Comscore Tracker

Berebut Kursi MPR: PKB Lobi Ma'ruf Amin, Golkar Dekati Pimpinan Partai

Golkar optimis dapatkan kursi ketua MPR

Jakarta, IDN Times - Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengaku sudah bertemu dengan pimpinan partai lain, untuk melobi soal posisi kursi ketua MPR RI. Namun, Airlangga tidak spesifik menyebut partai apa saja.

"Nanti ada pembicaraan resminya," kata Airlangga di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (15/7).

1. Golkar optimis dapat kursi ketua MPR

Berebut Kursi MPR: PKB Lobi Ma'ruf Amin, Golkar Dekati Pimpinan PartaiIDN Times/Istimewa

Dua partai koalisi pendukung Presiden Joko "Jokowi" Widodo, Golkar dan PKB saling berebut kursi ketua MPR. Golkar mengklaim pantas karena memiliki kursi terbanyak kedua di parlemen. Airlangga pun kekeh kursi ketua MPR pantas menjadi jatah Golkar.

"Komunikasi lancar tetapi di parlemen kan tergantung kursi," ucap Airlangga.

Baca Juga: Jadi Pemenang Kedua Pileg, Golkar Incar Kursi Ketua MPR RI

2. Cak Imin juga melobi lewat Ma’ruf Amin

Berebut Kursi MPR: PKB Lobi Ma'ruf Amin, Golkar Dekati Pimpinan PartaiIDN Times/Daruwaskita

Sebelumnya, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar tak membantah dirinya meminta bantuan Wakil Presiden terpilih 2019-2024 Ma'ruf Amin, untuk bisa duduk di kursi ketua MPR. Hal ini disampaikan dia usai mengadakan pertemuan tertutup dengan Ma'ruf.

"Pasti dong. (Soal lobi-lobi) rahasia. Ya, kami mohon doa restunya agar sukses dalam lobi-lobi pimpinan MPR nanti," ucap pria yang akrab disapa Cak Imin itu di kediaman Ma'ruf, Jakarta, Jumat (5/7) lalu.

Muhaimin menuturkan, penting bagi PKB mendapatkan posisi itu. Karena, gairah agama Islam tengah meningkat, dan perlu jalan selaras dengan empat pilar kebangsaan.

3. Siapa yang pantas menempati kursi ketua MPR?

Berebut Kursi MPR: PKB Lobi Ma'ruf Amin, Golkar Dekati Pimpinan PartaiIDN Times/Hana Adi Perdana

Menurut anggota DPR RI Fraksi NasDem Johnny G Plate, koalisi yang terbentuk dalam rangka pemilihan pimpinan MPR harus merupakan koalisi kebangsaan, sebisa mungkin menggunakan mekanisme musyawarah untuk mufakat. Ini penting mengingat tugas dan wewenang yang dimiliki MPR.

Sedangkan di DPR, kata Johnny, ini dibutuhkan koalisi yang kuat. Ini penting untuk menjamin kerja-kerja pemerintah berjalan dengan lancar. Apalagi pasca-amendemen UUD Negara Republik Indonesia 1945, sebagian kerja presiden telah berpindah ke DPR RI, terutama dalam pembuatan undang-undang.

"Semakin kuat koalisi pendukung pemerintah di DPR, akan semakin bagus bagi eksekutif, sehingga dari awal pemerintah bisa langsung menjalankan program kerjanya," ujar Johnny dalam keterangan tertulis, Senin (15/7).

4. Koalisi Indonesia Adil Makmur diharapkan menjadi penyeimbang

Berebut Kursi MPR: PKB Lobi Ma'ruf Amin, Golkar Dekati Pimpinan PartaiIDN Times/Irfan Fathurohman

Meski demikian, Johnny berharap, Koalisi Adil Makmur pada Pilpres 2019 tetap menjadi kelompok penyeimbang bagi pemerintah. Menjadi koalisi penyeimbang di luar kabinet merupakan tugas mulia, asalkan dilakukan secara konstruktif dan terhormat.

Senada dengan Johnny, anggota kelompok DPD RI di MPR Nono Sampono berharap munculnya koalisi kebangsaan pada pemilihan pimpinan MPR. Namun harapan tersebut tak akan mudah direalisasi.

“Karena kepentingan politik pada proses pemilihan pimpinan MPR nanti pasti akan muncul. Apa pun partainya pasti ingin menjadi Ketua MPR," tutur dia.

Baca Juga: Bertemu Ma'ruf Amin, Cak Imin Lobi Jadi Ketua MPR

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya