Comscore Tracker

Amankan KTT ASEAN di Jakarta, Polda Metro Jaya Kerahkan 4.382 Personel

KTT ASEAN akan dihadiri junta Myanmar

Jakarta, IDN Times - Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengatakan pihaknya akan menyiagakan 4.382 personel untuk mengamankan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN 2021 yang akan digelar di Gedung Sekretariat ASEAN, Jakarta, Sabtu (24/4/2021).

“Besok ada 4.382 personel Polri yang dilibatkan untuk melakukan pengamanan di 51 titik termasuk di dalamnya pengamanan rute, pengamanan akomodasi, hotel, dan pengamanan terminal airport untuk kedatangan,” kata Kapolda Fadil di Centrale Stichting Wederopbouw (CSW) Stasiun MRT ASEAN, Jakarta, Jumat (23/4/2021).

1. Kapolda berharap KTT ASEAN berjalan lancar dan kondusif

Amankan KTT ASEAN di Jakarta, Polda Metro Jaya Kerahkan 4.382 PersonelPara pemimpin negara-negara Asia Tenggara berfoto di sela-sela KTT ASEAN-Republic of Korea di Busan, Korea Selatan, pada 26 November 2019. ANTARA FOTO/Yonhap via REUTERS

Fadil menjelaskan, 4.382 personel yang dikerahkan merupakan personel gabungan dari Polda Metro Jaya dan Korps Lalu lintas Polri. Ia berharap KTT ASEAN berlangsung dengan lancar dan kondusif.

“Polri dalam ops pengamanan ini akan melaksanakan dengan semaksimal mungkin khususnya jadi tanggung jawab polri Polda Metro Jaya di ring tiga, karena ring satu dan ring dua oleh ops pengamanan presiden, karena yang hadir adalah kepala negara dimana penanggung jawabnya adalah Pangdam Jaya,” kata Fadil.

Baca Juga: Hadir di KTT Perubahan Iklim, Ini Tiga Hal yang Disampaikan Jokowi

2. Pertemuan untuk membahas situasi terkini Myanmar

Amankan KTT ASEAN di Jakarta, Polda Metro Jaya Kerahkan 4.382 PersonelIlustrasi warga Myanmar berunjuk rasa di Yangoon, Myanmar pada Sabtu, 30 Januari 2021 (ANTARA FOTO/REUTERS/Shwe Paw Mya Tin)

KTT ASEAN digelar kali ini untuk menemukan solusi demi menyudahi krisis pasca-kudeta di Myanmar.
 
Situasi terkini di Myanmar menjadi sorotan masyarakat dunia, yang khawatir perang sipil seperti Suriah akan terjadi di negara tersebut. Kelompok pemantau setempat melaporkan, sedikitnya 730 orang meninggal dunia imbas bentrokan dengan aparat.
 
Sejak kudeta yang terjadi pada 1 Februari 2021, jutaan masyarakat di berbagai kota berbondong-bondong turun ke jalan menuntut pembebasan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint, sekaligus mendesak junta militer agar merestorasi demokrasi dan kembali ke barak.

3. Pemimpin junta akan hadir pada pertemuan

Amankan KTT ASEAN di Jakarta, Polda Metro Jaya Kerahkan 4.382 PersonelKepala junta Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada 1 Februari, memimpin parade militer pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer

Pada Sabtu (17/4/2021) lalu, Kementerian Luar Negeri Thailand juga mengonfirmasi kehadiran Jenderal Min Aung Hlaing, yang merupakan pemimpin junta militer sekaligus dalang kudeta.
 
Sebagai pemimpin de facto Myanmar saat ini, ASEAN Leaders Summit akan menjadi forum yang mendesak Min Aung Hlaing, selaku pihak yang memiliki otoritas terhadap angkatan bersenjata, untuk menghentikan kekerasan kepada masyarakat sipil.
 
Di sisi lain, National Unity Government (NUG) dan para aktivis Myanmar lainnya mengecam ASEAN karena memberi kursi pada Min Aung pada pertemuan tersebut, tanpa mengundang institusi yang mendaulat dirinya sebagai pemerintahan tandingan.

Baca Juga: Kekerasan Junta Militer Myanmar Sebabkan 250 Ribu Orang Mengungsi

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya