arab ke dalam masyarakat Indonesia.

Bagi Ratna, cerita Fatimah mencerminkan bagaimana Hoesin membangun cerita yang mengandung kritik dari situasi dulu.

“Itu di dalamnya (buku) ada autokritik dari pada keadaan dan situasi dulu, bagaimana sifat buruk dibela-belain, dan kami menilai situasi itu jalan di tempat, gak beda jauh sama zaman sekarang,” kata Ratna.

4. Buku Fatimah masih relevan dengan kondisi sekarang

Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UIIDN Times/Irfan Fathurohman

Walaupun buku Fatimah berusia 80 tahun, menurut pendiri Yayasan Lontar John McGlynn masih relevan dinikmati pembaca saat ini.

“Buku ini memang berusia 80 tahun, tapi masih relevan dan segar untuk dinikmati oleh pembaca,” kata John dalam peluncuran buku Fatimah yang diterjemahkan Mary Zurbuchen.

5. Festival Hadhrami hari pertama ditutup dengan penampilan Trio Udite

Teater Koma 'Bius' Penonton di Festival Hadhrami UIIDN Times/Irfan Fathurohman

Festival Hadhrami ditutup dengan tafsiran lagu-lagu S Abdullah oleh Trio Udite, yang dibawakan Ubiet (vokal), Dimawan Krisnowo Adji (cello), Tesla Manaf (gitar).

Festival ini berlanjut hingga hari ini, Kamis (26/4), dengan agenda seminar Dinamika Internal di Komunitas Habib Indonesia, dengan pembicara Yasmin Xaky Shahab, Ben Sohib, dan Haidar Bagir.

Seminar kedua, Dinamika Lintas Budaya Kaum Hadhrami di Indonesia Kini dengan pembicara Okky Tirto, Siti Amsariah, dan Fatimah Annisah Mulahela.

Terakhir, ada talkshow  bertema Citra dan Keterlibatan Perempuan Hadhrami di Ranah Publik, dengan pembicara Tsamara Amany Al-Atas, Rayya Makarim, dan Sofia Balfas.

Baca juga: Yuk! Mengenal Sejarah Masuk Hadhrami ke Indonesia

 

Topic:

Just For You